Desember 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Anwar Ibrahim diangkat sebagai Perdana Menteri Malaysia kesepuluh

Penangguhan

SINGAPURA – Penantian berakhir. Dan itu kembali.

Hampir seminggu setelah pemilihan umum di Malaysia menghasilkan parlemen yang digantung, pemimpin oposisi lama Anwar Ibrahim telah mendapatkan dukungan yang cukup dari berbagai partai untuk membentuk pemerintahan berikutnya untuk negara Asia Tenggara, mencegah munculnya kekuatan politik yang lebih konservatif – saat ini.

Penunjukan Anwar sebagai perdana menteri pada Kamis membuat musim pemilu Malaysia yang kacau terhenti Jatuhnya raksasa politik Mahathir Mohamadrejeki tak terduga dari partai Islamis sayap kanan dan pertikaian tanpa akhir antara sekutu yang seharusnya, sebagian besar menyebabkan Keyakinan mantan Perdana Menteri Najib Razak Tuduhan termasuk pencucian uang dan penyalahgunaan kekuasaan.

“Ini adalah pemerintah persatuan,” kata Anwar Kamis malam pada konferensi pers pertamanya sebagai perdana menteri. Berganti-ganti antara bahasa Melayu dan Inggris, dia bersumpah untuk membasmi korupsi yang telah menodai politik Malaysia dalam beberapa tahun terakhir dan mengucapkan terima kasih kepada para pendukung yang telah mendukungnya selama beberapa dekade.

“Kami akan mendukung hak-hak semua warga negara,” katanya. “Kami ingin semua warga negara bekerja bersama kami.”

Sebelumnya hari ini, Raja Malaysia mengumumkan bahwa dia telah menyetujui penunjukan politisi veteran tersebut sebagai Perdana Menteri ke-10 negara tersebut. Di Malaysia, yang merupakan negara demokrasi parlementer dengan monarki konstitusional, kepala pemerintahan secara resmi diangkat oleh raja.

saat ini Ini menandai kembalinya secara dramatis Anwar, 75, seorang tokoh yang dikenal secara internasional yang kebangkitan, kejatuhan dan kebangkitan politiknya telah berlangsung selama beberapa generasi. Sekarang dia menghadapi tugas berat untuk memimpin negara berpenduduk 32,5 juta orang yang bergulat dengan pemilih yang terpecah, perlambatan ekonomi global, dan meningkatnya ketegangan geopolitik di Asia Tenggara. antara Cina dan Amerika Serikat.

Anwar mendirikan gerakan politik reformis negara itu, yang sejak 1990-an telah memperjuangkan keadilan dan kesetaraan sosial. Dia juga dikenal sebagai penganjur demokrasi Islam dan telah mengungkapkan kekagumannya pada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang pernah terlihat sebagai demokrat moderat. Islam adalah agama negara di Malaysia yang mayoritas Muslim, tetapi agama lain dipraktikkan secara luas.

READ  Pertempuran jalanan yang sengit di Sievierodonetsk Ukraina, pertempuran penting di Donbass

Politisi Malaysia ini telah dipenjara dan dikecam. Dia sekarang berada di puncak kekuasaan.

Mantan wakil perdana menteri di bawah Mahathir, yang kemudian dianggap sebagai musuh bebuyutannya sebelum rekonsiliasi, Anwar berusaha selama beberapa dekade untuk mencapai jabatan politik tertinggi di negara itu. Dia juga menjalani dua hukuman penjara yang lama karena sodomi dan korupsi – hukuman yang menurut Raslan bermotif politik.

Setelah meninggalkan konferensi persnya, Anwar meneriakkan slogan yang telah menjadi seruan sepanjang karir politiknya. “Lawan Sambay Minang!” Dia berteriak sebelum para pendukungnya menyerangnya. Berjuang sampai kamu menang.

Koalisi reformis multietnis Anwar, Pakatan Harapan, atau Aliansi Harapan, memenangkan 82 kursi setelah pemilu pekan lalu. Koalisi tersebut adalah blok tunggal terbesar, tetapi masih memberikan lusinan kursi dari 112 kursi yang diperlukan untuk menjadi mayoritas. Dia berlomba melawan Prekatan Nasional (PN), sebuah koalisi sayap kanan yang memenangkan 73 kursi, untuk meyakinkan para pemilih—serta raja negara itu, Sultan Abdullah dari Pahang—bahwa dia memiliki mandat untuk membentuk pemerintahan berikutnya.

Perdana menteri baru mengatakan masa jabatannya dimungkinkan oleh dukungan dari dua kelompok besar, Gabungan Parti Sarawak, sebuah aliansi regional yang memenangkan 23 kursi, dan Barisan Nasional, sebuah koalisi konservatif yang telah memerintah Malaysia untuk sebagian besar sejarah pasca-kemerdekaan. Barisan Nasional, yang pada Kamis menyatakan tidak akan mengambil bagian dalam pemerintahan yang dipimpin PNP, memenangkan 30 kursi dalam jajak pendapat terakhir, menempatkannya pada posisi sebagai raja.

Analis mengatakan bahwa sementara Anwar mungkin telah terbukti sebagai pemenang, dia sekarang ditugasi untuk mendapatkan kepercayaan dari komunitas Muslim konservatif yang tumbuh yang dia anggap terlalu liberal. Dia telah berkampanye dengan janji untuk membersihkan pemerintah dan menciptakan masyarakat yang lebih setara, tetapi dia mungkin mendapati dirinya dibatasi oleh partai-partai yang bersekutu dengannya untuk memerintah.

READ  Ayam kristal: KFC Jerman meminta maaf atas promosi 'tidak dapat diterima' terkait dengan peringatan pembantaian

Anwar menentang kebijakan tindakan afirmatif berdasarkan ras yang menjadi ciri pemerintahan sebelumnya yang dipimpin oleh Barisan Patriotik. Beberapa analis memuji kebijakan tersebut, yang mendukung Muslim Melayu, dengan menciptakan kelas menengah berbasis luas di Malaysia. Tetapi para kritikus menyalahkan undang-undang tersebut karena memicu permusuhan rasial, mendorong kaum muda dari minoritas India dan China Malaysia ke luar negeri, dan menyebabkan korupsi sistemik.

Menjelang pemilihan, pemimpin NWP dan mantan perdana menteri Muhyiddin Yassin membuat klaim antisemit bahwa koalisi Anwar bekerja sama dengan orang Yahudi dan Kristen untuk “KristenisasiMalaysia. Anwar mengkritik pernyataan saingannya sebagai putus asa, sebagai tanggapan dengan mengatakan bahwa Mohiuddin mencoba “menggunakan propaganda etnis untuk memecah realitas pluralistik di Malaysia”.

Usai mengumumkan pengangkatan Anwar Mohieldin Mengadakan konferensi pers Dia mempertanyakan otoritas lawannya untuk memerintah. Anwar mengatakan Kamis malam bahwa dia akan menyambut polisi untuk bekerja sama dengan koalisinya, tetapi tidak segera jelas apakah Muhyiddin berencana menerima undangan tersebut.

“polarisasi [in Malaysia] Itu masih kuat,” kata Bridget Welsh, rekan peneliti di Institut Riset Asia Universitas Nottingham di Malaysia.

Terlepas dari apakah mereka mendukungnya atau tidak, banyak warga Malaysia menyambut baik penunjukan perdana menteri baru, yang memungkinkan mereka untuk menghentikan kekacauan politik selama dua tahun yang mencakup pengunduran diri dua perdana menteri, tuduhan perebutan kekuasaan dan pemilihan cepat. . selama daerah tropis Musim hujan di negara ini.

Setelah jajak pendapat ditutup dan menjadi jelas bahwa tidak ada satu blok pun yang dapat memimpin mayoritas sendirian, kebingungan menyebar tentang siapa yang akan memimpin. Raja memanggil para pemimpin partai ke istana untuk diskusi tertutup, menarik kembali keputusannya dari hari ke hari.

Analisis: Kebanyakan orang tidak cukup tahu tentang Malaysia dan pemerintahannya. Inilah yang perlu Anda pahami.

“Kami telah menunggu stabilisasi, pemulihan demokrasi, untuk beberapa waktu,” kata Adrian Pereira, seorang aktivis hak-hak buruh dari negara bagian barat Selangor. Pemilih masih ingin melihat bagaimana kekuasaan dibagi, katanya, “tetapi untuk saat ini, ini melegakan bagi semua orang.”

READ  Wordle 334 19 Mei Petunjuk - Berjuang dengan Wordle hari ini? TIGA PETUNJUK UNTUK MEMBANTU JAWABAN | Game | hiburan

Di antara kejutan terbesar dalam pemilihan tersebut adalah lonjakan dukungan untuk Partai Islam Malaysia, yang lebih dikenal dengan PAS, yang melipatgandakan jumlah kursinya di parlemen, dari 18 menjadi 49.Dan Dia mengadvokasi pemerintahan Islam akhir di Malaysia dan telah muncul sebagai perantara kekuasaan dalam beberapa tahun terakhir, membentuk kemitraan dengan pihak lain yang mendukung kebijakan Muslim pro-Melayu.

Selama koalisi Anwar, PAS akan menjadi partai tunggal terbesar di majelis rendah parlemen.

Dan sebelum Anwar diambil sumpahnya, Kamis malam, pimpinan Partai Islam Malaysia, Abdul Hadi Awang Posting pernyataan Ucapkan terima kasih kepada para pemilih atas dukungan mereka. Ia mengatakan bahwa “perjuangan 71 tahun partai di Malaysia semakin diterima masyarakat”.

James Chen, seorang profesor di Australian University of Tasmania yang mempelajari politik Malaysia, mengatakan dia “terkejut” dengan keberhasilan pemilihan PAS, yang dia lihat sebagai cerminan dari kebangkitan Islam politik yang lebih luas di Malaysia.

Chen mengatakan bahwa sementara Malaysia dan negara tetangga Indonesia telah lama menggambarkan diri mereka sebagai negara Islam moderat, hal ini sekarang mungkin berubah. Dia mencatat bahwa PAS telah memperoleh keuntungan terkuat di daerah pedesaan, dan ada bukti awal bahwa itu mendapatkan dukungan dari pemilih baru, termasuk pemuda Melayu. Pemilih Muslim Liberal dan non-Melayu kini khawatir bahwa PAS yang berkuasa dapat memperluas pengaruhnya, termasuk dalam kebijakan pendidikan di negara tersebut.

“Saya tahu PAS mendapat banyak dukungan di jantung Melayu. Mengapa tidak ada?” kata Chen.

Deng melaporkan dari Kuala Lumpur, Malaysia, dan Ang dari Seoul. Harry Raj di Seoul berkontribusi pada laporan ini.