April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Anthony Edwards dari Timberwolves melepaskan jarinya pada poster di atas John Collins dari Jazz

Anthony Edwards dari Timberwolves melepaskan jarinya pada poster di atas John Collins dari Jazz

Oleh John Krawczynski, Shams Charania, dan Alex Andreev

Poster mengesankan bintang Minnesota Timberwolves Anthony Edwards yang mencelupkan penyerang Utah Jazz John Collins pada hari Senin begitu tegas sehingga membuat kedua pemainnya cedera.

Edwards, dalam wawancara pasca pertandingan dengan Bally Sports North, mengatakan jari tangan kirinya terkilir. Collins, yang menerima dunk, mengalami memar di kepala setelah melakukan grand slam, kata sumber liga. Collins tidak mengalami gegar otak.

Momen penting terjadi ketika Minnesota tertinggal satu poin pada kuarter ketiga. Dengan bola didorong ke Edwards, dia mengambilnya, menggiring bola ke lapangan dan meneruskannya ke Nickeil Alexander-Walker, yang kemudian mengumpan bola ke Edwards di jalur tersebut. Edwards kemudian melanjutkan untuk mendapatkan potensi KO terbaik tahun ini dengan Collins setinggi 6 kaki 9 kaki.

Setelah Edwards mendarat, dia tampak mengacungkan jarinya saat rekan satu timnya mengelilinginya untuk merayakannya.

Minnesota kemudian menang 114-104, dengan Edwards mencetak angka tertinggi dalam pertandingan itu, 32 poin.

Sejarah dunk Edwards

Edwards tidak asing lagi dengan terbang di ketinggian. Sejak musim rookie-nya, ketika dia memicu longsoran salju pada Yuta Watanabe di Toronto, dia dengan cepat dikenal sebagai salah satu pemain liga yang paling kejam dalam permainan tersebut. Alperen Şengün, Jaren Jackson Jr., Jalen McDaniels dan Jalen Duren hanyalah beberapa dari bek yang merasakan kemarahannya selama bertahun-tahun. Bisa dibilang lemparan terbaiknya adalah lemparan yang secara teknis tidak dihitung ketika ia menjatuhkan pemain Miami Gabe Vincent di musim keduanya dan dipanggil karena melakukan pelanggaran ofensif.

Bagi Collins, peristiwa ini sangat menyedihkan dalam lebih dari satu hal. The Wolves tertinggal ketika Edwards maju, dan tidak bisa menyerang tanpa Karl-Anthony Towns, Rudy Gobert dan Naz Reid yang cedera, yang tidak bermain di babak kedua karena cedera kepala. The Wolves mengungguli Jazz 49-38 sepanjang sisa pertandingan untuk mendapatkan kemenangan yang sangat dibutuhkan.

READ  Coco Gauff vs Aryna Sabalenka: Cara menyaksikan final AS Wanita Terbuka saat Amerika mengejar kejayaan di kandang sendiri

Collins tidak kembali ke permainan setelah melakukan dunk, karena tangan Edwards secara tidak sengaja mengenai kepala Collins.

Dunk itu membuat Edwards bersemangat juga. Dia mencetak 25 dari 32 poinnya di babak kedua untuk menghentikan serangan Wolves. – John Krawczynski, penulis senior Timberwolves

“Itu Wolverine.”

Ketika Edwards melemparkan dunknya ke bawah, dia berhenti dan melihat ke tangan kirinya. Rekan satu timnya juga melirik jarinya dan terbelalak saat Edwards dengan cepat pergi ke ruang ganti untuk menarik perhatian. Pelatih Timberwolves Chris Finch meminta timeout untuk mengulur waktu karena Edwards perlu melakukan lemparan bebas setelah dilanggar saat melakukan dunk. Jika dia tidak melakukan lemparan bebas, dia tidak akan bisa kembali ke permainan.

Edwards kembali dengan jari-jari di tangan kirinya direkatkan, tampak tidak lebih buruk dari keausannya. Hal ini mengikuti pola bintang berusia 22 tahun itu. Dia terkenal karena menderita luka yang sekilas terlihat sangat serius. Namun setelah perjalanan singkat ke ruang ganti, dia kembali bermain dengan sedikit tanda-tanda cedera.

“Dia seorang Wolverine,” kata Justin Holland, manajer Edwards. – Krawczynski

Gambar besar

Bisakah penampilan seperti ini membuat Edwards masuk dalam perbincangan untuk Tim Utama All-NBA? Empat dari tempat tersebut tampaknya cukup ketat dengan Nikola Jokic, Luka Doncic, Giannis Antetokounmpo dan Shai Gilgeous-Alexander semuanya menjadi kandidat terdepan untuk mendapatkan penghargaan tersebut.

Jayson Tatum dari Boston diharapkan mendapat pertimbangan kuat untuk tempat kelima dan terakhir, mengingat dia adalah pemain terbaik di Boston Celtics, tim yang sejauh ini menjadi yang terbaik musim ini. Namun jika Edwards terus menampilkan permainan seperti ini untuk menjaga Timberwolves tetap bersaing memperebutkan unggulan teratas Wilayah Barat dengan tersingkirnya Towns dan Gobert, maka ia akan menjadi alasan yang menarik.

READ  Russell 'tidak benar-benar memahami peningkatan kecepatan 'Mercedes' untuk Formula 1

Dia memberikan dorongan besar untuk itu. Dalam 14 pertandingan terakhirnya, dia mencetak rata-rata 29,1 poin dan 5,8 rebound. Dia mencetak rata-rata 31 poin dan 7,2 rebound dalam lima pertandingan yang dilewatkan Towns sebelum kemenangan atas Utah. Dengan demikian, Wolves (47-21) menyamakan kedudukan dengan Denver untuk posisi kedua di Barat, hanya tertinggal setengah pertandingan dari Oklahoma City. – Krawczynski

Bacaan wajib

(Foto: Alex Goodlett/Getty)