Desember 1, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Amerika Serikat mendapatkan akses militer ke pangkalan Filipina di dekat Taiwan dan Laut Cina Selatan

Amerika Serikat mendapatkan akses militer ke pangkalan Filipina di dekat Taiwan dan Laut Cina Selatan

(CNN) Filipina pada hari Senin menyebutkan lokasi empat pangkalan militer baru yang akan dapat diakses oleh Amerika Serikat, sebagai bagian dari pakta pertahanan yang diperluas yang menurut para analis dimaksudkan untuk memerangi China.

Empat pangkalan itu termasuk tiga di pulau utama Luzon, dekat Taiwan, dan satu di provinsi Palawan di Laut China Selatan (LCS).

Amerika Serikat telah meningkatkan upaya untuk memperluas opsi keamanannya di Indo-Pasifik dalam beberapa bulan terakhir, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang sikap agresif China di seluruh kawasan.

Lokasi baru, yang dibuka di bawah Enhanced Defense Cooperation Arrangement (EDCA) 2014, akan memungkinkan Amerika Serikat untuk merotasi pasukan ke total sembilan pangkalan di seluruh Filipina, termasuk di Pulau Palapac yang penting secara strategis dekat dengan fasilitas China di Laut China Selatan. . .

Tentara Angkatan Darat AS berdiri di dekat kendaraan mereka sebelum latihan tembakan langsung dengan pasukan Filipina di Fort Magsaysay di Filipina pada 31 Maret.

“Lokasi baru ini akan meningkatkan interoperabilitas angkatan bersenjata AS dan Filipina dan memungkinkan kita untuk bersama-sama merespons dengan lebih mulus untuk mengatasi berbagai tantangan bersama di kawasan Indo-Pasifik, termasuk bencana alam dan kemanusiaan,” kata wakil sekretaris pers Pentagon . Sabrina Singh saat pengarahan pada hari Senin.

Pengumuman situs tersebut mengikuti serangkaian perjanjian militer AS yang terkenal di seluruh wilayah, termasuk rencana untuk berbagi teknologi pertahanan dengan India dan pengerahan unit angkatan laut AS yang baru ke pulau-pulau Jepang.

Awal tahun ini, Korps Marinir AS juga membuka pangkalan baru di Guam, sebuah pulau AS yang strategis dan penting yang terletak di sebelah timur Filipina. Situs tersebut, yang dikenal sebagai Camp Place, adalah pangkalan Angkatan Laut baru pertama dalam 70 tahun dan pada akhirnya dapat menampung 5.000 Marinir.

READ  Alamat baru pangeran Saudi adalah kunci untuk menghindari gugatan pembunuhan

Situs aturan

Meski berita perluasan akses diumumkan pada awal Februari, lokasi pangkalan masih belum diketahui.

Pada hari Senin, Sekutu mengidentifikasi empat lokasi baru tersebut sebagai Pulau Palapac di Palawan; Pangkalan Angkatan Laut Camilo Osias di Santa Ana, Provinsi Cagayan; Bandara Lal Lu di Cagayan; dan Camp Melchor de la Cruz di Jammu, Isabela.

Dalam siaran persnya, Menteri Pertahanan Filipina Carlito Galvez Jr. menyebut keempat pangkalan itu “sangat strategis”, terutama pangkalan angkatan laut di Cagayan dan yang ada di Pulau Balapac.

Pangkalan Angkatan Laut Camilo Osais terletak di Luzon utara, hanya 500 kilometer (310 mil) dari Kaohsiung, kota terbesar ketiga Taiwan dengan populasi 2,7 juta jiwa.

Palapac terletak di jalur komunikasi laut utama di Laut China Selatan, kata Galvez, di mana antara Manila dan Beijing ada klaim teritorial yang bersaing, termasuk pulau-pulau tempat Beijing membangun benteng militer.

Colin Koh, seorang peneliti di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura, mengatakan pangkalan tersebut akan berperan dalam setiap potensi konflik di wilayah tersebut.

“Situs utara tidak hanya ditujukan untuk keadaan darurat Taiwan, tetapi juga memiliki kegunaan pada saat konflik di Laut China Selatan,” kata Koh. “Sulit membayangkan bahwa konflik Selat Taiwan akan dikesampingkan setelah Laut China Selatan.”

Koh mengidentifikasi Selat Bashi di bagian utara Selat Luzon, paling dekat dengan Taiwan, sebagai titik kritis, baik bagi pasukan angkatan laut China untuk keluar dari perairan lokal dan memasuki Samudra Pasifik terbuka untuk menargetkan instalasi militer AS di Guam di timur. , atau untuk masuknya kapal perang AS ke Laut Cina Selatan.

Dia juga menekankan seberapa dekat situs Balabac dengan Mischief Reef yang disengketakan, sebuah atol tempat China membangun pulau buatan dengan fasilitas militer.

READ  Inggris memecahkan rekor suhu tertinggi di Eropa

“Lokasi Balabac memungkinkan untuk pengumpulan intelijen dan aktivitas udara dan laut masa damai di wilayah tersebut, yang dapat menempatkan Mechev Reef di bawah pengawasan yang lebih dekat,” kata Koh.

Partai Komunis China mengklaim hampir semua Laut China Selatan sebagai wilayah kedaulatannya, seperti halnya Taiwan – pulau demokrasi dengan 23,5 juta orang yang tidak pernah dikontrolnya.

Tersedia dalam situasi darurat

Pejabat AS dan Filipina menekankan bahwa empat pangkalan baru tidak akan melihat kehadiran permanen militer AS – yang tidak diizinkan berdasarkan hukum pertahanan sipil internasional – tetapi akan tersedia untuk pasukan AS dalam keadaan darurat.

“Ini benar-benar tentang kesiapan regional,” kata Singh saat konferensi pers pada hari Senin. “Anda akan melihat peningkatan rotasi pasukan di daerah tersebut,” katanya, seraya menambahkan bahwa Departemen Pertahanan akan bekerja sama dengan mitra Filipina untuk memodernisasi pangkalan dengan cepat.

Pengumuman tersebut dikeluarkan saat pasukan AS dan Filipina bersiap untuk melakukan latihan militer gabungan terbesar mereka akhir bulan ini, ketika sekitar 17.600 tentara dari kedua sekutu akan berkumpul untuk latihan Balikatan 23.

Washington dan Manila terikat oleh perjanjian pertahanan bersama yang ditandatangani pada tahun 1951 yang masih berlaku, menjadikannya aliansi perjanjian bilateral tertua di kawasan itu untuk Amerika Serikat.

Hayley Pritzky dari CNN berkontribusi pada laporan ini.