Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Akankah India mengubah namanya menjadi Bharat? Penjelasan mengenai seruan kontroversial G20

Akankah India mengubah namanya menjadi Bharat?  Penjelasan mengenai seruan kontroversial G20

NEW DELHI, 6 September (Reuters) – Undangan yang dikirim oleh Presiden India Draupadi Murmu, yang menyebut dirinya “Presiden Bharat”, untuk makan malam di sela-sela KTT G20 telah memicu spekulasi bahwa pemerintah mungkin akan mengubah nama negaranya. .

Apa kontroversi nama India?

Secara tradisional, undangan yang dikeluarkan oleh badan konstitusi India selalu menyebutkan nama India jika teksnya dalam bahasa Inggris, dan Bharat jika teksnya dalam bahasa Hindi.

Namun, undangan – dalam bahasa Inggris – ke jamuan makan malam G20 disebut Murmu Presiden Bharat.

Seorang pejabat di kantor kepresidenan mengatakan mereka tidak mau berkomentar mengenai masalah ini ketika ditanya oleh Reuters.

Mengingat ideologi nasionalis Hindu pada pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi dan upayanya untuk meningkatkan penggunaan bahasa Hindi, para kritikus menanggapi penggunaan bahasa Bharat dalam seruan tersebut dengan menyatakan bahwa pemerintah mendorong perubahan nama resmi.

Selama bertahun-tahun, pemerintahan nasionalis Partai Bharatiya Janata (BJP) yang dipimpin Modi telah mengubah nama kota-kota kolonial, mengklaim membantu India bergerak melampaui apa yang disebut mentalitas perbudakan.

Apa nama resmi negaranya?

Dalam bahasa Inggris raksasa Asia Selatan disebut India, sedangkan dalam bahasa India disebut juga Bharat, Paratha, dan Hindustan.

Pembukaan Konstitusi versi bahasa Inggris dimulai dengan kata-kata “Kami Rakyat India…”, dan kemudian di bagian pertama dokumen tersebut menyatakan bahwa “India, yaitu Bharat, akan menjadi kesatuan negara-negara. ”

Dalam bahasa Hindi, Konstitusi menggantikan India dengan kata Bharat di mana-mana, kecuali bagian yang menyebutkan nama negara, yang dalam bahasa Hindi berbunyi: “Bharat, yaitu India, akan menjadi persatuan negara-negara.”

Mengubah nama India menjadi Bharat saja memerlukan amandemen Konstitusi yang perlu disetujui oleh dua pertiga mayoritas di kedua majelis Parlemen.

Apakah pemerintah akan resmi mengganti nama tersebut?

Bagi sebagian orang, pemilihan waktu terjadinya kontroversi ini bersifat sugestif.

Insiden ini terjadi hanya beberapa hari setelah pemerintah mengumumkan sidang luar biasa Parlemen selama lima hari pada akhir bulan ini, tanpa mengungkapkan agenda apa pun. Langkah tersebut memicu laporan yang belum dikonfirmasi bahwa perubahan nama dapat didiskusikan dan disetujui selama sesi tersebut.

Belum ada konfirmasi apakah langkah tersebut sedang direncanakan, namun anggota pemerintah dan Partai Bharatiya Janata yang berkuasa menyarankan agar nama Bharat lebih diprioritaskan daripada India.

Rashtriya Swayamsevak Sangh, bapak ideologi BJP, selalu bersikeras menyebut negara itu Bharat.

Juru bicara pemerintah tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Bagaimana sejarah kedua nama tersebut?

Kedua nama tersebut telah ada selama lebih dari dua ribu tahun.

Meskipun beberapa pendukung nama Bharat mengatakan bahwa penjajah Inggris menyebutnya “India”, para sejarawan mengatakan bahwa nama tersebut sudah ada sejak berabad-abad sebelum pemerintahan kolonial.

India berasal dari Sungai Indus, yang dalam bahasa Sansekerta disebut Sindhu. Wisatawan dari Yunani telah mengidentifikasi wilayah tenggara Sungai Indus sebagai India bahkan sebelum ekspedisi India oleh Alexander Agung pada abad ketiga SM.

Nama Bharat bahkan lebih tua lagi, sebagaimana disebutkan dalam kitab suci India kuno. Namun menurut beberapa ahli, itu digunakan sebagai istilah identitas sosial dan budaya, bukan geografi.

(Laporan oleh Krishn Kaushik; Disunting oleh William Maclean).

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru

Krishna melaporkan urusan politik dan strategis dari anak benua India. Dia sebelumnya bekerja untuk Proyek Pelaporan Kejahatan dan Korupsi Terorganisir, sebuah konsorsium investigasi internasional; Ekspres India. dan Majalah Caravan, yang menulis tentang pertahanan, politik, hukum, kaukus, media, pemilu dan proyek investigasi. Creation, lulusan Fakultas Jurnalisme Universitas Columbia, telah memenangkan banyak penghargaan atas karyanya. Hubungi: +918527322283

READ  Vladimir Kara-Murza ditangkap di Moskow setelah wawancara dengan CNN di mana dia mengkritik Putin