Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wabah Covid Chongqing: Kota China ‘diperpanjang hingga batas’ saat jutaan orang mengantre untuk tes dalam suhu yang terik

Wabah Covid Chongqing: Kota China 'diperpanjang hingga batas' saat jutaan orang mengantre untuk tes dalam suhu yang terik
Chongqing melaporkan 40 COVID-19 Rabu, sehingga total menjadi 146 kasus sejak pertengahan Agustus.

Pihak berwenang memerintahkan lebih dari 10 juta orang di pusat kota untuk menjalani tes Covid-19 wajib pada hari Rabu, ketika suhu tertinggi Chongqing melebihi 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit).

Lebih dari 3.800 tempat pengujian sementara telah didirikan di seluruh wilayah pusat. Gambar yang diposting di media sosial China menunjukkan warga membentuk antrian panjang di lokasi, dengan beberapa Ketidaksadaran dalam panas yang ekstrim.

Sebuah video yang beredar luas menunjukkan jalan yang ramai dengan ratusan orang yang tampaknya mengantre untuk tes Covid, sebagian besar memakai masker wajah dan beberapa mengipasi diri untuk mendinginkan panas. Di latar belakang, gumpalan asap dari kebakaran hutan membubung di atas cakrawala oranye pucat.

“Suhunya 43 derajat, suhu penduduk Chongqing sudah melebihi maksimum,” kata seorang warga di platform Weibo seperti Twitter China.

Untuk memastikan penduduk di daerah pusat mematuhi mandat pengujian, pihak berwenang telah mengubah simbol kesehatan di ponsel semua orang menjadi oranye. Ikon hanya akan berubah menjadi hijau setelah Anda menyelesaikan tes Covid.

Kode hijau menjadi prasyarat keberlangsungan kehidupan sehari-hari di China, di mana kebebasan bergerak ditegakkan melalui sistem kode warna yang diberlakukan pemerintah untuk mengendalikan penyebaran virus.

Warga yang belum dites tidak akan diizinkan menghadiri pertemuan, pertemuan atau kegiatan komersial, juga tidak boleh memasuki tempat umum yang ramai dan tertutup, menurut pihak berwenang.

Zeng Meng, 42, seorang warga Chongqing, mengatakan sebuah pesan di aplikasi kode kesehatannya memintanya untuk mengikuti tes Covid sekitar tengah malam pada hari Rabu.

“Memaksa lebih dari 10 juta orang untuk melakukan tes Covid dalam suhu tinggi sangat disayangkan,” katanya. “Ini tidak ilmiah, tidak masuk akal, atau legal.”

READ  Chevron memperoleh lisensi AS untuk memompa minyak di Venezuela lagi

Zeng mengatakan orang-orang mulai mengantre untuk tes di kompleks apartemennya pada dini hari Rabu, tetapi dia menolak untuk mengikuti tes. Pada hari Kamis, katanya, dia ditolak masuk ke supermarket karena simbol oranye di aplikasi kesehatannya.

“Tindakan berlebihan terhadap Covid membuat kami sangat tidak nyaman. Banyak teman saya yang kesal karena dipaksa untuk mengikuti tes Covid,” katanya.

Kebakaran hutan dan pemadaman listrik

Tes datang ketika ribuan responden darurat berjuang untuk menahan Kebakaran hutan yang menyebar dengan cepatItu menyapu hutan dan gunung di sekitar kota dalam beberapa hari terakhir. Kebakaran dapat terlihat pada malam hari dari beberapa bagian pusat kota.

Di media sosial, penduduk pusat kota Chongqing mengeluhkan bau asap di dalam apartemen mereka, sementara yang lain memposting gambar bara api dari api yang mencapai balkon mereka.

Pihak berwenang setempat mengatakan kebakaran hutan telah terjadi sejak 18 Agustus di beberapa daerah terpencil. Kotamadya adalah rumah bagi lebih dari 32 juta orang.

Kebakaran hutan meletus saat kota Chongqing di China mengalami gelombang panas rekor tanpa henti

Kebakaran hutan adalah efek tidak langsung lain dari gelombang panas yang hebat – yang terburuk sejak 1961 – yang melanda bagian barat daya, tengah dan timur negara itu dalam beberapa pekan terakhir, dengan suhu melebihi 40 derajat Celcius di lebih dari 100 kota.

Gelombang panas di China juga meningkatkan permintaan AC dan membatasi tenaga air karena kekeringan yang melanda Sungai Yangtze dan saluran air komersialnya di negara itu.

Minggu ini, Provinsi Sichuan, tetangga Chongqing, memperpanjang pemadaman listrik sementara di pabrik-pabrik di 19 dari 21 kota di wilayah tersebut. Pemadaman akan berlangsung setidaknya hingga Kamis, dalam sebuah langkah yang menurut pemerintah setempat akan memastikan pasokan listrik perumahan. Pekan lalu, ibu kota provinsi, Chengdu, mulai meredupkan lampu di stasiun kereta bawah tanah untuk menghemat listrik.

READ  Ibu Pramuka yang mengumpulkan ribuan orang untuk mengikuti Jambore Pramuka mengatakan acara itu 'jelas tidak aman'

Krisis listrik memberikan pukulan telak bagi para petani, yang melihat tanaman dan ternak layu dan mati di ladang hangus dan gudang yang terik.

pada saya dwinTikTok versi Cina, pemilik peternakan ayam di Sichuan, memposting video yang menunjukkan tumpukan unggas mati tergeletak di tanah.

“Saya menyaksikan mereka mati,” kata pemiliknya sambil berlinang air mata. “Suhu sangat tinggi kemarin, tetapi mereka memutuskan aliran listrik.”

Pada hari Selasa, otoritas China termasuk Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan dan Administrasi Meteorologi bersama-sama mengeluarkan pemberitahuan darurat, meminta otoritas lokal untuk mengurangi dampak kekeringan dan suhu tinggi pada produksi gandum musim gugur negara itu.

Otoritas setempat diminta untuk “mengeluarkan informasi peringatan dini, memperluas sumber air tahan kekeringan, dan mengarahkan pengembangan penyemaian awan.”

Administrasi Meteorologi mengatakan Selasa bahwa mereka telah mengirim pesawat berkinerja tinggi ke Chongqing untuk membantu melakukan penyemaian awan, menurut CCTV yang dikelola negara.

Otoritas meteorologi Chongqing mengatakan pesawat akan berkoordinasi dengan 107 senjata anti-pesawat dan 96 rudal di darat untuk menciptakan curah hujan yang tepat, CCTV melaporkan.

Simon McCarthy dari CNN berkontribusi pada laporan ini.