Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall Street naik karena data CPI menenangkan ketegangan atas kenaikan suku bunga yang agresif

Wall Street naik karena data CPI menenangkan ketegangan atas kenaikan suku bunga yang agresif
  • Harga konsumen naik moderat di bulan November
  • Pertumbuhan saham naik karena pengembalian turun
  • Pinterest mencapai peningkatan peringkat Piper Sandler
  • Indeks naik: Dow 1,73%, Standard & Poor’s 2,68%, Nasdaq 3,80%

(Reuters) – Indeks utama Wall Street rebound pada hari Selasa, dipimpin oleh pertumbuhan saham yang sensitif terhadap harga, setelah kenaikan harga konsumen AS yang lebih kecil dari perkiraan meningkatkan harapan bahwa Federal Reserve dapat melunakkan sikap hawkishnya dalam menaikkan suku bunga.

patokan S&P 500 (.SPX) Ini menyentuh tertinggi tiga bulan dalam perdagangan pagi setelah data menunjukkan harga konsumen AS hampir tidak naik pada bulan November di tengah penurunan biaya bensin dan mobil bekas, yang menyebabkan kenaikan inflasi tahunan terkecil dalam hampir setahun.

Taruhan yang meningkat pada kemungkinan perlambatan dalam laju kenaikan suku bunga setelah laporan itu mengirim imbal hasil Treasury lebih rendah dan memimpin kenaikan kuat pada blue chips, dengan Alphabet Inc. (GOOGL.O)Nvidia Corp (NVDA.O)Amazon.com Inc (AMZN.O) dan apel (AAPL.O) meningkat antara 4,8% dan 7,3%.

Harga Fed fund futures menunjukkan ada peluang kuat bahwa bank sentral AS akan mengikuti kenaikan suku bunga setengah poin yang diharapkan secara luas pada hari Rabu dengan kenaikan suku bunga 25 basis poin pada bulan Februari, yang pada akhirnya mendorong suku bunga tidak lebih tinggi. %.

Art Hogan, kepala analis pasar di B.V.

“Saya pikir apa yang memberi tahu kita adalah bahwa ketika Fed bertemu besok, mereka mungkin akan memiliki kemampuan untuk mengatakan bahwa kita menaikkan suku bunga kurang dari sebelumnya, pada 50 basis poin, dan di mana kita berhenti mungkin akan berada di 5%, “katanya. Kata Hogan.

READ  Alibaba bertujuan untuk menambahkan daftar awal di Hong Kong, menarik investor China setelah tindakan keras tersebut

Laporan Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan harga konsumen naik 7,1% tahun ke tahun di bulan November, sementara tingkat inti, yang tidak termasuk harga pangan dan energi yang bergejolak, naik 6,0%. Ekonom memperkirakan kenaikan 7,3% pada CPI inti dan kenaikan 6,1% pada suku bunga inti.

Angka-angka tersebut muncul setelah pembacaan harga produsen yang sedikit lebih tinggi dari perkiraan pada November pekan lalu, yang, bagaimanapun, menunjukkan moderasi dalam tren.

Kekhawatiran bahwa pengetatan kebijakan Fed yang agresif dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi telah membuat S&P 500 turun 14,2% tahun ini.

Dengan kenaikan hari Selasa, Nasdaq sarat teknologi (kesembilanbelas) S&P 500 berada di jalur untuk menutup sebagian besar kerugian bulanannya.

Indeks Volatilitas CBOE (.VIX)juga dikenal sebagai ukuran ketakutan di Wall Street, mencapai level terendah satu minggu di 21,46 poin, mencerminkan meredanya kecemasan investor.

Ini 09:48 ET, Dow Jones Industrial Average (.DJI) Indeks Standard & Poor’s 500 naik 587,00 poin atau 1,73% menjadi 34.592,04. (.SPX) Indeks naik 107,05 poin, atau 2,68%, menjadi 4.097,61 poin, dan Indeks Komposit Nasdaq (kesembilanbelas) naik 423,58 poin atau 3,80% menjadi 11.567,32 poin.

Oracle Corp. melonjak 4,6% karena pendapatan kuartalan yang lebih baik dari perkiraan, sementara Pinterest Inc melonjak. (PIN.N) Memperoleh 10,9% setelah Piper Sandler meningkatkan stok platform media sosial menjadi “kelebihan berat” dari “netral”.

Uang muka melebihi jumlah yang kalah 12,94 banding 1 di New York Stock Exchange dan 6,13 banding 1 di Nasdaq.

S&P telah mencatat 18 tertinggi baru dalam 52 minggu tanpa terendah baru, sedangkan Nasdaq telah mencatat 57 tertinggi baru dan 34 terendah baru.

Pelaporan tambahan oleh Shubham Batra, Ankika Biswas dan Bansari Mayur Kamdar di Bengaluru; Diedit oleh Vinay Dwivedi dan Anil D’Silva

READ  Tunggu harga menembus minggu depan saat pasar sedang overbought

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.