Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ariana DeBose, pembawa acara Tony, mungkin adalah wanita tersibuk di Broadway

Ariana DeBose, pembawa acara Tony, mungkin adalah wanita tersibuk di Broadway

“Sayang,” desak Ariana DeBose, “kamu selalu berhubungan.”

DeBose, pemenang Oscar dan fenomena lama Broadway, berbicara tentang dirinya sebagai orang ketiga pada Sabtu malam lalu. Mengenakan T-shirt bergaris krem, celana olahraga, dan sepatu platform, dia masih bersinar setelah latihan untuk siaran Tony Awards hari Minggu. “On” adalah sebuah pernyataan yang meremehkan: Ini akan menjadi kali ketiga dia menjadi pembawa acara, dan pertama kalinya dia memproduksi dan membuat koreografi.

“Mengapa saya melakukan itu, saya tidak akan pernah tahu,” katanya. “Ya Tuhan, keluarga Tony hanyalah pengalaman pembelajaran yang luar biasa.

sederhana. Dan sangat sibuk. DeBose berusia 33 tahun tetapi masih menjadi anak teater. Pidatonya cepat dan menggairahkan, dan ketika dia tidak sedang menggunakan pena berwarna merah muda cerah, dia cenderung mengulurkan tangan untuk menepuk lengan atau kaki saya, suatu bentuk konsentrasi yang intim. Segera dia keluar untuk makan sepiring pasta dengan tergesa-gesa sebelum bergegas ke pertunjukan malam. Selama dua minggu terakhir, DeBose menjalankan misi, betapapun tidak masuk akalnya, untuk melihat semua drama dan musikal yang dinominasikan.

Hingga akhir Mei, DeBose berada di Winnipeg, Manitoba, untuk syuting film aksi berjudul With Love. Saya tiba di New York City pada hari Sabtu sebelum Memorial Day dan menyaksikan penayangan perdananya pada hari Minggu itu. Pada hari kami berbicara, seminggu sebelum siaran, dia hanya memiliki tiga pertunjukan tersisa. (Salah satunya, “Air untuk Gajah,” yang dia lihat malam itu.) Ini merupakan tambahan dari hari-hari latihan keras.

“Ini adalah proses yang saling bertentangan,” katanya tentang menjadi tuan rumah dan menonton. “Mereka adalah disiplin ilmu yang sangat berbeda, tetapi Anda tidak bisa menjadi tuan rumah jika Anda tidak tahu siapa yang berpartisipasi. Bagi saya, itu adalah persyaratan.”

READ  Star Wars: Episode I Ahsoka Dikabarkan Sedang Menuju Endor, Turun 50% Dari Obi-Wan Kenobi

Jadwal ini sepertinya melelahkan. DeBose memilih kata lain: menginspirasi. “Saya tidak lelah dari Broadway,” katanya sambil menunjukkan senyum 100 wattnya. “Saya seperti, ‘Kalian semua melakukannya.’ “Kalian semua bergerak.

Musim Broadway ini menurutnya sangat beragam. Masih mengakui tema menyeluruh. Banyak pertunjukannya yang membahas tentang kegigihan jiwa manusia. “Itu sangat indah,” katanya. “Itulah fungsi seni, sebagai pengingat bahwa masih ada harapan di dunia.” Yang lain meminta penonton untuk merenungkan topik-topik sulit seperti prasangka, agresi, dan penerimaan. Sebagai seorang penari, ia juga memiliki kata-kata antusias untuk beberapa koreografinya, terutama adegan pertarungan di “The Outsiders”. Dia mendeskripsikan “Illinoise” karya Justin Peck sebagai “Movin’ Out” generasi baru, atau “Dancin'” asli karya Bob Fosse.

Kadang-kadang dia merasa cemburu, meskipun sebagian besar dalam bentuk ceria, dan dia memimpikan bagaimana jadinya saat dia tampil di “Cabaret” kebangkitan musim ini atau saat dia berperan sebagai Gussie di “Merryly We Roll Seiring.” Saya terkesan dengan perpaduan nama-nama Hollywood dan bakat-bakat baru musim ini. “Untuk setiap ‘Mother Play’, ada ‘Hell’s Kitchen’,” katanya, mengacu pada bintang veteran Jessica Lange (“Mother Play”) dan pendatang baru Broadway Malih Joy Moon (“Hell’s Kitchen”).

Ketika keluarga Tony mendekatinya untuk menjadi pembawa acara acara mereka pada tahun 2022, dia baru saja memenangkan Oscar dan bukan nama yang terkenal. (Dia lebih populer sekarang, meskipun dia sering terdengar di kamar mandi di acara-acara: “Apakah ada yang pernah mengatakan kepadamu bahwa kamu mirip Ariana DeBose?”) Dia berpikir produser tertarik pada ceritanya, kata salah satu anggota band. Bagus. “Selain itu, saya tidak tahu apa yang mereka hisap,” katanya.

Di sisi lain dari pandemi ini, keaktifannya kemungkinan besar akan berakhir imbang, begitu pula wataknya yang ceria. “Saya memiliki aturan pribadi yang hanya berisi emosi positif,” katanya. Selama dua siaran terakhir, dia merayakannya tanpa ironi, bahkan di tengah pemogokan penulis tahun lalu, ketika dia dipaksa bekerja tanpa naskah.

READ  Bruce Springsteen berbicara tentang reaksi atas harga tiket yang selangit di tengah kegagalan Taylor Swift Ticketmaster

Namun yang mendasari kegembiraan ini adalah apa yang dia gambarkan sebagai “kecemasan yang melumpuhkan,” karena dia ingin menjadi nyonya rumah terbaik dan karena dia merasa bahwa sebagai wanita kulit berwarna yang aneh, dia tidak punya banyak kesalahan.

“Jika Anda salah, itu bisa mengurangi peluang orang lain,” katanya. “Jika saya pergi ke sana dan mengacaukannya, saya tidak tahu kapan mereka akan mempekerjakan wanita kulit berwarna atau seorang gay, hanya karena saya pernah melakukan kesalahan.”

DeBose telah mengumumkan bahwa ini akan menjadi tahun terakhirnya sebagai pembawa acara Tony, setidaknya untuk sementara, terutama karena dia berharap untuk kembali ke Broadway. Ketika dia pergi, dia naif, dan sekarang dia berada di era perintisannya. Dia bilang dia ingin memimpin sebuah pertunjukan yang “manusiawi dan dapat ditindaklanjuti, karena saya pernah bekerja dalam produksi yang tidak seperti itu.” “Saat saya kembali, saya hanya ingin mencoba memperbaikinya.”

Sementara itu, dia memiliki pertunjukan terakhir untuk ditonton dan pertunjukan penghargaan besar yang harus dipersiapkan. Akan ada pakaian yang mempesona, pembukaan yang menakjubkan, dan sebotol rosé dingin setelah Anda melepas semuanya. Yang akan Anda lakukan.

“Saya seorang seniman,” katanya. “Ini tentang bersenang-senang, menikmati, dan merayakan. Itu adalah mandat saya. Itulah yang kami lakukan.”