Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

WNI yang melebihi masa tinggal ditemukan tinggal di gudang kayu lapis dan karavan bobrok di New Windsor, Auckland

WNI yang melebihi masa tinggal ditemukan tinggal di gudang kayu lapis dan karavan bobrok di New Windsor, Auckland

Hendra Adijaya, warga Indonesia yang overstay, tinggal di gudang yang terbuat dari kayu lapis di halaman belakang sebuah rumah di New Windsor. Foto / Dekan Purcell

Para migran ditemukan tinggal di gudang darurat dan karavan bobrok selama empat tahun di halaman belakang kota kumuh di Auckland barat.

Ini adalah kasus terbaru dari serangkaian kasus mengejutkan mengenai pekerja asing yang hidup dalam kondisi tidak manusiawi di Selandia Baru, dengan beberapa investigasi yang telah dilakukan terhadap eksploitasi migran yang datang ke negara tersebut berdasarkan skema Visa Kerja Pemberi Kerja Terakreditasi.

Penyewa properti di New Windsor yang berasal dari Indonesia tidak akan memenuhi syarat karena mereka belum cukup lama berada di negara tersebut, meskipun Partai Buruh mengumumkan pada akhir pekan bahwa mereka akan menawarkan bantuan kepada penduduk yang telah lama menetap di Selandia Baru.

Dewan Auckland mengatakan mereka tidak mengetahui kondisi kehidupan mereka yang tinggal di sana Herald Penyelidikan telah membuat pengaturan untuk mengunjungi properti dan memulai penyelidikan.

Hendra Adijaya, 49, mengatakan dia telah tinggal di gudang kayu lapis di properti tersebut selama tiga setengah tahun terakhir.

Dia membangun gedung tersebut menggunakan bahan-bahan bekas dari lokasi konstruksi tempat dia bekerja beberapa tahun lalu.

Di lantai atas Hendra Adijaya mengubah sebagian gudang kayu lapisnya menjadi dapur.  Foto / Dekan Purcell
Di lantai atas Hendra Adijaya mengubah sebagian gudang kayu lapisnya menjadi dapur. Foto / Dekan Purcell

Adijaya, yang berasal dari Indonesia, mengatakan antara tiga dan enam orang pernah menginap di properti Pollard Avenue di New Windsor.

Penyewa lain menggunakan kandang ayam di taman untuk akomodasi dan orang lain tinggal di karavan yang diparkir di depan properti.

Dewan Kota Auckland mengatakan mereka tidak yakin bangunan tersebut aman atau higienis.  Foto / Dekan Purcell
Dewan Kota Auckland mengatakan mereka tidak yakin bangunan tersebut aman atau higienis. Foto / Dekan Purcell

Pria membayar $120 hingga $150 seminggu untuk wanita berusia 70-an. Wanita itu tinggal di rumah utama dan dia menyebutnya sebagai induk semang.

Saat dihubungi wanita tersebut tidak menyebutkan namanya Bentara Dan dia awalnya menyangkal bahwa ada orang lain selain suaminya yang tinggal di properti itu.

READ  Asia Coffee Vietnam Diskon Rendah, Eksportir Rilis Biji di Indonesia

Berbicara dalam bahasa Mandarin, ia mengaku memiliki “dua atau tiga penghuni”. Dia menunjukkan foto Adijaya di gudang di halaman belakang rumahnya.

Dia mengatakan rumah itu milik putranya, yang atas namanya dia mengumpulkan uang, dan tidak terlibat dalam perjanjian sewa apa pun.

Manajer kepatuhan Dewan Auckland, Adrian Wilson, mengatakan dewan tidak mengetahui keberadaan akomodasi sementara atau penggunaannya saat ini.

“Pengaturan telah dibuat untuk mengunjungi properti dan melakukan penyelidikan lebih lanjut,” katanya Bentara. Jika diperlukan, Dewan akan meminta bantuan lembaga lain mengenai kondisi penghuni gedung dan akomodasi alternatif apa pun yang mungkin diperlukan.

“Berdasarkan informasi yang diberikan, struktur seperti itu kemungkinan besar tidak aman atau higienis berdasarkan Kode Bangunan.”

Karavan bobrok ini adalah rumah bagi orang yang melebihi masa tinggalnya.  Foto / Dekan Purcell
Karavan bobrok ini adalah rumah bagi orang yang melebihi masa tinggalnya. Foto / Dekan Purcell

Migrant Exploitation Relief Foundation (Merf) menyampaikan keluhan kepada Imigrasi Selandia Baru (INZ) pada bulan Januari tentang penderitaan para pekerja Indonesia – termasuk mereka yang bekerja di properti New Windsor – dan menuduh mereka dieksploitasi oleh sebuah perusahaan konstruksi.

Kandang ayam tua terkadang digunakan sebagai akomodasi bagi orang yang melebihi masa tinggal.  Foto / Dekan Purcell
Kandang ayam tua terkadang digunakan sebagai akomodasi bagi orang yang melebihi masa tinggal. Foto / Dekan Purcell

Mereka meminta INZ untuk menyelidiki pengaduan tersebut dan mengatakan bahwa mereka dapat membantu para migran mendapatkan pekerjaan alternatif jika mereka dilegalkan.

Seorang juru bicara INZ mengatakan badan tersebut mengetahui laporan tersebut tetapi tidak dapat berkomentar tanpa adanya pelepasan privasi.

Pekerja migran Hendra Adijaya kembali berhubungan dengan putrinya yang sudah empat tahun tidak ditemuinya.  Foto / Dekan Purcell
Pekerja migran Hendra Adijaya kembali berhubungan dengan putrinya yang sudah empat tahun tidak ditemuinya. Foto / Dekan Purcell

Ia mencatat bahwa tidak seperti kasus-kasus migran yang dieksploitasi yang menggunakan visa kerja yang diakui, para migran Indonesia ini tidak dapat mengakses atau menerima bantuan dalam bentuk visa perlindungan.

“Perlu dicatat bahwa visa perlindungan eksploitasi migran hanya tersedia bagi migran yang secara sah berada di Selandia Baru.”

Adijaya berasal dari Jawa Barat dan mengaku sudah overstay selama lebih dari tiga tahun.

Dia datang ke Selandia Baru dengan visa pengunjung dengan harapan menemukan kehidupan yang lebih baik di sini untuk dirinya dan keluarganya.

Orang Indonesia yang melebihi masa tinggal ketiga ditemukan tinggal di ruang belakang properti.  Foto / Dekan Purcell
Orang Indonesia yang melebihi masa tinggal ketiga ditemukan tinggal di ruang belakang properti. Foto / Dekan Purcell

READ  Nijisanji Indonesia umumkan kelulusan 4 Vtubers

“Saya berasal dari sebuah desa di Jawa Baram yang sangat sulit mencari pekerjaan atau mendapatkan uang untuk menghidupi keluarga saya,” kata Adijaya dalam Bahasa Indonesia.

Istri Adhijaya adalah seorang pedagang kaki lima di negara asalnya dan mereka memiliki seorang putri berusia 6 tahun.

Pekerja migran Hendra Adhijaya sedang minum teh di rumah triplek miliknya.  Foto / Dekan Purcell
Pekerja migran Hendra Adhijaya sedang minum teh di rumah triplek miliknya. Foto / Dekan Purcell

Adijaya, yang menggambarkan dirinya sebagai seorang tukang kayu, mengatakan bahwa dia pernah bekerja di bidang tunai di sebuah perusahaan konstruksi di lokasi dekat Avondale dan Bandara Auckland.

Dia mengatakan eksploitasi adalah masalah umum. Terkadang dia tidak dibayar tetapi tidak bisa mengajukan pengaduan karena dia berada di sini secara ilegal.

Pintu masuk ke Pollard Avenue di New Windsor, tempat para pengawas Indonesia menginap.  Foto / Dekan Purcell
Pintu masuk ke Pollard Avenue di New Windsor, tempat para pengawas Indonesia menginap. Foto / Dekan Purcell

“Tanpa visa, hidup sangat sulit… Saya tidak bisa berbuat apa-apa, semuanya rahasia, saya bahkan tidak punya rekening bank atau dokumen resmi Selandia Baru,” ujarnya.

“Harapan adalah apa yang membuat saya terus maju dan saya berdoa setiap hari agar suatu hari nanti saya akan sah dan bersatu kembali dengan keluarga saya.”

Adijaya mengatakan gudang kayu lapisnya tidak diisolasi dan menambahkan “[it] Malam yang dingin terasa seperti tinggal di Antartika, dan saat hujan deras, atapnya bocor.

“Saya tidak bisa sakit karena saya tidak terdaftar di klinik atau dokter mana pun dan tidak bisa mencari bantuan medis profesional.”

Di area umum properti tempat tinggal lebih banyak penghuni.  Foto / Dekan Purcell
Di area umum properti tempat tinggal lebih banyak penghuni. Foto / Dekan Purcell

Dia memasang pipa sendiri, makan makanan sederhana, dan menggunakan kipas angin kecil dan selimut agar tetap hangat.

Sepasang jandal di luar ruang belakang rumah.  Foto / Dekan Purcell
Sepasang jandal di luar ruang belakang rumah. Foto / Dekan Purcell

Adijaya mengatakan sekitar 15 hingga 20 warga negara Indonesia dan Tiongkok dipekerjakan di lokasi konstruksi tempatnya bekerja.

Pengaduan Merf kepada INZ menuduh bahwa setidaknya satu orang yang melebihi masa tinggalnya dieksploitasi dan mempekerjakan “beberapa imigran gelap” yang bekerja di lokasi yang dikelola oleh perusahaan konstruksi Auckland.

READ  Mark Marquez mengalami penurunan terparah dalam latihan dramatis MotoGP Indonesia | Berita Balap

Merf mengatakan perusahaan yang melebihi masa tinggal tersebut “dengan sengaja melanggar sejumlah undang-undang Selandia Baru” dengan mempekerjakan imigran gelap dan tidak memberikan upah yang layak kepada mereka.

Binatu digantung hingga kering di properti Pollard Avenue.  Foto / Dekan Purcell
Binatu digantung hingga kering di properti Pollard Avenue. Foto / Dekan Purcell

Penyelidik laporan tersebut mengatakan karavan yang bobrok dan gudang yang dibangun dengan buruk, tidak terisolasi dan bocor tidak layak untuk digunakan sebagai akomodasi yang sah.

Laporan tersebut mengatakan bahwa warga negara Indonesia berusia 48 tahun yang melebihi izin tinggal tersebut tinggal di karavan dan membayar $125 per minggu untuk tinggal di sana.

Overstay yang ketiga terjadi di sebuah kamar di bagian belakang rumah.

“Pemilik properti, seorang perempuan Tionghoa lanjut usia, awalnya menyangkal ada orang Indonesia yang tinggal di sana [at] Alamat sebelumnya menyatakan bahwa hanya ada satu orang yang tinggal di luar karavan,” kata laporan itu.

Pada hari Sabtu, Partai Buruh mengumumkan “kebijakan peraturan”, yang secara efektif memberikan amnesti bagi mereka yang tinggal lebih lama dalam jangka waktu lama.

Menteri Imigrasi Andrew Little mengatakan kebijakan itu bertujuan untuk membuat amnesti Don Reids menjadi baik.

“Orang-orang ini adalah bagian dari Selandia Baru. Dalam beberapa kasus, mereka sudah berada di sini selama beberapa dekade. Mereka punya keluarga, pekerjaan dan pekerjaan. [attend] Gereja,” kata Little.

Namun WNI tersebut tidak lolos karena mereka baru berada di sini antara tiga hingga lima tahun.

Pemimpin nasional Christopher Luxon telah mengesampingkan amnesti bagi mereka yang melebihi izin tinggal, dengan mengatakan “Selandia Baru tidak dapat memberi penghargaan kepada imigran ilegal”.

“Kita harus menghormati orang-orang yang bermain secara adil, benar, dan sesuai aturan,” kata Lacson.

“Kami tidak mempermalukan mereka yang tidak memilih melakukan hal tersebut dengan memberikan amnesti.”