Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Abbott Elementary’ Season 2, Rekap Episode 22

‘Abbott Elementary’ Season 2, Rekap Episode 22

Abbott Elementary

Institut Franklin

Musim 2

Episode 22

Peringkat editor

5 bintang

Foto: ABC/Gilles Mingasson/ABC

Precious Slow Janine dan Gregory hampir terbakar habis sebelum mereka mengambil jalan yang sangat berbeda. Tidak mudah mempelajari cara menavigasi dunia orang dewasa, menyesuaikan diri dengan identitas kita yang lebih dewasa, dan mengikuti kata hati kita pada saat yang sama, jadi keegoisan adalah nama permainan saat ini dalam hidup kita — atau setidaknya itulah yang saya’ telah mengatakan pada diriku sendiri. (Saya merasa Janine dan Ava setuju.) Janine butuh waktu sejenak untuk sampai pada kesimpulan ini, tapi menurut saya ini hanyalah “kelanjutan” dari kisah Janine dan Gregory, bukan akhir. (Panggil aku romantis tanpa harapan jika kamu mau!)

Musim ini, Janine telah membuat langkah besar dalam hal pertumbuhan pribadinya, yang telah menjadi tujuannya sejak awal, saat perpisahannya dengan Tarek masih baru (bagian barunya terbayar!), dan kami telah melihatnya melangkah maju ke piring dalam beberapa situasi lengket. Dia menjalin pertemanan baru di luar pekerjaan, terikat dengan saudara perempuannya dengan cara yang belum pernah dia lakukan sebelumnya, menetapkan batasan dengan ibunya, dan berkencan dengan seseorang yang baru. Hubungannya dengan Maurice, khususnya, tampak seperti latihan besar dalam pertanggungjawaban. Saat ini Janine merasa bahwa memutuskan hubungan dengan Maurice itu mulia dan dewasa. Duduk di BBQ favoritnya untuk memberitahunya bahwa dia mencium sahabatnya sebelum putus dengannya di depan sahabatnya (yang tidak ingin dia kencani) sepertinya hal yang harus dilakukan orang dewasa. Yah, melihat ke belakang adalah 20/20, dan ketika Anda bertemu Janine Morris saat sekolah sedang dalam perjalanan ke kunjungan lapangan malam di Franklin Institute, dia dipaksa untuk memikirkan secara mendalam tentang seberapa banyak pertumbuhan yang perlu dia lakukan.

Berkat kejahatan Ava, Janine dan Gregory dipasangkan untuk kunjungan lapangan, dan keduanya diliputi kegembiraan saat menginap pertama mereka. Rayuan itu tidak diragukan lagi menjadi publik. Mereka tertawa saat berbicara dengan kru kamera, dan Gregory mengaku menonton Malam di Museum Karena dia memperhatikan semua rekomendasinya. Semuanya manis dan polos, dan Janine praktis sangat manis ketika dia bertemu Maurice saat dia menunggu anak-anaknya naik bus. Dia pergi untuk meminta maaf karena putus dengannya di Kota Bone, dan dia menyebut dia egois. Tuduhan ini membuatnya kesal dan Janine harus menilai kembali situasinya. Ketika dia bernanah bahwa dia menyakiti Maurice, dia bersumpah untuk melakukan pencarian jiwa sebelum dia secara tidak sengaja menyakiti orang lain.

READ  Pemenang "The Voice" Musim 25 di NBC

Gregory segera merasakan perubahan perilaku Janine dan kurangnya kesenangan bersamanya begitu mereka tiba di Institut Franklin, tetapi dia melakukan yang terbaik untuk membuatnya tersenyum. Tidak ada yang berhasil, dan ketika dia memberi tahu dia tentang kesempatan kerja musim panas dengan ayahnya di Baltimore, mengisyaratkan bahwa dia berharap dia ingin dia tetap tinggal sehingga mereka bisa jalan-jalan, dia menjadi bingung dan malu. Jadi dia menoleh ke Jacob, orang yang dia ajak bicara terus terang tentang perasaannya pada Janine. Dia membiarkannya lolos karena dia dan Janine menciumnya di konvensi, dan Jacob mendesaknya untuk akhirnya mengungkapkan perasaannya padanya, bahkan jika tidak ada jalan untuk mundur, karena “mungkin ada banyak kebaikan di sisi lain.”

Ketakutan Janine bahwa dia mungkin terlalu egois terus meningkat semakin lama mereka tinggal di museum. Gregory bertanya apakah mereka dapat melakukan obrolan sampingan, dan dia secara tidak menentu menghindarinya dengan memindahkan seluruh kelasnya ke Ruang Galaxy, tempat Barbara tidur. Barbara, yang bertingkah mencurigakan sepanjang episode, memilih kamar terpencil Galaxy agar dia bisa tidur dengan mesin CPAP menyala. Karena malu dengan penutup kepala yang besar, dia mencoba untuk berhati-hati, tetapi menakut-nakuti seorang siswa yang kepalanya dipenuhi dengan gambar invasi alien oleh kepala sekolah. Ava mengambil kunjungan lapangan yang berhubungan dengan sains sebagai kesempatan untuk berbagi teorinya tentang kedalaman alam semesta dan kemungkinan kontak yang sebenarnya dengan makhluk luar angkasa. Seorang siswa sangat terinspirasi sehingga dia menggambar idenya tentang alien humanoid, lengkap dengan alat bantu pernapasan, yang kebetulan mirip dengan Barbara.

Tepat sebelum siswa malang itu memulai keributan di seluruh museum ketika dia melihat Barbara, Gregory berhasil menarik Janine untuk menghadapinya secara langsung tentang apa yang terjadi di antara mereka, akhirnya mengakui perasaannya. Janine tidak punya waktu untuk bereaksi ketika dia melihat seorang siswa yang ketakutan, Barbara, berseru, “ALIEN!” Itu membangunkan semua siswa, yang mulai berlari dalam kegilaan ketika mereka melihat Barbara dengan mesin CPAP-nya mencerminkan gambar ke diagram. Para guru berpisah untuk mengumpulkan siswa yang berlarian di sekitar museum, dan Gregory serta Janine mencari di dalam model jantung anak-anak nakal yang besar dan benar secara anatomis.

READ  Ringkasan Rumor: Rencana Hall of Fame WWE, pertandingan McMahon, kembalinya Asuka, dan banyak lagi!

Tidak mungkin Janine tidak bisa mengungkapkan perasaannya saat dia berada di dalam hati yang sebenarnya, jadi dia berseru, “Aku juga menyukaimu.” Untuk pertama kalinya, mereka benar-benar terbuka dan bebas satu sama lain, berbicara tentang betapa mereka sangat menyukai satu sama lain sejak hari pertama dia bergabung dengan Abbott dan berbagai hubungan dan hubungan sampingan yang telah terjadi sejak itu. Tapi ini tidak cukup. Pada saat yang paling rentan, Janine mengatakan percakapannya dengan Maurice tidak mengubah perasaannya terhadap Gregory, tetapi itu mengubah perasaannya tentang dirinya sendiri. Terlebih lagi, dia tahu perasaannya terhadap Gregory itu nyata dan intens — dan hubungan apa pun di antara mereka akan menjadi sesuatu yang istimewa. Namun, Gregory telah menjadi teman dekatnya dan bagian besar dari sistem pendukungnya yang dia tidak siap kehilangannya. Pada titik ini dalam hidupnya, dia tidak ingin mempertaruhkan persahabatan ini atau menyakiti seseorang yang sangat dia sayangi karena dia harus tumbuh dewasa sendiri.

Itu bukan tanggapan yang ingin didengar Gregory, dan menurutku itu bahkan bukan tanggapan yang ingin diberikan Janine, tapi itulah kebenarannya. Gregory menyadari ini yang terbaik, dan mereka kembali ke muridnya. Jacob menghibur temannya dengan pelukan panjang sebelum semua guru duduk di sudut museum. Janine memberi tahu kru kamera bahwa menurutnya dia membuat keputusan terbaik untuk saat ini dalam hidupnya dan bahwa dia belum siap untuk Gregory, yang dia nyatakan sebagai yang terhebat. Saya ingin pergi ke layar, mengguncangnya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia pantas mendapatkan yang lebih baik, tetapi sudah waktunya bagi Janine untuk mempelajarinya sendiri. Gregory, anak Nebo yang tinggal di Abbott, juga baik-baik saja dengan keadaan. Ia puas dengan hasilnya meskipun bukan itu yang diinginkannya, karena “sudah saatnya menanam sesuatu yang baru”.

READ  Bob Dylan berbicara tentang kematian Robbie Robertson, 'teman seumur hidupnya' - Deadline

• Penelitian Melissa tentang pemandu wisata museum merupakan kejutan bukan hanya karena menurut saya pemandu itu menjengkelkan, tetapi karena saya belajar banyak tentang Philadelphia! Saya tidak tahu Philly memiliki rumah sakit pertama di Amerika atau bahwa itu adalah ibu kotanya (saya mungkin seharusnya mengetahui yang terakhir, tetapi saya dibesarkan di sekolah umum Amerika).

• Reaksi Jacob saat mengetahui bahwa Janine dan Greg adalah pencium yang sempurna. Itu sangat mirip dengan bagaimana saya melihat mereka melihat mereka patah hati saat mereka mengeluarkan perasaan mereka. Juga, piyamanya membuatku menangis.

• Ini adalah akhir musim yang sangat pahit bagi Abbott. Itu adalah salah satu favorit saya yang saya nantikan setiap minggu, dan saya senang menontonnya bersama Anda semua. Musim 3 datang dengan cepat!

Dan akhirnya, inilah baris favorit saya:

• Jacob: “Semua orang yang saya cintai mengenalnya. Zack dan Diego Luna telah melihat tweet saya.”

• Melissa, setelah mentor mengatakan bahwa dia adalah seorang sukarelawan: “Dan kamu pantas mendapatkan setiap sen yang mereka berikan kepadamu, Sayang.”

• Jacob: “Kau tahu, malam Jacob, dia punya anjing ini di dalam dirinya.”

• Barbara: “Yang terbaik adalah melakukan gerakan dalam diam.”

• Tn. Johnson, tidak yakin bahwa Gregory dan ayahnya tidak ada di FBI: “Mereka mungkin merencanakan cara membunuh pemimpin komunitas kulit hitam lainnya. COINTELPRO membunuh Tina Marie.”

• Jacob, sebelum pergi makan bersama Janine dan Gregory: “Jangan khawatir, setiap tempat di tabel restoran lokal saya memiliki sesuatu yang Anda sukai: air.”

• Pak Johnson, ketika Janine menanyakan nama depannya: “Ketika Anda tiba di rumah malam ini, lihatlah ke langit. Ada tertulis di bintang-bintang.”