Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Arab Saudi dan Indonesia: Visi yang bertentangan tentang ‘Islam moderat’

Dua visi penentangan total terhadap Islam moderat telah muncul ketika kekuatan Muslim besar berjuang untuk mendefinisikan jiwa iman mereka di abad ke-21 dalam perjuangan atas geopolitik seperti survival of the fittest dan visualisasi peradaban masa depan dan tatanan dunia.

Pangeran Saudi Mohammed bin Salman dan Yahya Solil Stakuf, ketua Dewan Pusat Nahdlat al-Ulama Indonesia yang baru terpilih, gerakan masyarakat sipil Muslim terbesar di dunia, telah mengungkapkan adegan perkelahian mereka dalam wawancara terpisah tetapi hampir bersamaan.

Meskipun waktu wawancara itu kebetulan, mereka dengan rapi meletakkan parameter persaingan antara kekuatan mayoritas Muslim Timur Tengah dan Asia untuk mendominasi wacana tentang tempat Islam saat dunia bergeser ke tatanan dunia baru yang tidak ditentukan.

Anehnya, visi yang diungkapkan oleh kedua pemimpin tersebut mencerminkan perjuangan yang disimulasikan oleh invasi Rusia ke Ukraina antara pandangan dunia yang otoriter, beradab, dan sangat demokratis serta pluralistik di abad ke-21.

Inti perbedaan antara Tuan Bin Salman dan Stakuf adalah pertanyaan apakah Islam perlu direformasi atau perlu kembali ke dasarnya, siapa yang memiliki wewenang untuk menafsirkan atau menafsirkan kembali iman, dan apa aturan Islam formal itu.

berbicara AtlantikPak. Maka tidak diragukan lagi bahwa Salman memiliki wewenang untuk menjelaskan Islam hanya untuk dia dan dia.

Lulusan hukum dari King South University, ia bangga menjadi mahasiswa yurisprudensi Islam yang mengarahkan pendirian agama Arab Saudi sesuai keinginannya.

“Dalam hukum Islam, Wali al-Amr, kepala lembaga Islam, adalah penguasa,” katanya. Kemudian Salman berkata.

Untuk pesanan yang baik, Pak. Bin Salman kemudian mengatakan bahwa “Arab Saudi didasarkan pada monarki murni” dan bahwa sebagai putra mahkota, dia akan membela organisasi tersebut. Mengecualikan dirinya dari itu berarti mengkhianati semua monarki dan orang Saudi di bawahnya. “Saya tidak bisa melakukan kudeta terhadap 14 juta warga,” katanya. Kemudian Salman berkata. Dia menekankan bahwa sebagian besar orang Saudi mendukung tidak hanya monarki tetapi juga monarki individu.

READ  Krisis Ukraina mengganggu pasokan gandum Indonesia

Pak. Salman kemudian bersikeras bahwa dia harus memutuskan sendiri seperti apa implementasi hukum Islam itu dan bahwa dia memiliki otoritas dan otoritas untuk menafsirkan iman sesuai keinginannya.

Sesuai dengan prinsip yang diterima, Tn. Kemudian Salman mengatakan bahwa aturan dalam Al-Qur’an tidak dapat diubah, dilihat sebagai firman Tuhan, tetapi ada kebebasan untuk menafsirkan sebagian besar aturan hukum Islam yang berasal dari pernyataan dan tindakan Nabi Muhammad.

“Dia mengecilkan tradisi,” kata cendekiawan Timur Tengah Bernard Heigel kepada The Atlantic. “Tapi dia melakukannya dengan cara Islam. Dia mengatakan ada sangat sedikit hal dalam Islam yang berada di luar kontroversi. Itu meninggalkan dia untuk memutuskan apa yang terbaik untuk kepentingan komunitas Muslim. Jika itu membuka bioskop, mengizinkan turis, atau mengizinkan wanita di pantai Laut Merah, itu saja.

Pak. Maka tidak diragukan lagi bahwa Salman telah memberikan perubahan singkat tradisional. Suku-suku, meskipun tidak religius, meskipun mereka dikelompokkan secara agama, memperkenalkan konversi agama alih-alih komunitas.

Pandangan putra mahkota bentrok dengan kontra-visi yang menyerukan “kebangkitan” untuk membawa ide-ide hukum dan filosofi Nahdlat al-Ulama Islam Indonesia ke abad ke-21.

Rekonstruksi melibatkan peninjauan kembali elemen-elemen “usang” dari peradilan Islam yang dominan atau diskriminatif. Ahli kitab, seperti Kafir atau Kafir dan Timmy, atau Yahudi dan Kristen yang menikmati perlindungan tetapi status kelas dua dilindungi oleh hukum Islam; Dan perbudakan telah dihapuskan dalam hukum sekuler di seluruh dunia Muslim, tetapi belum dihapus dari Syariah.

Pak. Konflik pandangan itu kemudian terlihat dalam definisi kekuasaan Salman dan penolakannya terhadap konsep ‘Islam moderat’. Pak. Bin Salman kemudian bersikeras bahwa “kata ini akan membuat teroris dan ekstremis bahagia.”

READ  Pemerintah Indonesia sedang mencari perbendaharaan karena biaya proyek kereta api yang dipimpin China terus meningkat

Dalam benak Putra Mahkota, dia berkata, “Kami mengubah Islam lagi di Arab Saudi dan negara-negara Muslim lainnya, yang tidak benar.” Dilaksanakan oleh Nabi Muhammad SAW dan keempat penerusnya, “Kita kembali ke pusat, kita kembali kepada Islam yang murni”. “Ajaran para nabi dan empat khalifah ini sangat mencengangkan. Mereka sempurna.

Islam abad ke-7 adalah benar. Desakan Bin Salman menjelaskan mengapa dia tidak mengkompilasi reformasi sosial berbasis luas yang menghapus pembatasan besar tetapi semua pada wanita dan hiburan modern, daripada hukum sekuler.

Namun, apa yang dilihat agama sebagai Muslim yang taat di luar yurisdiksi Saudi adalah agama, bukan hukum Saudi.

Nahdlat al-Ulama adalah lowongan yang ingin diisinya. Pada tahun 2019, kelompok tersebut mengatakan telah mulai melakukannya selama pertemuan 20.000 cendekiawan Islam telah menyatakan hukum kafir atau kafir usang. Dan tidak dapat beroperasi di bawah hukum Islam.

Kata tersebut diubah menjadi Muwattinun atau Warga Negara untuk menegaskan bahwa Muslim dan non-Muslim adalah sama di depan hukum. “Kata ‘kafir’ menyinggung beberapa non-Muslim dan secara teologis dianggap kekerasan,” kata ulama Nahdlat al-Ulema Abdul Moksid Qazali.

Gerakan tersebut belum menangani masalah hukum lain yang telah diidentifikasi sebagai “ketinggalan zaman”.

Meski demikian, Pak yang terpilih sebagai ketua pada bulan Desember. Haji Hashim Azari, pendiri Stakhuf dan Nahdlat al-Ulama, menggambarkan gerakan itu sebagai kendaraan untuk “mempersatukan alam semesta.”

Pada saat itu, ini berarti Sebuah kendaraan untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh penghapusan khilafah Mustafa Kemal Ataturk, raja yang menjadi jenderal yang mengukir Turki modern dari reruntuhan Kekaisaran Ottoman.

Bagi banyak Muslim, kekhalifahan adalah fondasi peradaban Islam. Dari catatan yang ada, Nahlat al-Ulama didirikan untuk menciptakan jalan baru bagi peradaban masa depan, menggantikan struktur peradaban lama yang hilang. Stakuf mengatakan kepada surat kabar Kompas Indonesia.

READ  Pohon bakau ilegal ditebang di Indonesia di tengah krisis ekonomi

Berakar pada sejarah Islam Indonesia dan Nahdlatul Ulama, Mr. Staguf menyebut perintah agama kelompok itu sebagai ‘Islam yang manusiawi’. Panel menyajikannya sebagai alternatif dari gagasan Islam moderat yang cukup mendukung, terbelakang, kurang toleran dan kurang pluralistik seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dan ekspresi Islam politik yang diwakili oleh Turki, Iran dan Muslim. Persaudaraan.

Pak. Stakuf memiliki keunggulan dibandingkan beberapa pembaru agama Islam. Indonesia dan Nahlat al-Ulama memiliki otoritas keagamaan mereka sendiri yang bersaing dengan Timur Tengah. Akibatnya, para ulama Nahdat al-Ulama tidak perlu mengambil catatan dari tempat belajar Islam seperti Al-Azhar atau Universitas Islam Medina di Kairo.

Pak. Tidak seperti Bin Salman, Tn. Stakuf melihat perannya dalam mengembalikan visi Abdurrahman Wahid, mantan pemimpin Nahdlat al-Ulama dan pernah menjadi presiden Indonesia.

Bapak yang akrab disapa Gus Dur. Wahid mengatakan, “ia mencoba untuk membuat jalan baru menuju pengembangan peradaban baru.” kata Stockoff. “Kita harus berusaha untuk membangun konsensus global yang menghormati persamaan hak dan martabat setiap manusia.”

Pak. Bin Salman, dalam usahanya untuk mendefinisikan ‘Islam moderat’ dan mengendalikan ceritanya, dalam sambutan pembukaannya disamakan dengan perang untuk jiwa Islam.

Namun, dalam analisis terakhir, Mr. Stockoff mungkin telah menjadi bagian dari upaya yang lebih luas untuk memiliki dampak yang lebih signifikan terhadap reformasi Islam daripada reformasi satu negara mayoritas Muslim.