Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Alyo tentang kelaparan di Burkina Faso membuat sejarah di Indonesia

Alyo tentang kelaparan di Burkina Faso membuat sejarah di Indonesia

Pemain Paling Berharga di Piala Afrika U-17, Indonesia siap mengejutkan dunia pada tahun 2023.

  • Souleymane Alio dinobatkan sebagai MVP di Piala Afrika U-17 2023

  • Sang penyerang kini siap memimpin kampanye Piala Dunia U-17 negaranya

  • Burkina Faso tergabung di Grup E bersama Prancis, Republik Korea, dan Amerika Serikat

Berbicara dengan orang-orang yang mengenalnya dengan baik, gambaran dua Soliman Alios mulai muncul.

Di luar lapangan, ia adalah seorang introvert, yang sedikit bicara, tapi banyak memikirkan olahraga dan keluarganya, berharap bisa memberinya kehidupan yang mudah berkat bakatnya. “Itulah tujuan utama saya – keluarga saya adalah sumber kekuatan utama saya. Setiap napas yang saya hirup, setiap upaya yang saya lakukan, saya lakukan demi mereka,” kata pemain ajaib kelahiran Pantai Gading ini. “Orang-orang yang saya cintai menginspirasi saya untuk menjadi versi terbaik dari diri saya setiap hari.”

Namun, di lapangan, yang Anda lihat adalah pesepakbola muda luar biasa yang memancarkan bakat, kemandirian, dan kepercayaan diri. “Souleymane Alio adalah penyerang tanpa pamrih dengan visi hebat,” kata kapten Burkina Faso U-17 Chaban Kamara. “Karena kualitasnya sebagai pesepakbola dan sebagai manusia, segala sesuatunya berjalan lancar ketika dia bermain. Semua orang bekerja sama dengannya.”

Ini bukanlah hal baru. Dari kelompok usia muda hingga saat ini, Alio memiliki bakat yang unik. “Itu benar – itu mudah baginya,” tegas Lazaré Banche, presiden federasi sepak bola Burkinabe.

“Beberapa pemain muda terlihat dewasa di luar lapangan, namun ketika mereka bermain, kami berkata pada diri sendiri, ‘Ya, dia masih anak-anak,’” kata pelatih Burkina Faso U-17 Brahima Traray. “Alio selalu merespons secara logis dan koheren. Ada presisi dalam permainannya yang sangat langka di usianya.

“Dia menakjubkan di segala bidang: secara teknis, taktis, dan dalam hal komitmennya. Dia tampaknya melakukan hal-hal sederhana, tetapi jika dilihat lebih dekat, itu luar biasa: dia sangat cepat dalam kedua kakinya dan mampu bermain untuk waktu yang lama.” . Dalam hal teknik, taktik, bahkan atletis dan mentalitas. Dia tidak pernah menyerah; dia luar biasa! Ketika Anda melihatnya, Anda berpikir, ‘Itu tidak mungkin, dia tidak mungkin berusia 16 tahun.'”

READ  Dukungan baru akan membantu memperkuat sistem perpajakan Indonesia

Namun, Trey hampir melewatkan bakat luar biasa ini. “Dia tidak memberikan kesan yang besar pada saya saat pertama kali melihatnya. Saya sedang membentuk tim untuk berkompetisi di Piala WAFU (Persatuan Sepak Bola Afrika Barat) namun saya tidak memilihnya. Pelatihnya menelepon saat itu. Saya memintanya untuk memberi saya kesempatan lagi, dan saya melakukannya dan saya tidak menyesalinya. .”

Itu adalah momen ketika kesadaran remaja diyakini sangat penting dalam perkembangannya.

“Setiap kali saya menghadapi kesulitan dalam hidup saya, saya memikirkan kembali periode ini,” kata penyerang yang bergabung dengan New Stars FC. “Setiap kali saya melangkah ke lapangan, saya berkata pada diri sendiri untuk memberikan segalanya.”

Dengan pola pikir inilah Alio berangkat ke Piala Afrika U-17 CAF 2023.

“Kami bukan favorit atau tim luar untuk turnamen di Aljazair, tapi kami berharap bisa menantang,” jelasnya. “Situasi kami diperumit dengan mundurnya Sudan Selatan, yang membuat kami tergabung dalam satu grup dengan tiga tim bersama Mali. Eksploitasi sangat terkenal di sepak bola remaja, dan Kamerun, juara Afrika U-17 saat ini. Jadi, kami tidak punya ruang untuk itu. kesalahan.

Namun, terdapat kesalahan dalam akurasi Petit Etalon Yang meyakinkan, mereka kalah di laga pembuka 1-0 dari Mali. “Meski kalah, saya tidak bisa membayangkan kami pulang. Kami berusaha keras untuk mengakhiri petualangan kami di babak pertama.

Dengan punggung menempel ke dinding, Alio dan anggota timnya harus merespons melawan Cameron. “Kenangan terbaik saya tentang Olimpiade Kamerun,” katanya, “adalah ketika Burkina Faso mencapai lapangan hijau hari itu (tertawa).

Dia mencetak gol dalam kemenangan 2-1 timnya, memenangkan penghargaan man of the match dan mengirim timnya lolos ke babak sistem gugur. Kemudian di babak perempat final melawan Nigeria, Alio kembali dinobatkan sebagai man of the match saat Burkina Faso kembali mencatatkan kemenangan impresif 2-1.

READ  TikTok akan memulai kembali penjualan di Indonesia dengan investasi Tokopedia

Namun, penyerang tersebut tidak menemukan kegembiraan melawan pertahanan Senegal yang disiplin di semifinal dan timnya tersingkir dalam adu penalti oleh sang juara akhirnya. “Kami mengambil pelajaran dari kekalahan di semifinal itu,” tegas sang pemain. “Di Indonesia, kami akan menunjukkan sisi lain dari diri kami dan mendominasi karena kami akan membuat sejarah di turnamen ini – sesuatu yang pantas untuk generasi kami.”

Burkina Faso meninggalkan Aljazair dengan medali perunggu setelah menang 2-1 atas Mali, sementara Alio juga membawa pulang penghargaan pemain paling berharga di turnamen tersebut, yang sangat mengejutkannya.

“Saya memainkan permainan saya sendiri dan tim inspeksi teknis CAF menentukan pilihannya,” katanya. “Saya benar-benar tidak menyangka. Pemain lain seperti Amara Diouf dari Senegal, yang tampil bagus selama turnamen ini, akan menjadi pemenang yang layak. Saya menghargai dan mengakui bakat semua orang. [the players].”

Itu Petit Etalon Kini mengalihkan perhatian mereka ke Piala Dunia FIFA U-17 bulan depan di Indonesia: “Saya tidak sabar untuk berada di sana. Pengaturan kami berjalan dengan baik. Kami ingin mencapai hal-hal besar.”

Sumber: FIFA