Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apa yang disebut Kemitraan Strategis Khusus Indonesia-Korea Selatan

Di antara banyak inisiatif, orang dapat menemukan frasa yang diulang secara informal sejauh 5 tahun yang lalu terkait dengan hubungan Korea Selatan-Indonesia, label “Kemitraan Strategis Khusus”. Awalnya itu terjadi saat kunjungan resmi mantan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in ke Indonesia pada tahun 2017. Dikutip dari konferensi pers Kemlu RI di Jakarta Globe. lokasi, Kunjungan tersebut bertujuan untuk meningkatkan tingkat hubungan bilateral dari kemitraan strategis menjadi kemitraan strategis khusus, terutama untuk mempercepat industrialisasi di Indonesia.

Karena kedua pemerintah sepakat untuk melanjutkan diskusi tentang Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Korea Selatan (IK-CEPA) pada tahun 2018, label yang ditunda oleh pemerintah pengganti pada tahun 2014 tampaknya tepat. Perjanjian tersebut menghilangkan 95,54% biaya pos di pihak Korea sementara Indonesia melakukan 92,06% dari biaya pos. Indonesia akan memiliki akses pasar yang besar di berbagai sektor seperti perikanan, pertanian dan produk industri nasional lainnya, sementara Korea Selatan akan memiliki akses di banyak sektor jasa seperti game online, konstruksi dan perawatan kesehatan.

Kesepakatan jarang terjadi Disetujui Pada akhir Agustus 2022, parlemen dan parlemen Indonesia memperingatkan lembaga eksekutif untuk menjaga kepentingan nasional dan tetap waspada terhadap daya saing di pasar liberalisasi pasca-perjanjian. Baru-baru ini.

Selain kesepakatan tersebut, Indonesia dan Korea Selatan memiliki beberapa proyek strategis yang telah selesai dan sedang berjalan. Mulailah dengan proyek bersama saat ini pada jet tempur Boramae yang Indonesia memegang 20% ​​saham dan Korea Selatan memegang sisa biaya produksi. Program ini bertujuan untuk mencapai produksi massal pada tahun 2027 dan mungkin memiliki keunggulan kompetitif dengan F-15 buatan AS, tetapi kurang dari model F-35. Selain itu, Korsel juga terlibat dalam proyek kapal selam Indonesia kelas 209/1400 yang diberi nama KRI – Nagabasa 403 dan KRI – Ardadedali 404, keduanya tiba di Indonesia masing-masing pada tahun 2017 dan 2018.

READ  JV Indo-Perancis untuk mengoperasikan Bandara Internasional Ghulamu Indonesia dalam kesepakatan $ 6 miliar

Nampaknya Indonesia memang dianggap sebagai “mitra strategis khusus” Korea Selatan, jika mekanisme peningkatan status hubungan itu istimewa dengan adanya IK-CEPA, program Boramae dan program lain yang terkait dengan kebutuhan strategis negara. . Proyek-proyek yang disebutkan tidak mencakup semua proyek Government-to-Government atau Business-to-Business yang akan dikategorikan untuk memastikan peningkatan hubungan, seperti Hyundai-LG. Investasi Pada Ekosistem Kendaraan Listrik di Karawang, Jawa Barat.

Apakah Indonesia satu-satunya “mitra istimewa”?

Untuk menjawab subjudul pertanyaan tersebut, kita dapat melihat kembali neraca perdagangan antara Korea Selatan dan banyak mitra bilateralnya di Asia Tenggara, termasuk Singapura, Vietnam, dan Indonesia, selama sekitar 5 tahun. Korea Selatan dan Singapura membentuk perjanjian perdagangan bebas yang mulai berlaku pada tahun 2006. Nilai perdagangan impor Korea dari Singapura sekitar $5.886.680.000 pada tahun 2006, kemudian naik 16,5% pada tahun 2007, tetapi Singapura melaporkan defisit pada 2017-2021. Berdagang Ada defisit besar dengan Korea Selatan sekitar $3.457.218.000 dalam impor mesin nuklir dan suku cadang peralatan mekanik Korea.

Sementara itu, Korea Selatan dan Vietnam menandatangani perjanjian serupa dan mengimplementasikannya pada tahun 2015. Nilai ekspor Vietnam ke Korea sederhana tinggi $12.495.154.000 pada tahun 2017, naik dari $9.804.831.000 pada tahun 2016. Namun, menurut laporan kesenjangan perdagangan yang sama dengan Singapura, Vietnam juga menghadapi defisit perdagangan sebesar $32.762.826.000. Sementara itu, Korea Selatan sendiri menghadapi kekurangan besar dalam banyak produk pesaing Vietnam, seperti pakaian dan pakaian jadi, furnitur, dan perlengkapan memancing.

Sekarang, mari kita lihat aktivitas perdagangan Korea Selatan-Indonesia. Karena Indonesia belum meratifikasi IK-CEPA pada Agustus 2022, sulit untuk menetapkan signifikansi efek IK-CEPA terhadap perdagangan antara kedua negara. Namun, kinerja perdagangan Indonesia-Korea Selatan menguntungkan Indonesia pada periode 2017-2021 dengan adanya Korea Custom Service. Mengacu Surplus Indonesia sama dengan $8.121.555.000. Defisit utama Korea Selatan berasal dari komoditas utama Indonesia, seperti bahan bakar mineral dan minyak, serta logam dan mineral lainnya yang banyak diminta oleh industri dalam negeri Korea.

READ  Kereta cepat terkait BRI ke Indonesia

Meskipun ketiga negara tersebut memiliki perjanjian ekonomi bilateral sendiri dengan Korea Selatan, negara-negara tersebut adalah anggota ASEAN dan memiliki perjanjian ekonomi khusus di bawah Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN-Korea Selatan (AK-FTA). 3 negara. Kesimpulannya, negara-negara memiliki lebih banyak pengaruh ketika berdagang dengan Korea Selatan di bawah beberapa perjanjian.

Indonesia relatif merupakan salah satu mitra dagang utama Korea Selatan, karena kedua negara memiliki sejumlah besar permintaan terhadap barang-barang industri tertentu. Namun, volume perdagangan Korea Selatan dengan Indonesia tidak besar dibandingkan dengan Vietnam yang menyumbang 4,4% impor Korea dan 9,04% ekspor Korea pada tahun 2020. Indonesia saja Berbagi OEC menunjukkan 1,62% dari impor Korea dan 1,23% dari ekspor Korea. Kesimpulannya, Indonesia telah memainkan peran yang cukup signifikan di Korea Selatan dan baru-baru ini kedua negara telah benar-benar meningkatkan hubungan mereka dengan melakukan banyak proyek bersama, tetapi kita tidak bisa buta bahwa Vietnam unggul dalam memikat pasar Korea Selatan yang tercermin dari perdagangan bilateral. Blok dan salah satu negara Asia paling awal yang membuat perjanjian perdagangan bilateral dengan Korea Selatan.

Terlepas dari label “Kemitraan Strategis Khusus”, Indonesia harus memanfaatkan momen begitu IK-CEPA diterapkan di kedua negara dengan mendorong untuk mengekspor berbagai produk, tidak hanya mengandalkan produk mineral dan pertambangan. Pemerintah dan korporasi Indonesia harus segera menyadari permintaan dan peluang pasar domestik Korea untuk memastikan bahwa IK-CEPA tidak menjadi bumerang, yang berdampak pada pasar domestik Indonesia karena pasar menjadi lebih liberal dan Korea Selatan memiliki keunggulan kompetitif yang relatif. Indonesia dan produksinya membutuhkan banyak orang Indonesia. Pemerintah dapat mendukung usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) tidak hanya dengan memberikan bantuan kredit tetapi juga dengan memberikan informasi dan aspek hukum untuk memenuhi kebutuhan eksportir untuk memahami momen untuk mengekspor produknya. dan menghadapi manajemen yang kompleks.

READ  Indonesia konfirmasi penurunan mengecewakan dalam penemuan gas Repsol