Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Walt Disney World mengutuk kinerja tim latihan sekolah menengah yang menggunakan stereotip penduduk asli Amerika

Pejabat Disney World mengatakan mereka

Pejabat Disney World mengatakan mereka “menyesal” mengizinkan tim latihan sekolah menengah di Texas untuk berparade di taman mereka pada hari Selasa dengan parade yang menampilkan gambar stereotip orang Indian Amerika termasuk nyanyian berulang “kulit kepala mereka.”

Sebuah pertunjukan oleh 50 anggota band dari Port Neches-Groves High School ‘Indianettes’ melihat mereka berbaris dan menari dengan pakaian berpohon di sepanjang Main Street USA di taman Magic Kingdom ke musik yang terinspirasi oleh penduduk asli Amerika, dengan gerakan yang diambil dari Dia berkata budaya.

Dalam rekaman itu, para anggota terlihat menutup mulut dengan tangan dan berteriak seperti genderang di latar belakang, meniru apa yang secara stereotip disebut “teriakan perang” dari penduduk asli Amerika.

Perwakilan taman Florida mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat, setelah klip video dari Pertunjukan bersertifikat taman muncul secara online.

“Ini tidak sesuai dengan kaset tes yang disediakan oleh sekolah, dan kami segera mengambil tindakan agar hal ini tidak terjadi lagi,” tambah pejabat taman hiburan itu.

Para siswa juga berjalan dengan tangan terangkat dengan cara yang tampaknya didasarkan pada interpretasi Barat terhadap tarian Aborigin.

Rekaman itu menunjukkan bahwa nyanyian para siswa termasuk kata-kata “kulit kepala” dan “kulit kepala”, yang diulang-ulang selama pertunjukan mereka. Himne ini adalah bagian dari lagu pertarungan sekolah Texas “Cherokee”.

Gulir ke bawah untuk videonya:

Pejabat Disney World mengatakan mereka “menyesal” mengizinkan tim latihan sekolah menengah Texas untuk berparade di taman mereka pada hari Selasa, dalam pertunjukan yang menunjukkan stereotip orang Indian Amerika, termasuk nyanyian berulang “kulit kepala mereka.”

Dalam rekaman tersebut, anggota .dapat dilihat

Dalam rekaman itu, anggota “Indianettes” di SMA Port Neches-Groves terlihat membenturkan tangan mereka ke mulut dan berteriak seperti drum yang dipukul berirama di latar belakang, meniru apa yang secara stereotip disebut “teriakan perang” penduduk asli Amerika.

Perwakilan taman mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa rekaman tes yang diajukan oleh sekolah yang akan dipilih untuk tampil di resor taman tidak sesuai dengan kinerja sebenarnya.

READ  Hasil mentah WWE, ringkasan, skor: Seth Rollins gagal merencanakan untuk kembali ke Cody Rhodes

Menurut seorang karyawan sekolah yang berbicara dengan KBMT di Beaumont, Texas, tak lama setelah kecelakaan itu, ini adalah kedelapan kalinya tim melakukan rutinitas di Disney World.

Juru bicara itu mengatakan kepada outlet bahwa Disney tidak bertanya sebelumnya tentang pertunjukan yang direncanakan.

Anggota tim dilaporkan memasuki taman dengan mengenakan tutup kepala penduduk asli Amerika – “tutup kepala perang,” demikian sebutan mereka – sampai staf Disney meminta mereka untuk melepasnya.

Maskot sekolah adalah penduduk asli Amerika. Situs webnya menegaskan bahwa tim pelatih “Indianettes” – yang menurut sekolah memiliki 54 anggota – telah menjadi “tradisi selama lebih dari 50 tahun”.

Sekolah menyebut lapangan sepak bola sebagai “The Reservation” dan memiliki update sendiri untuk berita sekolah berjudul “The Pow Wow News”. Buku tahunannya berjudul “War and a Half”.

Pertunjukan yang semuanya perempuan, setidaknya 50 anggota band, menampilkan siswa sekolah menengah berbaris dan menari dengan kostum berpohon di sepanjang Main Street, AS, di taman Magic Kingdom dengan musik yang diilhami penduduk asli, dengan gerakan yang diambil dari budaya penduduk asli Amerika.

Pertunjukan yang semuanya perempuan, setidaknya 50 anggota band, menampilkan siswa sekolah menengah berbaris dan menari dengan kostum berpohon di sepanjang Main Street, AS, di taman Magic Kingdom dengan musik yang diilhami penduduk asli, dengan gerakan yang diambil dari budaya penduduk asli Amerika.

Situs web sekolah mengonfirmasi bahwa tim pelatihan

Situs web sekolah menegaskan bahwa tim pelatih “Indianettes” – yang saat ini memiliki 54 anggota, menurut situs tersebut – telah menjadi “tradisi selama lebih dari 50 tahun.” Dalam foto adalah foto tak bertanggal dari mantan tim bor Indianettes yang mengenakan tutup kepala. Tim saat ini dilaporkan berusaha mengenakan penutup kepala untuk pertunjukan hari Selasa tetapi diminta untuk melepasnya oleh staf

Cuplikan pertunjukan Indianet dengan cepat menyebar ke Internet, menambah tekanan di taman dan banyak yang melihat nyanyian dan tarian tim latihan sebagai rasis.

Tara Huska, seorang pengacara Ojibwe dan mantan penasihat Senator Vermont Bernie Sanders, menyebut tindakan itu “tidak manusiawi.”

Cuz sekelompok anak-anak di sela-sela meneriakkan ‘kulit kepala’ Indian, kulit kepala ‘kehormatan, bukan?’ Huska tweeted Kamis dengan klip yang sekarang menjadi viral, mengacu pada jaminan sekolah bahwa staf pelatih telah menjadi bahan pokok selama bertahun-tahun.

READ  Justin Timberlake menjual katalog lagu seharga $100 juta untuk didanai dengan dukungan Blackstone

Setiap penduduk asli yang menghadiri @pngisd harus terus menerima teman sekelasnya yang merendahkan mereka karena itu “tradisi”, bukan? Malu pada DisneyParks hosting ini. ‘

Hoska menambahkan, “Rasisme nostalgia adalah rasisme” Pendiri Not Your Maskot, sebuah organisasi “yang didedikasikan untuk memerangi stereotip pribumi dalam olahraga.”

Kelly Lynn D Angelo, seorang penulis asli Amerika di TNT’s Miracle Workers – sebuah pertunjukan yang dibuat di Wild West abad ke-19 – me-retweet postingan Houska dan menambahkan, “99% orang yang berbagi kemarahan mereka tentang ini adalah Pribumi. Tidakkah kamu melihat itu? ini Apakah masalahnya juga?

Dia melanjutkan, ‘Mengapa kita harus membicarakan semua rasisme terang-terangan terhadap kita? Dari perlakuan buruk kami yang terus-menerus? Mengapa kita harus berjuang, dengan gigi dan kuku, untuk memahami bahwa kita adalah manusia dan hidup dan juga berkembang?

“Hentikan itu dan tumbuh dewasa,” tambah D’Angelo.

Demikian pula, keluhan Huska telah mendorong lebih dari 11.000 orang lain untuk mengkritik pertunjukan tersebut sebagai rasis, termasuk pemimpin suku lainnya seperti Perwakilan Kansas Christina Haswood, juga seorang penduduk asli Amerika, yang meminta Disney untuk “berbuat lebih baik” dalam tweet Jumat.

“Ini ketidaktahuan pada titik ini,” kata pejabat Navajo.

Sebagai bagian dari reaksi, akun media sosial SMA Port Neches-Groves dibanjiri foto dan video pertunjukan.

Outlet berita yang menghubungi sekolah untuk mengomentari insiden tersebut – termasuk DailyMail.com – sering tidak mendapat tanggapan.

Namun, distrik sekolah mengeluarkan pernyataan kepada KFDM-TV di Beaumont, Texas, di mana pejabat distrik mengatakan bahwa mereka “sadar akan kekhawatiran tentang penampilan band dan Indianette kami di Disney World.”

Kami berkomitmen untuk keragaman, kesetaraan dan inklusi di distrik sekolah kami. Distrik kami hampir berusia 100 tahun, dan Dewan Pengawas kami selalu berkomitmen untuk membuat keputusan terbaik bagi siswa, karyawan, dan komunitas Port Neches and Groves kami.

Sekolah telah menghadapi tentangan dalam beberapa tahun terakhir karena konotasi rasis dari maskotnya, tetapi telah berlipat ganda selama bertahun-tahun – meskipun banyak yang menganggap referensi tersebut rasis.

Tahun lalu, perusahaan tembaga Disney mengumumkan perubahan besar-besaran pada properti dan taman Disney di negara itu, berharap untuk 'menciptakan tempat yang menyambut semua orang'.

Tahun lalu, perusahaan tembaga Disney mengumumkan perubahan besar-besaran pada properti dan taman Disney di negara itu, berharap untuk ‘menciptakan tempat yang menyambut semua orang’.

Pertunjukan Disney World dilaporkan disiarkan Selasa oleh klub pers sekolah, menunjukkan kebanggaan pada tim latihan.

Tahun lalu, Ketua Disney Parks, Experiences & Products Josh Damaro mengumumkan perubahan besar-besaran pada properti dan taman Disney di negara itu, berharap untuk “menciptakan tempat di mana semua orang diterima.”

Dalam kampanye tersebut, D’Amaro menekankan “penyertaan” dan representasi non-ofensif dari semua ras di properti Disney.

Kampanye tersebut melihat perusahaan menggoreskan frasa “Ladies and gentlemen, boys and girls” selama pertunjukan kembang api “Happy Ever After” di Magic Kingdom, dalam upaya untuk memasukkan inklusi.

Awal tahun lalu, sebelum kampanye, Jungle Cruise, bahan pokok taman hiburan Disney selama hampir 70 tahun, dirombak untuk mengatasi keluhan selama bertahun-tahun yang menyajikan pandangan rasis terhadap masyarakat adat sebagai “orang liar” yang tidak beradab.

Awal bulan ini, CEO baru Disney, Bob Chapek, yang baru menjabat pada Januari, mendapat kecaman karena tidak mengutuk RUU Florida yang disahkan pada Selasa yang akan membatasi diskusi tentang LGBT di sekolah.

Dalam sebuah catatan kepada staf Senin, Chapek mencoba menenangkan kemarahan, mengulangi kebijakan baru taman tentang inklusi: “Saya ingin benar-benar jelas: Saya dan seluruh tim kepemimpinan berdiri dengan tegas mendukung karyawan LGBTQ+, keluarga mereka, dan mereka komunitas.

“Kami berkomitmen untuk menciptakan perusahaan dan dunia yang lebih inklusif.”

Karyawan Disney World tidak segera menanggapi permintaan komentar dari DailyMail.com pada Sabtu pagi.