April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Xi dari China akan bertemu Putin di Rusia minggu depan

Xi dari China akan bertemu Putin di Rusia minggu depan

Hongkong (CNN) Pemimpin China Xi Jinping menuju ke Moskow minggu depan untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin, kunjungan pertamanya ke Rusia sejak Putin meluncurkan invasi yang menghancurkan ke Ukraina lebih dari setahun yang lalu.

Kunjungan itu dipandang sebagai pertunjukan kuat dukungan Beijing untuk Moskow di ibu kota Barat, karena para pemimpin semakin waspada terhadap kemitraan yang semakin dalam antara kedua negara saat perang berkecamuk di Eropa.

Itu juga akan menjadi perjalanan luar negeri pertama Xi sejak dia mendapatkan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai presiden pada pertemuan tahunan legislatif China pekan lalu.

Konfrontasi tatap muka terungkap pada hari Jumat melalui pernyataan dari Beijing dan Kremlin.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan kunjungan itu akan berlangsung dari Senin hingga Rabu atas undangan Putin dan menegaskan bahwa perang di Ukraina akan menjadi bagian penting dari pembicaraan.

“Proposal China bermuara pada satu kalimat, mendesak perdamaian dan mempromosikan pembicaraan,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin.

Kremlin mengatakan kedua pemimpin akan membahas “masalah terkini terkait pengembangan lebih lanjut hubungan kemitraan komprehensif dan kerja sama strategis antara Rusia dan China.”

“Direncanakan juga untuk bertukar pandangan dalam rangka memperdalam kerja sama Rusia-Tiongkok di kancah internasional,” tambah Kremlin. Sejumlah dokumen bilateral penting akan ditandatangani.

Kremlin juga merilis jadwal pertemuan yang direncanakan antara Xi dan Putin. Pada hari Senin, kedua pemimpin akan memulai pertemuan empat mata, diikuti dengan “makan siang informal”, dan negosiasi dijadwalkan pada hari Selasa, menurut juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

hubungan “tak terbatas”.

Kunjungan itu dilakukan saat China mencoba menampilkan dirinya sebagai perantara perdamaian netral di Ukraina, termasuk pembebasan baru-baru ini posisi kertas Panggilan untuk penyelesaian politik untuk krisis.

READ  Saham global jatuh dan imbal hasil AS naik karena harga minyak mencapai level tertinggi baru

Pada hari Kamis, menteri luar negeri China yang baru, Qin Gang, berbicara dengan mitranya dari Ukraina, Dmytro Kuleba, melalui telepon untuk menyerukan pembicaraan damai. Kuleba mengatakan di Twitter bahwa keduanya membahas “pentingnya prinsip integritas teritorial”.

Tetapi klaim mediator itu ditanggapi dengan skeptis oleh para pemimpin Barat, yang menunjuk pada penolakan China untuk mengakui sifat konflik dan hubungan yang berkembang dengan Rusia.

Xi telah berbicara dengan Putin beberapa kali sejak invasi — baik secara fisik maupun secara langsung, tetapi tidak satu pun panggilan telepon ke Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Xi dan Putin mendeklarasikan persahabatan “tanpa batas” mereka pada Februari tahun lalu, ketika pemimpin Rusia itu mengunjungi Beijing untuk menghadiri upacara pembukaan Olimpiade Musim Dingin.

Dan di bawah Xi, China telah menolak untuk mengutuk invasi Rusia—atau bahkan menyebutnya seperti itu, malah menyalahkan NATO karena mengobarkan konflik sambil memperkuat kesalahan informasi Kremlin.

Itu juga memberikan dukungan diplomatik ke Moskow Memperkuat hubungan ekonomi dan militer Dengan meningkatkan perdagangan dan sering melakukan latihan militer bersama.

Pejabat Barat dalam beberapa pekan terakhir mulai secara terbuka menyampaikan kekhawatiran bahwa China mungkin mempertimbangkan untuk memberikan bantuan militer mematikan ke Rusia, sebuah tuduhan yang dibantah oleh Beijing.

‘Teman tersayang’

Bulan lalu, Putin menjamu diplomat top China Wang Yi di Moskow hanya beberapa hari sebelum peringatan invasi habis-habisan Kremlin ke Ukraina.

Putin memberi tahu Wang bahwa hubungan antara negaranya dan China “mencapai tahap baru”, sementara Wang berjanji untuk “terus memperkuat kemitraan strategis komprehensif kami.”

Putin dan Xi terakhir mengadakan pertemuan virtual pada bulan Desember, dengan presiden Rusia menggambarkan hubungan antara kedua negara sebagai “yang terbaik dalam sejarah,” dengan mengatakan bahwa mereka dapat “menahan semua ujian.”

READ  Suriah dan Arab Saudi akan melanjutkan layanan dan penerbangan konsuler | berita perang suriah

Kedua pemimpin berbagi kecurigaan dan permusuhan yang mendalam terhadap Amerika Serikat, yang mereka yakini bertekad untuk mengendalikan China dan Rusia. Mereka juga berbagi visi tentang tatanan dunia baru – yang lebih sesuai dengan kepentingan negara mereka dan tidak lagi didominasi oleh Barat.

Mereka juga menjalin hubungan pribadi yang erat, dengan Xi menyebut Putin sebagai “sahabatnya” pada 2019. Xi telah bertemu langsung dengan Putin sebanyak 39 kali sejak menjadi pemimpin China, terakhir pada September saat pertemuan puncak di Asia Tengah.

Anna Chernova dari CNN berkontribusi pada cerita ini