Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia meningkatkan ekspor batubara termal ke tingkat tertinggi baru

Indonesia meningkatkan ekspor batubara termal ke tingkat tertinggi baru

Seorang pekerja membawa kantong plastik di pelabuhan penimbunan batu bara dekat Pelabuhan Silikon, provinsi Jawa Barat, pada 27 Juni 2008. Indonesia, yang memiliki 17.000 pulau, merupakan eksportir batubara termal terbesar di dunia dan lebih memilih mengirimkan batubara melalui laut. Pengiriman batubara dari daerah pertambangan terpencil ke pembeli asing atau… Dapatkan hak lisensi Baca selengkapnya

LITTLETON, Colorado, 9 November (Reuters) – Ekspor batu bara termal Indonesia melampaui 413 juta metrik ton dalam sepuluh bulan pertama tahun 2023, mengukuhkan posisinya sebagai eksportir terbesar bahan bakar energi beremisi tinggi.

Ekspor Indonesia naik 11,5% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2022, lebih dari dua kali lipat tingkat pertumbuhan total ekspor batubara global, dan diperkirakan akan mencapai puncak baru pada tahun 2023.

Untuk pertama kalinya, Indonesia menyumbang lebih dari 50% ekspor batubara termal global pada periode Januari-Oktober, data dari Kpler menunjukkan keberhasilan Indonesia dalam merebut pangsa pasar dari eksportir pesaingnya.

Indonesia mencetak rekor volume dan pangsa pasar baru untuk ekspor batubara termal

Eksportir batu bara terbesar kedua, pangsa Australia adalah 19,4% pada 10 bulan pertama tahun 2023, naik dari 20% pada tahun 2022, sementara eksportir nomor 3 Rusia memiliki pangsa 11%, naik dari 12,3% pada tahun 2022.

Afrika Selatan dan Kolombia, masing-masing eksportir terbesar keempat dan kelima, kehilangan pangsa pasarnya karena Indonesia pada tahun 2023. Amerika Serikat, eksportir terbesar keenam, memperoleh sedikit peningkatan pangsa global.

Pasar yang lebih baik

Tiongkok adalah tujuan utama batubara Indonesia, bersama dengan Hong Kong, yang mengimpor 183 juta ton hingga bulan Oktober, atau 44% dari total ekspor Indonesia.

Angka tersebut naik 33% dari periode yang sama pada tahun 2022 dan menggambarkan peningkatan aktivitas industri Tiongkok pada tahun 2023 dibandingkan dengan tingkat permintaan yang berkurang akibat pandemi Covid-19 pada tahun lalu.

READ  Indonesia menyita lebih dari $ 2 miliar tanah dari Texmaco Group
Indonesia mengekspor batu bara berdasarkan tujuannya

India merupakan pembeli batubara Indonesia terbesar kedua, menyumbang sekitar 20% dari total pembeli batubara india (82 juta ton). Filipina merupakan pasar terbesar ketiga dengan pangsa 7,2% (30 juta ton).

Jepang, Korea Selatan dan Taiwan merupakan pembeli utama dan, seperti Tiongkok, diperkirakan akan meningkatkan impor batubara mereka pada bulan-bulan terakhir tahun ini seiring dengan meningkatnya persediaan utilitas menjelang kenaikan musiman dalam permintaan listrik untuk pemanas.

Tekanan harga

Kunci pertumbuhan pangsa pasar di Indonesia adalah harga batubara Indonesia yang relatif rendah dibandingkan dengan batubara dengan kadar lebih tinggi yang dijual oleh pesaing seperti Australia.

Kualitas utama batubara termal Indonesia – 4.200 kilokalori per kilogram (kgkal/g) – akan mencapai rata-rata $65 per ton pada tahun 2023, kata LSEG.

Harga batubara termal Indonesia vs Australia

Jumlah ini setara dengan rata-rata $184 per ton untuk sekitar 6.200 kkal/kg batubara yang dikirim dari Newcastle, Australia.

Harga ekspor dari Kolombia, Afrika Selatan, Mozambik, dan Rusia berada di tengah-tengah antara harga Indonesia dan Australia. Hal ini menunjukkan bahwa Indonesia menikmati keunggulan harga yang konsisten dibandingkan negara-negara tetangga karena rendahnya kualitas batubara Indonesia dibandingkan dengan grade lainnya.

Indonesia mempunyai keunggulan biaya pengangkutan yang signifikan dibandingkan konsumen batubara terbesar di Tiongkok dan India, sehingga menjadikan india sebagai pemasok populer bagi importir yang sensitif terhadap biaya di seluruh Asia.

Harga Ekspor Batubara Indonesia vs Ekspor Batubara Indonesia ke China

Menurut data Shanghai Shipping Exchange, biaya pengiriman satu ton batubara dari Indonesia ke Tiongkok saat ini berkisar $8-$10, dibandingkan dengan $14-$15 untuk perjalanan ke Tiongkok dari Australia.

Waktu perjalanan dari Indonesia ke pusat impor batu bara utama di Tiongkok dan India kira-kira separuh waktu perjalanan dari Australia, sehingga memberikan keuntungan bagi eksportir india dalam mendapatkan kesepakatan spot untuk kargo yang mendesak.

READ  Pelatihan yudisial bagi para hakim dari Indonesia dan Asia

Kombinasi kedekatan lokasi dan harga yang rendah menjadikan Indonesia sebagai pilihan untuk mengekspor lebih banyak batubara sepanjang tahun, dengan konsumsi batubara mencapai puncaknya di belahan bumi utara.

Penurunan harga batu bara Australia baru-baru ini sejak pertengahan tahun 2021 akan memacu lebih banyak minat terhadap kualitas batubara Australia yang berkualitas tinggi yang ingin meningkatkan pembangkit listrik sekaligus mengendalikan emisi.

Namun bagi produsen listrik yang fokus pada produksi listrik sebanyak mungkin dengan biaya rendah, batu bara Indonesia akan menjadi pilihan pertama mereka.

Artinya, ekspor batubara Indonesia setahun penuh akan melampaui rekor sebelumnya pada tahun 2023.

Pandangan yang dikemukakan di sini adalah pandangan penulis, seorang kolumnis Reuters.

Laporan oleh Gavin Maguire; Penyuntingan oleh Tom Hogue

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Pandangan yang diungkapkan adalah milik penulis. Hal ini tidak mencerminkan pandangan Reuters News, yang berkomitmen terhadap integritas, independensi, dan bebas dari bias berdasarkan Prinsip Kepercayaan.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Gavin Maguire adalah kolumnis transisi energi global. Beliau sebelumnya adalah Editor Komoditas dan Energi Asia.