Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Moskvich: Rusia membutuhkan mobil, jadi ini memulai kembali merek era Soviet

Moskvich: Rusia membutuhkan mobil, jadi ini memulai kembali merek era Soviet

Sedikit yang diketahui di luar bekas Uni Soviet dan negara-negara ketergantungannya, Moskvich didirikan sekitar tahun 1930 dan terus beroperasi hingga tahun 1991. Seperti banyak merek mobil dari negara-negara blok Komunis, Moskvich berjuang dengan masalah kualitas. Pejabat Soviet mengutip mesin Muskovich 408 tahun 1960-an, yang merupakan mesin 50-tenaga kuda, untuk beberapa kekurangan, menurut buku “Cars for Comrades” oleh Louis Sigelbaum.

Terlepas dari masalah yang terus-menerus ini, pemerintah Soviet mengadakan perjanjian dengan pembuat mobil Prancis Renault, untuk memodernisasi pabrik dan meningkatkan produksi menjadi 200.000 kendaraan pada tahun 1975, menurut buku itu. Produksi berakhir dengan pembubaran Uni Soviet dan pembuat mobil Barat, seperti Renault, pindah. Bagian dari bekas pabrik Moskvich dibuka kembali pada 2005 sebagai perusahaan patungan antara Renault dan kota Moskow.

Renault juga memiliki saham pengendali di Avtovaz, perusahaan induk dari merek mobil terkenal Rusia Lada. Renault mengatakan dalam pernyataannya minggu ini Bahwa saham pengendali dijual kepada pemerintah Rusia, sementara saham pengendalinya di pabrik Moskow, tempat mobil Renault diproduksi, dijual ke kota Moskow. Renault membiarkan pintu terbuka untuk kemungkinan kembali ke pasar Rusia nanti.
Walikota Moskow Sergei Sobyanin menulis di surat kabar posting blogYang telah diterjemahkan oleh CNN Business. “Oleh karena itu, saya membuat keputusan untuk mendaftarkan pabrik tersebut sebagai salah satu aset kota dan melanjutkan produksi mobil penumpang di bawah merek bersejarah Moskvich.”

“Pada 2022, kami akan membuka halaman baru dalam sejarah Moskvich,” tambah Sobyanin.

Walikota menulis bahwa perusahaan akan mencoba untuk mempertahankan semua karyawan pabrik saat ini bekerja di sana. Pabrik juga akan mencoba untuk mendapatkan sebagian besar suku cadang mobil dari perusahaan Rusia. Pabrik tersebut akan mulai memproduksi mobil bensin konvensional, tetapi, pada titik tertentu, akan beralih ke mobil listrik, menurut blog Sobyanin.

READ  Wall Street jatuh karena harga minyak naik, Nasdaq mengkonfirmasi pasar bearish

Sobyanin tidak merinci model mobil mana yang akan dibangun dengan nama Moskvich di bekas pabrik Renault dalam waktu dekat.

Moskvich menelusuri akarnya hingga apa yang dianggap sebagai beberapa mobil bergaya Soviet pertama dari tahun 1920-an dan 1930-an. Setelah Perang Dunia II, perusahaan mulai memproduksi mobil dengan nama Moskvich, yang berarti “Moskow”, atau Lahir di Moskow.

Saat ini, sekitar 200.000 mobil Moskvich masih terdaftar di RusiaMenurut lembaga analisis Autostat.

Secara umum, mobil yang diproduksi di ekonomi Uni Soviet yang dikendalikan secara terpusat dan negara-negara satelitnya tidak dikenal kualitasnya.

Beberapa mobil yang dibuat di negara-negara blok komunis, seperti Trabant Jerman Timur, menemukan pengikut di Barat. Badan Trabant terbuat dari bahan bernama Duroplast yang bentuknya seperti plastik namun terbuat dari campuran pulp kayu, serat kapas, dan resin.

Namun, transformasi dimungkinkan. koda, yang dibuat di Cekoslowakia yang saat itu dikuasai komunis, diambil alih oleh Grup Volkswagen setelah jatuhnya Uni Soviet. Sekarang berkantor pusat di Republik Ceko, itu telah menjadi salah satu merek paling terkenal dan menguntungkan dari Grup VW.

Mark Thompson dari CNN Business dan Reuters berkontribusi pada cerita ini.