Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Amerika Serikat, Uni Eropa dan Inggris untuk menjatuhkan sanksi pada Bank Sentral Rusia dan melarang Swift

Amerika Serikat, Uni Eropa dan Inggris untuk menjatuhkan sanksi pada Bank Sentral Rusia dan melarang Swift

Washington (AFP) – Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Inggris pada Sabtu sepakat untuk menjatuhkan sanksi keras terhadap sektor keuangan Rusia, termasuk larangan aksesnya ke sistem keuangan global dan, untuk pertama kalinya, pembatasan di pusat bank sebagai pembalasan atas invasi Ukraina.

Langkah-langkah ini diumumkan bersama sebagai bagian dari babak baru sanksi keuangan yang ditujukan untuk “meminta pertanggungjawaban Rusia dan secara kolektif memastikan bahwa perang ini adalah kegagalan strategis (Presiden Rusia Vladimir) Putin.” Pembatasan bank sentral menargetkan lebih dari $600 miliar cadangan yang dimiliki Kremlin, yang dimaksudkan untuk membatasi kemampuan Rusia menopang rubel di tengah pengetatan sanksi Barat.

Secara kumulatif, langkah-langkah yang diumumkan oleh Barat sejak awal invasi mungkin merupakan beberapa sanksi paling berat yang dikenakan pada negara mana pun di zaman modern dan, jika diterapkan sepenuhnya sesuai rencana, akan sangat merusak ekonomi Rusia dan secara signifikan mengurangi kemampuannya untuk barang impor dan ekspor.

Para pejabat AS mengatakan langkah-langkah pada hari Sabtu dibingkai untuk mengirim rubel ke “jatuh bebas” dan meningkatkan inflasi yang melonjak dalam ekonomi Rusia. Mereka mencatat bahwa sanksi yang diumumkan sebelumnya sudah berdampak pada Rusia, dengan mata uangnya mencapai level terendah terhadap dolar dalam sejarah dan memberikan pasar saham minggu terburuk yang pernah ada.

Langkah Sabtu termasuk pengecualian bank-bank besar Rusia dari sistem pesan keuangan SWIFT, yang setiap hari memindahkan miliaran dolar ke lebih dari 11.000 bank dan lembaga keuangan lainnya di seluruh dunia. Para pejabat mengatakan ketentuan sanksi yang tepat masih diselesaikan selama akhir pekan, karena mereka bekerja untuk membatasi dampak pembatasan pada ekonomi lain dan pembelian energi Rusia oleh Eropa.

READ  Badan Energi Atom: Staf Chernobyl disandera oleh pasukan Rusia selama berminggu-minggu

Sekutu di kedua sisi Atlantik juga mempertimbangkan opsi SWIFT pada 2014, ketika Rusia menginvasi dan mencaplok semenanjung Krimea Ukraina dan mendukung pasukan separatis di Ukraina timur. Rusia kemudian menyatakan bahwa menghapusnya dari sistem Swift sama saja dengan menyatakan perang. Tetapi Sekutu – yang kemudian dikritik karena respons mereka yang terlalu lemah terhadap agresi Rusia 2014 – menahan gagasan itu. Rusia sejak itu berusaha mengembangkan sistem pengiriman uangnya sendiri, dengan keberhasilan yang terbatas.

Amerika Serikat sebelumnya telah berhasil membujuk rezim Swift Belgia untuk mengusir sebuah negara – Iran, karena program nuklirnya. Tetapi pengusiran Rusia dari SWIFT juga dapat merugikan ekonomi lain, termasuk Amerika Serikat dan sekutu utamanya Jerman.

Pemutusan hubungan dengan SWIFT yang diumumkan oleh Barat pada hari Sabtu bersifat parsial, menyisakan ruang bagi Eropa dan Amerika Serikat untuk meningkatkan sanksi lebih lanjut nanti.

Mengumumkan langkah-langkah di Brussels, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan dia juga akan mendorong blok tersebut untuk “melumpuhkan aset Bank Sentral Rusia” sampai transaksinya dibekukan. Dia menambahkan bahwa memotong banyak bank komersial dari SWIFT “akan memastikan bank-bank ini terputus dari sistem keuangan internasional dan membahayakan kemampuan mereka untuk beroperasi secara global.”

“Memotong bank akan mencegah mereka melakukan sebagian besar transaksi keuangan mereka di seluruh dunia dan secara efektif mencegah ekspor dan impor Rusia,” tambahnya. “Putin telah mengambil jalan yang bertujuan untuk menghancurkan Ukraina, tetapi apa yang dia juga lakukan, pada kenyataannya, menghancurkan masa depan negaranya.”

Aksesi Uni Eropa untuk menjatuhkan sanksi kepada Rusia melalui sistem SWIFT telah menjadi proses yang sulit karena perdagangan antara Uni Eropa dan Rusia berjumlah 80 miliar euro, sekitar 10 kali lipat dari Amerika Serikat, yang merupakan pendukung awal seperti itu. Pengukuran.

READ  Penarikan Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk memulai stasiun ruang angkasa ROSS dapat menjerumuskan dunia ke zaman kegelapan ruang angkasa

Jerman secara khusus menolak tindakan ini karena dapat memukul mereka dengan keras. Tetapi Menteri Luar Negeri Annalina Barbock mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Setelah serangan Rusia yang memalukan … kami bekerja keras untuk membatasi kerusakan tambahan untuk memisahkan (Rusia) dari SWIFT sehingga menginfeksi orang yang tepat. Yang kami butuhkan adalah sasaran fungsional. pembatasan dari SWIFT.”

Sebagai tindakan lain, Sekutu mengumumkan komitmen untuk “mengambil langkah-langkah untuk mengekang penjualan kewarganegaraan – yang disebut paspor emas – yang memungkinkan orang kaya Rusia yang terhubung dengan pemerintah Rusia untuk menjadi warga negara negara kita dan mendapatkan akses ke sistem keuangan kita.”

Kelompok itu juga mengumumkan pembentukan gugus tugas transatlantik minggu ini untuk memastikan sanksi ini dan sanksi lainnya terhadap Rusia diterapkan secara efektif melalui berbagi informasi dan pembekuan aset.

“Sanksi baru ini, termasuk menghapus beberapa bank Rusia dari sistem SWIFT dan memberi sanksi kepada Bank Sentral Rusia, kemungkinan akan menyebabkan kerusakan signifikan pada ekonomi Rusia dan sistem perbankannya,” kata Clay Lowry, wakil presiden eksekutif Institut Internasional. Keuangan. “Sementara rincian masih muncul tentang bagaimana sanksi baru akan mempengaruhi energi, kita tahu bahwa sanksi terhadap bank sentralnya akan mempersulit Rusia untuk mengekspor energi dan barang-barang lainnya.”

Terlepas dari larangan lengkap terhadap Swift, kata Rachel Zimba, seorang rekan senior di Center for a New American Security, “Tindakan ini akan terus menyakitkan bagi ekonomi Rusia. Tindakan ini memperkuat tindakan yang telah diambil awal pekan ini dengan membuat transaksi lebih kompleks dan sulit.”

Zimba mengatakan seberapa besar rasa sakit akibat sanksi terhadap ekonomi Rusia akan tergantung pada bank mana yang dibatasi dan tindakan apa yang diambil untuk membatasi kemampuan bank sentral untuk beroperasi.

READ  Gejala COVID Domestik Harian China lebih dari tiga kali lipat

“Bagaimanapun, sanksi yang meningkat semacam ini, penghapusan bank dari sistem SWIFT, pembatasan bank sentral, semua ini akan mempersulit untuk mendapatkan barang dari Rusia dan akan meningkatkan tekanan pada pasar keuangan.”

Sementara itu, Kedutaan Besar AS di Rusia memperingatkan Amerika tentang beberapa laporan kartu kredit dan debit non-Rusia yang ditolak di Rusia. Kedutaan AS mengatakan dalam sebuah tweet pada Sabtu malam bahwa masalahnya tampaknya terkait dengan sanksi baru-baru ini yang dikenakan pada bank-bank Rusia setelah invasi Rusia ke Ukraina. Kedutaan mengatakan bahwa warga AS di Rusia harus siap dengan cara pembayaran alternatif jika kartu ditolak. Dia juga mengingatkan warga AS bahwa Departemen Luar Negeri menyarankan agar semua perjalanan ke Rusia tidak dilakukan.

___

Cassert melaporkan dari Brussel. Penulis Associated Press Frank Jordan, Ken Sweet dan Fatima Hussein berkontribusi pada laporan ini.