Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

3 personel Angkatan Laut Afrika Selatan tewas dalam kecelakaan kapal selam

3 personel Angkatan Laut Afrika Selatan tewas dalam kecelakaan kapal selam

Para kru tersapu ke laut oleh “gelombang tinggi” di lepas pantai Cape Town.

LONDON – Tiga personel angkatan laut Afrika Selatan tewas, dan seorang perwira senior masih dalam kondisi kritis, menyusul kecelakaan fatal di laut lepas pantai Cape Town, demikian diumumkan Kementerian Pertahanan Afrika Selatan.

Awak kapal selam Angkatan Laut Afrika Selatan SAS Manthatisi sedang melakukan “pemindahan vertikal” perbekalan menggunakan helikopter Lynx Angkatan Udara Afrika Selatan pada Rabu sore ketika “gelombang tinggi” menyapu tujuh kapal selam dari dek kapal selam.

“Dengan sangat sedih Angkatan Pertahanan Nasional Afrika Selatan mengumumkan hilangnya tiga kapal selam Angkatan Laut Afrika Selatan di lepas pantai Kometjie pada tanggal 20 September di atas kapal SAS MANTHATISI,” Kementerian Pertahanan Afrika Selatan. Dia berkata Dalam situasi saat ini.

“Panggilan darurat telah dikirim ke Radio Cape Town yang kemudian mengirimkan NSRI (Institut Penyelamatan Laut Nasional) dari Komitji,” Kementerian Pertahanan Afrika Selatan. Dia berkata Dalam situasi saat ini. “Ketujuh anggota telah ditemukan, namun sayangnya tiga orang tewas dan seorang perwira senior berada dalam kondisi kritis.”

Operasi vertikal segera dibatalkan, karena upaya penyelamatan mulai memulihkan kapal selam.

“Seorang perenang permukaan dikirim dari helikopter untuk membantu penyelamatan. Sayangnya, proses pemulihan dipengaruhi oleh kondisi laut yang buruk.

READ  Kim Jong Un dan Putin bertemu di Rusia: Pembaruan langsung tentang perang Ukraina

Kementerian Pertahanan Afrika Selatan mengumumkan bahwa kru lainnya, termasuk peselancar yang dikirim untuk membantu operasi penyelamatan, menerima perawatan di rumah sakit.

Diantaranya SAS Manthatisi

Kementerian Pertahanan Afrika Selatan mengumumkan bahwa “penyelidikan terhadap kejadian di sekitar insiden tersebut akan dilakukan pada waktunya.”

Pesisir selatan dan tenggara Afrika Selatan, yang dikenal sebagai “air pasang musim semi”, dilanda gelombang besar dan angin kencang, menyebabkan kematian sedikitnya satu orang, cederanya puluhan orang, dan kerusakan yang luas.

Menurut Layanan Cuaca Afrika Selatan (SAWS), gelombang setinggi hingga 9,5 meter tercatat terjadi selama akhir pekan, dan video di media sosial menunjukkan gelombang menghantam bangunan pantai dan menyapu kendaraan.

Badan Meteorologi Afrika Selatan mengatakan dalam sebuah laporan: “Kenaikan total permukaan air, dikombinasikan dengan cuaca dan kondisi laut, menyebabkan gelombang badai positif yang parah.” penyataan. “Kondisi ini mendatangkan malapetaka di pantai Afrika Selatan selama akhir pekan lalu.”

SAS Manthisi adalah salah satu dari tiga kapal selam Kelas Pahlawan Tipe 209/1400 buatan Jerman di armada Angkatan Laut Afrika Selatan. Dia dilaporkan sedang dalam perjalanan ke Cape Town untuk menghadiri pameran maritim selama tiga hari – SA Navy Festival – di mana dia dijadwalkan melihat kapal-kapal aktif Angkatan Laut Afrika Selatan berlabuh di tepi laut V&A yang terkenal.

“Menteri Pertahanan dan Veteran Militer, Wakil Menteri Pertahanan dan Veteran Militer, Panglima Angkatan Pertahanan Nasional Afrika Selatan, dan Panglima Angkatan Laut Afrika Selatan dan Perwira Bendera Armada menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga para anggota. yang secara tragis kehilangan nyawanya.”

READ  Polisi Jerman sedang mempersiapkan lebih banyak penangkapan setelah menggagalkan rencana kudeta