Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Angela Alvarez dinobatkan sebagai Artis Baru Terbaik di Grammy Latin – 95 tahun | Musik

Jangan pernah memberi tahu Angela Alvarez bahwa sudah terlambat untuk mimpi menjadi kenyataan – pria berusia 95 tahun itu membawa pulang Penghargaan Grammy Latin untuk Artis Baru Terbaik, menjadi pemenang tertua acara penghargaan musik tersebut.

Momen puncak musisi Kuba-Amerika datang setelah beberapa dekade menulis lagu tetapi hanya membawakannya untuk teman dan keluarga – jadi pada usia 90 tahun, dia pergi ke Avalon, klub malam bersejarah Hollywood, dan memberikan konser pertamanya.

Akhirnya, cucunya Carlos merekam lagu-lagunya di album dengan bantuan aktor dan sesama orang Kuba yang menjadi pembawa acara konser: Andy García. Rekor self-title memulai debutnya tahun lalu, mengamankan nominasinya di Latin Grammy Awards edisi Kamis dan kemenangan bersama dengan Silvana Estrada.

Dalam pidato penerimaannya, Alvarez berkata, “Bagi mereka yang belum mencapai impiannya, ketahuilah bahwa meskipun hidup itu sulit, selalu ada jalan keluar dan semuanya dapat dicapai dengan keyakinan dan cinta.”

Sulit untuk melebih-lebihkan beberapa rintangan yang harus dia atasi untuk membuat namanya terkenal di industri musik.

Tumbuh di Kuba pra-revolusioner, ayah dan kakeknya melarangnya mengejar kecintaannya pada musik. Tapi dia menulis lagu-lagu itu secara rahasia, saat dia menikah dan punya anak.

Kemudian Revolusi Kuba yang menyebabkan perselisihan puluhan tahun di bawah Fidel Castro meletus, dan Alvarez membuat apa yang dia sebut keputusan tersulit dalam hidupnya: mengirim keempat anaknya ke Amerika Serikat. Mereka pergi sebagai bagian dari Operasi Pedro Pan, yang mengirim lebih dari 14.000 anak ke Amerika Serikat selama masa revolusi di Kuba antara tahun 1960 dan 1962.

Alvarez akhirnya bergabung dengan anak-anaknya di AS, tertunda karena masalah dokumen, Miami Herald melaporkan. Keluarga itu menetap di ibu kota Louisiana, Baton Rouge. Tetapi hidup terus menguji imannya – dia kehilangan suami dan putri satu-satunya karena kanker.

Namun, dia terus menulis dan menyanyikan lagu, sering kali membagikan karyanya hanya dengan orang-orang terdekatnya.

Itu berubah ketika dia setuju untuk membintangi sebuah film dokumenter berjudul Miss Angela, yang mengisahkan masa kecilnya di Kuba dan persiapannya untuk konser pertamanya di Avalon. Film dokumenter tersebut mengabadikan momen ketika pembawa acara nominasi Oscar Garcia memperkenalkan dirinya dan bercanda: “Saya mendengar Anda membutuhkan pemain bongo.”

García, yang digambarkan Alvarez sebagai pahlawan wanita di Miss Angela, kemudian memberinya peran dalam Father of the Bride, yang dibintanginya. Dalam film tersebut, dia menyanyikan standar musik Kuba Quiéreme Mucho, yang artinya Sangat Mencintaiku.

Komposer dan produser Alvarez, Carlos, memberinya ide untuk pergi ke Los Angeles dan merekam album debut self-titled-nya, People.com dilaporkan, mengutip publikasi musik Billboard.

“Saya meneleponnya dan berkata, ‘Nana, apakah kamu ingin melakukan ini?'” katanya dulu [in Spanish]Aku tidak akan ke Los Angeles! Mengapa?’ Dan saya berkata, “Untuk merekam album Anda!” Dan dia berkata, “Oke, ini aku!”

Setelah memenangkan Artis Pendatang Baru Terbaik bersama Estrada di Grammy Latin Tahunan ke-23 pada hari Kamis, Alvarez mendorong semua pemimpi untuk menjaga harapan terliar mereka tetap berkilau saat dia menikmati tepuk tangan meriah di Mandalay Bay Michelob Arena di Las Vegas.

“Ada orang yang menyerah, tapi saya tidak menyerah – saya selalu berjuang,” katanya dalam pidatonya, yang dia dedikasikan untuk Kuba. Los Angeles Times. “Aku berjanji – tidak ada kata terlambat.”

READ  Joe Kerry dan Lamoren Morris bergabung dengan FX's Fargo musim depan