Februari 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall Street merosot dengan bobot teknologi periklanan dan saham media sosial

Wall Street merosot dengan bobot teknologi periklanan dan saham media sosial

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 21 Juli 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Twitter turun karena pendapatan kuartalan turun
  • Persediaan layanan telekomunikasi memimpin penurunan sektoral
  • Saham Snap Inc jatuh karena pertumbuhan yang melambat
  • AmEx meningkatkan perkiraan pendapatan untuk pembelanjaan kartu fleksibel
  • Indeks turun: Dow 0,22%, S&P 0,74%, Nasdaq 1,59%

(Reuters) – Indeks saham AS jatuh pada hari Jumat setelah pengembalian kuartalan yang suram dari Twitter dan Snap memicu penurunan di perusahaan media sosial dan teknologi iklan, mengimbangi kenaikan di American Express setelah ekspektasi optimis.

Pada sore hari, saham Snap Inc turun sekitar 40%, setelah pemilik Snapchat kehilangan target pendapatan dan menolak untuk merilis perkiraan pada hari Kamis, sementara Twitter Inc. (TWTR.N) Itu turun 1,2% setelah penurunan pendapatan yang tiba-tiba. Baca lebih banyak

Segmen media sosial diperkirakan mencatat pertumbuhan pendapatan global paling lambat pada kuartal kedua setelah ledakan tahun 2021. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Periklanan Online Raksasa Meta Platform Inc (META.O) dan Alfabet Inc (GOOGL.O) Itu turun 7,5% dan 5,6%, masing-masing, mempengaruhi Nasdaq (kesembilanbelas).

Meta dan Alphabet akan mengumumkan pendapatan mereka minggu depan, bersama dengan sesama pemodal ventura, termasuk Apple Inc. (AAPL.O)Perusahaan Microsoft (MSFT.O) dan Amazon.com Inc (AMZN.O).

Layanan Telekomunikasi S&P 500 (.SPLRCL) Itu turun 4,4%, yang menyebabkan penurunan sektoral utama.

“Ini dapat diartikan sebagai tanda peringatan bahwa profitabilitas berada di bawah tekanan karena lingkungan ekonomi melambat,” kata Lindsey Bell, kepala analis keuangan dan pasar di Ally Invest, Charlotte, North Carolina.

READ  Pekerja konstruksi Tesla di pabrik raksasa Texas menuduh penyalahgunaan tenaga kerja | Tesla

Investor fokus pada pertemuan Federal Reserve dan data PDB Q2 AS minggu depan. Sementara bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk mengekang inflasi, data PDB kemungkinan akan kembali negatif. Baca lebih banyak

Sementara itu, survei hari Jumat menunjukkan bahwa aktivitas bisnis AS mengalami kontraksi untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun di bulan Juli, memperdalam kekhawatiran tentang ekonomi yang terhambat karena kenaikan inflasi, kenaikan suku bunga dan mengikis kepercayaan konsumen. Baca lebih banyak

Inflasi yang terlalu panas memaksa Verizon Communications Inc (VZ.N) untuk memotong perkiraan pendapatan tahunan yang disesuaikan, mengirim sahamnya turun 7,4%. Perusahaan American Express (AXP.N) Itu naik 2,6%. Baca lebih banyak

Namun, S&P 500 (.SPX) dao (.DJI) Minggu ini akan berakhir dengan kenaikan terbesarnya dalam hampir sebulan, dengan saham pertumbuhan melakukan sebagian besar kenaikan berat setelah pasar mendorong laporan kuartalan dari Tesla Inc dan Netflix Inc. (NFLX.O).

Pada 12:06 EDT, Dow turun 72,07 poin, atau 0,22%, pada 31.964,83, S&P 500 turun 29,70 poin, atau 0,74%, pada 3.969,25, dan Nasdaq Composite turun 191,42 poin, atau 1,59% pada 11868,19 .

“Ekonomi AS relatif kuat dibandingkan dengan ekspektasi… Laba cenderung menjadi katalis positif karena kinerja perusahaan lebih baik daripada yang dikhawatirkan investor,” kata Jay Hatfield, CEO dan manajer portofolio di Infracap di New York.

Analis sekarang memperkirakan S&P 500 tumbuh 6,2% tahun-ke-tahun untuk kuartal kedua, turun dari perkiraan 6,8% pada awal periode tiga bulan, menurut data Refinitiv.

Saham-saham di muka melebihi jumlah yang kalah dengan 1,12 banding 1 di Bursa Efek New York, sementara yang turun melebihi jumlah yang maju dengan 1,94 banding 1 di Nasdaq.

READ  Bitcoin ETF Mania memiliki rekor minggu untuk dana cryptocurrency sepanjang tahun ini

S&P mencatat tertinggi baru 52 minggu dan 31 terendah baru, sedangkan Nasdaq mencatat 23 tertinggi baru dan 51 terendah baru.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Shriyashi Sanyal dan Aniruda Ghosh di Bengaluru; Pelaporan tambahan oleh Walikota Bansari Kamdar. Diedit oleh Somiadb Chakrabarti, Sriraj Kalovila dan Shunak Dasgupta

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.