April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Anak Terbang’ Indonesia Temukan Solusi atas Sampah Makanan di Jakarta

‘Anak Terbang’ Indonesia Temukan Solusi atas Sampah Makanan di Jakarta

Layanan pengumpulan dan daur ulang sampah di Jakarta sedang berjuang untuk mengimbangi pertumbuhannya, sehingga ada orang yang siap untuk mengatasi masalah terbesar kota ini, menurutnya.

  • Michael Taylor / Thomson Reuters Foundation, BEKASI, Indonesia

Petani belatung asal Indonesia, Rendria Lapte, memanjakan lalat tentara hitamnya dengan camilan lezat dan hal ini tidak mengherankan: baginya, mereka adalah pejuang yang berjuang melawan tumpukan sampah makanan yang keluar dari TPA di Jakarta.

Sebagian besar sampah kota yang berpenduduk lebih dari 10 juta jiwa, termasuk sisa makanan, berakhir di TPA Panter Kebang di kota satelit terdekat, Pegasi.

Namun, Labde mempunyai ide yang lebih baik – untuk memberikan sisa makanan tersebut kepada lalat tentara hitam miliknya dan kemudian menjual cacing kering tersebut kepada pembuat pakan hewan dan ikan, maka ia mendirikan Mahalarwa.

Foto: AFP

“Sebagai anak kota, saya melihat sekeliling untuk melihat apa masalah besar yang ada di kota. Saya harus melakukan sesuatu terhadap sampah,” kata Labte, yang meluncurkan Mahalerva pada tahun 2018 dan dijuluki “Fly Boy”.

Magalarva mengumpulkan sisa makanan, yang kemudian dipilah di fasilitasnya dan digunakan sebagai sumber makanan bagi larva lalat tentara hitam. Proses biotransformasi mengubah sisa makanan menjadi larva berprotein tinggi dan pupuk organik.

Saat ini, perusahaan mengolah 5 hingga 6 ton sisa makanan per hari dan menghasilkan sekitar 250 kg larva kering.

Foto: AFP

Semuanya dimulai pada tahun 2016, ketika Lapde memutuskan untuk mempelajari lebih lanjut tentang jalur sampah miliknya dan mengikutinya ke Panter Kebang, sebuah momen “berkesan” yang membuatnya kagum dengan luasnya lanskap dan betapa buruknya pemeliharaan lanskap tersebut.

Seiring dengan pertumbuhan kekayaan dan populasi Jakarta dalam beberapa tahun terakhir, infrastruktur utama seperti pengumpulan sampah dan layanan daur ulang mengalami kesulitan untuk mengimbanginya.

Banyak kota di Indonesia bergantung pada petugas kebersihan informal untuk menjaga kebersihan jalanan, sampah-sampah berharga dipisahkan dan terkadang didaur ulang, sedangkan sisanya sering dibakar di pinggir jalan atau dibuang ke saluran air, sehingga dapat membanjiri atau mencemari wilayah pesisir nusantara.

READ  Indonesia bersiap untuk menghukum musim kering

Sebagian besar sisa sampah berakhir di tempat pembuangan sampah, yang menyumbang sekitar 11 persen emisi metana global. Seiring dengan pertumbuhan populasi dunia, jumlah tersebut akan meningkat sekitar 70 persen pada tahun 2050, menurut Bank Dunia.

“Tempat pembuangan sampah yang dirancang dengan buruk dapat mencemari air tanah dan melepaskan gas rumah kaca [greenhouse gases] atmosfer,” kata Nick Jeffries, peneliti senior di Ellen MacArthur Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk menciptakan ekonomi sirkular global.

Kebakaran TPA juga berdampak pada kesehatan manusia.

Semua bahaya ini menjadi jelas baginya ketika ia mengunjungi Labte Bunter Kebangk, di mana tumpukan sampah menjulang setinggi 50 meter ke udara dan menurut para pejabat akan mencapai kapasitas maksimum dalam dua tahun.

“Semua negara di dunia melakukan pembuangan sampah, tapi mengapa keadaan kita menjadi lebih buruk?” pria berusia 32 tahun itu bertanya sambil duduk di kantor peternakan lalatnya, yang penuh dengan kantong belatung kering.

Dibuka pada tahun 1989, TPA Punter Kebang yang digunakan oleh Jakarta memiliki luas lebih dari 81 hektar dan merupakan satu-satunya TPA di ibu kota dan terbesar di Asia Tenggara.

Sekitar 100 buldoser dan 800 orang bekerja di lokasi besar tersebut, tempat 90 persen sampah kota berakhir.

Sekitar 6.000 pekerja informal juga menjelajahi tumpukan sampah, mencari sesuatu yang layak untuk didaur ulang di luar.

Kebakaran lebih sering terjadi pada musim kemarau, sedangkan hujan pada musim hujan menyebabkan tumpukan puing-puing runtuh dan keluar dari batas lahan.

Tahun lalu, Bantar Gebang menerima 7.500 ton sampah per hari, naik dari 6.400 ton pada tahun 2015, kata seorang petugas TPA yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena ia tidak berwenang berbicara kepada media.

READ  Rupee Indonesia tergelincir dalam pembicaraan; Pot induk tingginya 5 meter

Bahan organik seperti sampah makanan dan kebun mencapai 50 persen, plastik 23 persen, dan kertas 17 persen.

“Dalam dua tahun, jika situasinya tetap sama, kami akan mencapai kapasitas maksimal,” katanya, seraya menambahkan bahwa “tidak ada rencana” jika hal itu terjadi.

Jakarta memiliki sekitar 2.000 fasilitas daur ulang dan rumah tangga didorong untuk memisahkan sampah mereka dan menggunakan tempat pengumpulan daur ulang.

Namun, layanan pengumpulan sampah rumah tangga terbatas, dan dunia usaha bertanggung jawab mengelola sampah mereka sendiri, karena beberapa perusahaan pengelola sampah membuang sampah secara ilegal.

Larangan pemerintah terhadap penggunaan kantong plastik sekali pakai di pusat perbelanjaan, jalan raya, dan pasar basah di Jakarta juga tidak ditegakkan dengan baik.

Mohamed Bijaxana Junerosano adalah pendiri dan CEO Waste4Change, yang mengumpulkan sampah dengan biaya tertentu dan mengangkutnya ke empat lokasi daur ulang kecil di seluruh negeri, termasuk satu di dekat Bandar Kebang.

Junerosano, yang memiliki pengalaman sekitar 15 tahun di industri ini, mengatakan masalah sampah di Jakarta disebabkan oleh undang-undang, kurangnya kemitraan publik-swasta, dan pengaturan keuangan yang adil dan tepat untuk pengelolaan sampah yang bertanggung jawab.

Masyarakat di Jakarta mempunyai mentalitas yang “tidak sadar, tidak sadar” terhadap sampah, dan dengan sedikit penegakan hukum, “tidak ada aturan dalam permainan ini,” kata Junerosano.

“Minimal yang mampu kami beli, yaitu dua cangkir kopi, adalah Rp 60.000 [US$3.86] per bulan per rumah tangga, namun kemauan membayar hanya Rs 20.000 hingga Rs 30.000,” katanya mengacu pada besarnya biaya yang dikeluarkan perusahaannya untuk mengumpulkan sampah sebuah keluarga.

Pada tahun 2018, Indonesia menghasilkan 65,79 juta ton sampah, 44 persen di antaranya adalah sampah makanan, kata Mushtaq Memon, Koordinator Asia-Pasifik untuk Bahan Kimia dan Polusi di Program Lingkungan PBB.

READ  Bulutangkis Indonesia Open: Orang India di turnamen, menggambar dan cara menonton

Dari jumlah tersebut, 72 persen sudah terkelola, 28 persen tidak terkelola, 69 persen sampah yang dikelola berakhir di TPA dan hanya 12 persen yang didaur ulang, ujarnya.

“Dengan lebih dari separuh penduduk Indonesia tinggal di lingkungan perkotaan, pengelolaan sampah di perkotaan merupakan isu penting bagi pemerintah, industri, dan masyarakat,” kata Memon.

Prioritas harus diberikan pada kebijakan yang mendorong masyarakat untuk memilah dan memilah sampah, mengurangi kehilangan dan sampah makanan, serta melatih dan mendukung pekerja sanitasi, katanya.

“Melatih para pemulung untuk mengidentifikasi dan memilah produk sampah satu sama lain dapat meningkatkan tingkat daur ulang dan kualitas barang daur ulang, serta meningkatkan pendapatan para pemulung,” ujarnya.

Lapday menghadapi tantangannya sendiri dalam mencoba menjadi bagian dari solusi. Mahalerwa telah harus merelokasi lokasinya sebanyak tiga kali – dua kali karena keluhan bau.

Namun, perusahaan tersebut telah berada di lokasinya saat ini selama tiga tahun, menerima limbah makanan dari produsen susu besar, bisnis pengumpulan limbah, tempat pengumpulan limbah yang digunakan oleh petugas kebersihan, pasar basah yang besar, dan 200 rumah tangga.

Pesanan yang masuk untuk bahan pakan ternak berprotein tinggi mencapai enam hingga delapan kali lipat dari kapasitas saat ini, kata Lapte, seraya menambahkan bahwa ia berharap dapat memperluasnya ketika ia memiliki modal untuk melakukannya.

“Saya suka lalat. Apa yang mereka lakukan dengan semua sampah… Saya akan selalu berterima kasih kepada mereka… itulah lingkaran kehidupan,” katanya.

Komentar akan ditinjau. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Komentar yang mengandung pelecehan dan kecabulan, serangan pribadi atau promosi akan dihapus dan pengguna diblokir. Keputusan akhir akan berada pada kebijaksanaan The Taipei Times.