Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Anak perusahaan Allianz mengaku bersalah atas runtuhnya investasi $7 miliar.

Saham melonjak setelah Rusia menarik beberapa pasukan dari perbatasan Ukraina

Perusahaan asuransi Jerman Allianz akan membayar lebih dari $6 miliar untuk ledakan sekelompok dana lindung nilai dua tahun lalu yang menimbulkan kerugian besar pada pensiun publik, organisasi keagamaan, yayasan dan investor lainnya.

Anak perusahaan asuransi AS, Allianz Global Investors US, Selasa mengaku bersalah atas penipuan sekuritas karena gagal menghentikan skema, yang muncul setelah dana runtuh di awal pandemi dan kehilangan lebih dari $7 miliar sebelum ditutup, menurut pengajuan pengadilan oleh federal jaksa.

Jaksa mengatakan penipuan itu melibatkan tiga mantan manajer portofolio, termasuk mantan kepala investasi dana tersebut, yang menyesatkan investor setidaknya selama empat tahun dengan menyembunyikan risiko yang mereka hadapi. Jaksa mengatakan Gregoire Tournant, mantan kepala investasi, berusaha menutupi skema dan menyesatkan penyelidik pada musim semi 2020.

Mr Tornant didakwa dengan penipuan dan menghalangi keadilan dalam sebuah dakwaan disegel Selasa. Manajer portofolio lainnya, Stephen Bond-Nelson dan Trevor Taylor, Jaksa mengatakan dia mengaku bersalah pada Maret dan bekerja sama dengan pemerintah.

Damian Williams, pengacara AS untuk Distrik Selatan New York di Manhattan, Dia berkata Ketiga pria itu memberi para investor dokumen palsu yang “menyamarkan fakta bahwa mereka secara diam-diam mengekspos investor pada risiko yang signifikan”.

Investor ini termasuk sejumlah dana pensiun: Rencana Pensiun Anggota Teamster, Dana Pensiun Pegawai Kesehatan New England, Sistem Pensiun Guru Arkansas, Sistem Pensiun Pegawai Kota Milwaukee, dan Komisi Manfaat Pegawai Nasional Blue Cross Blue Shield. Pejabat federal mengatakan bahwa di bawah perjanjian pembelaan, dikatakan akan membayar lebih dari $5 miliar sebagai kompensasi kepada investor dan lebih dari $1 miliar kepada pemerintah.

Tetapi konsekuensi dari kasus ini melampaui investor yang terkena dampak. Sebagai hasil dari pengakuan bersalahnya, Allianz mengatakan bahwa dia tidak akan lagi diizinkan untuk memberi nasihat tentang jenis dana tertentu di Amerika Serikat. Perusahaan mengatakan, pada hari Selasa, bahwa mereka telah mencapai kesepakatan awal untuk mentransfer manajemen aset sekitar $ 120 miliar ke mitra baru, Voya Financial. Allianz mengatakan kesepakatan akan diselesaikan dalam beberapa minggu mendatang.

READ  Agen Pelaporan Kredit Akan Menghapus Sebagian Besar Hutang Medis

Allianz, perusahaan induk dari raksasa obligasi reksa dana Pimco, mengatakan tidak memperkirakan operasi AS lainnya akan terganggu. Allianz mengatakan Anda diharapkan untuk menerima pengabaian Dari Securities and Exchange Commission yang akan memastikan bahwa pengakuan bersalah tidak akan mempengaruhi bisnis PIMCO atau Asuransi Allianz di Amerika Serikat.

“Kami menganggap perusahaan kami bertanggung jawab atas kesalahan terisolasi dan serius yang dilakukan oleh tiga mantan karyawan ini,” kata Allianz dalam sebuah pernyataan. Perusahaan mengatakan mendukung upaya penyelidik dan mencari “penyelesaian yang adil” dengan klien yang telah dibohongi.

Seorang pengacara untuk anak perusahaan investasi Allianz mengajukan pembelaan bersalah atas namanya pada Selasa sore. Sebuah pernyataan fakta yang terkandung dalam dokumen pengakuan mengatakan bahwa mereka “memberikan pernyataan palsu dan menyesatkan kepada investor yang ada dan calon investor, yang sangat mengurangi risiko yang dana terkena.”

Departemen Kehakiman dan Komisi Sekuritas dan Bursa mulai memeriksa Alpha Structured Funds perusahaan setelah mengalami kerugian besar pada awal pandemi Covid-19, ketika harga saham anjlok karena penutupan menyebabkan gejolak ekonomi yang meluas. Pihak berwenang mengatakan benih kehancuran ini ditanam bertahun-tahun yang lalu oleh manajer dana, yang membuat laporan risiko, mengubah data kinerja, dan memanipulasi spreadsheet untuk berbohong tentang strategi investasi mereka.

Jaksa melakukan serangkaian upaya untuk menyesatkan investor. Dalam satu kasus, kata pihak berwenang, manajer portofolio melaporkan kerugian harian sebesar 9,3 persen, mengurangi separuh dari penurunan yang sebenarnya. Dalam laporan lain, manajer portofolio mengatakan kepada investor bahwa potensi kejatuhan pasar akan mengakibatkan kerugian sebesar 4,15 persen — angka yang didapat dengan menurunkan angka dari perkiraan aktual 42,15 persen.

Penyelidik mengatakan manajer telah menyesatkan investor sejak 2016, membantu perusahaan menghasilkan $400 juta laba bersih dari mengelola uang, serta bonus besar untuk diri mereka sendiri.

READ  Twitter sedang memeriksa kembali tawaran Elon Musk, dan dia mungkin lebih menerima kesepakatan itu

Grewal, direktur divisi penegakan SEC, mengatakan: “Perilaku para terdakwa dalam kasus ini tidak sopan.”

Namun, pihak berwenang mengatakan, pengawasan perusahaan investasi terlalu lemah untuk menyadari masalah sebelum terlambat: kontrol perusahaan penuh dengan celah yang membuatnya tidak cukup untuk memantau perdagangan manajer.

Penyidik ​​mengatakan bahwa setelah uang itu dibubarkan, penyamaran pun dimulai.

Mr Grewal mengatakan bahwa ketika Mr Bond-Nelson dihadapkan oleh anggota SEC atas pernyataan palsu yang dia buat, dia mengambil istirahat kamar mandi dan tidak pernah kembali. Pihak berwenang mengatakan Tuan Taylor bertemu Tuan Tornant di lokasi konstruksi yang kosong untuk membahas bagaimana menjawab pertanyaan penyelidik.

Tornant, 55, secara sukarela menyerahkan diri kepada pihak berwenang di Denver Selasa pagi untuk menghadapi tuduhan termasuk penipuan sekuritas, konspirasi dan menghalangi keadilan. Dalam sebuah pernyataan, pengacara Mr Tornant, Daniel Alonso dan Seth Levine, menggambarkan kasus itu sebagai “upaya sia-sia dan tidak dipertimbangkan dengan baik oleh pemerintah untuk mengkriminalisasi dampak gangguan pasar yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh virus Covid pada Maret 2020.”

Pengacara mengatakan Mr. Tornant sedang cuti medis pada saat itu dan mengalami kerugian karena “investasi signifikan” yang dia buat dalam dana tersebut.

“Meskipun kerugiannya sangat disayangkan, itu bukan akibat dari kejahatan apa pun,” kata pengacara.

Selain kasus pidananya, Tuan Tornant menghadapi tuntutan perdata dari Securities and Exchange Commission, yang telah menyetujui penyelesaian dengan Tuan Bond Nelson dan Tuan Taylor.

“Korban pelanggaran ini termasuk guru, pendeta, sopir bus dan insinyur, yang pensiunnya diinvestasikan dalam dana institusional untuk mendukung pensiun mereka,” kata Gary Gensler, ketua Komisi Sekuritas dan Bursa. “Kasus ini menunjukkan sekali lagi bahwa bahkan investor institusi yang paling canggih, seperti dana pensiun, dapat menjadi korban kesalahan.”

READ  Musk mengatakan Twitter menuduhnya melanggar NDA setelah dia men-tweet proses peninjauan bot