Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Upaya menarik lebih banyak investasi Jepang di Indonesia

Seiring dengan industri skala besar, Aichi adalah rumah bagi banyak pusat R&D untuk sektor manufaktur yang dikelola oleh perusahaan publik atau perusahaan swasta.

Pada pekan terakhir Mei 2022, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumathi dan Menteri Perindustrian Agus Kumiwang Karthasasmitha melakukan perjalanan terpisah ke Jepang.

Kedua menteri tersebut memiliki agenda berbeda yang bertujuan untuk mencapai tujuan yang sama yaitu mendapatkan daya tarik investor Jepang untuk meningkatkan investasinya di Indonesia.

Investasi Jepang di Indonesia telah turun 65 persen sejak 2017, kata Menteri Kardasasmita.

“Secara keseluruhan, 65 persen dari 2017 hingga sekarang,” katanya.
Anda
Oleh karena itu, menarik investor Jepang untuk berinvestasi kembali di Indonesia tidak diragukan lagi merupakan pekerjaan rumah yang besar.

“Kami berusaha mencari solusi agar perusahaan Jepang bisa membangun kepercayaan dan reinvest di Indonesia,” ujarnya.

Dia mencatat bahwa investasi di sektor otomotif terus berkinerja baik dibandingkan semua sektor. Namun, investasi tersebut harus ditingkatkan karena kebijakan pemerintah Indonesia tentang kendaraan listrik (EV).

Dalam pertemuan dengan Mitsubishi Motors Corporation (MMC) di pabrik Okazaki, Karthasasmita mendesak perusahaan untuk mempercepat produksi mobil kunci tipe hybrid dan battery electric vehicle (PEV) atau electric vehicle (EV) agar sesuai dengan industri. Nomor 36 Tahun 2021 dari Kementerian Mobil Rendah Emisi Karbon.

Berita terkait: Menteri menawarkan insentif untuk menarik investasi di industri penting

“Kami mendesak Mitsubishi untuk memproduksi kendaraan listrik berbasis baterai pada kategori mobil mainstream dengan menggunakan baterai 20 kWh dan driving range 170 kilometer,” ujarnya.

Ia menguji sistem penggerak kendaraan listrik Mitsubishi, kendaraan listrik baterai dan teknologi kendaraan listrik hibrida plug-in, yaitu Minicab MiEV 2WD, Mitsubishi eK X (cross) EV dengan baterai 20-kWh dan jarak tempuh 180 kilometer dalam sekali pengisian daya. Mode WLTC5, dan Mitsubishi Outlander 4WD.

READ  Indonesia mundur dari kontes Miss Universe

Oleh karena itu, Menkeu mendesak Mitsubishi untuk menegaskan komitmennya untuk memproduksi kendaraan listriknya di Indonesia pada awal 2023.

Dalam pertemuan tersebut, perusahaan berjanji menjadikan Indonesia sebagai hub untuk produksi dan ekspor kendaraan listrik.

Mitsubishi menargetkan ekspor tahun ini 72 ribu unit, naik 30 ribu unit dibanding tahun lalu 40 ribu unit, dan akan memberikan kontribusi surplus neraca perdagangan sebesar Rp7 triliun.

Perluas pasar

Perusahaan telah menambah sembilan negara tujuan ekspor lagi termasuk Australia dan agen pemegang merek resmi.

Australia merupakan pasar yang sangat penting bagi Indonesia dan Indonesia serta Australia telah menandatangani Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA), kata Kartasasmitha.

“Pasar Australia sangat besar dan kami sudah menandatangani kesepakatan perdagangan. Jika kami tidak memanfaatkan peluang, kami akan kehilangan peluang itu,” tegasnya.

Pertemuan dengan Mitsubishi ini merupakan tindak lanjut dari pertemuan pada Maret 2021 terkait rencana peningkatan investasi menjadi Rp11,2 triliun pada 2025.

Kartasasmitha juga bertemu Hideki Omura, Gubernur Prefektur Aichi, yang dikenal sebagai pusat industri otomotif terbesar di dunia, dalam upaya untuk menarik lebih banyak investor ke Indonesia.

Sekitar 255 perusahaan industri di provinsi ini berinvestasi di Indonesia, terutama di sektor otomotif. Angka ini menyumbang 40 persen dari seluruh perusahaan Jepang yang berinvestasi di Indonesia.

“Dengan industrinya yang berskala besar, Aichi adalah rumah bagi banyak pusat R&D untuk sektor manufaktur yang dikelola oleh perusahaan publik atau perusahaan swasta. Kami mendorong perusahaan R&D untuk memperluas operasinya di Indonesia, sehingga memungkinkan transfer teknologi untuk mendukung pengembangan perusahaan industri Jepang. di Indonesia,” kata Kardasasmita.

Kartasamita menjelaskan kepada Gubernur Omura bahwa Indonesia memiliki sumber daya manusia yang mampu menangani proyek R&D dan bahan baku yang cukup untuk mendukung rantai pasokan untuk investasi baru.

READ  Pembentukan kebijakan publik di Indonesia

Berita terkait: Surya Satellite-1 dari Jepang pada Oktober

Investasi transportasi

 

TOKYO, JAPAN (22 Juni 2022) Menteri Perhubungan Budi Karya Sumathi (tengah) berbicara pada konferensi pers dengan Duta Besar Indonesia untuk Jepang Heri Ahmadi (kiri) dan Direktur Utama MRT Jakarta William Sabandar saat berkunjung. (ANTARA/Juwita Trisna Rahayu)

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumathi bersama rombongan mengunjungi pemangku kepentingan pemerintah Jepang dan swasta G-to-G dan G-to-B masing-masing untuk membahas kerja sama infrastruktur.

Beberapa proyek strategis yang menjadi topik utama pembahasan adalah MRT Jakarta Utara-Selatan dan Timur-Barat Tahap 2, Pelabuhan Padimban Tahap 1 dan 2 (Paket 5 dan 6), Proved Ground dan Semi High Speed ​​Jakarta-Surabaya Rel.

“Presiden Joko Widodo meminta kami untuk memantau (proyek). Oleh karena itu, saya mendesak dia untuk datang ke Jepang sebelum jadwal kunjungannya pada akhir Juli untuk memastikan kelanjutan pembangunan infrastruktur transportasi, ”katanya.

Terkait pembangunan MRT, pemerintah Indonesia tengah mempercepat penyelesaian negosiasi kontrak, komitmen finansial dan studi kelayakan proyek East West MR.

Alhamdulillah (Alhamdulillah), dalam waktu dekat, Jepang akan menandatangani gadai keuangan. Ini kabar baik untuk memastikan kelanjutan pembangunan MRT,” ujarnya.

Sementara itu, Direktur Utama MRT Jakarta William Sabandar menegaskan komitmen Jepang untuk membiayai pembangunan MRT Jakarta Tahap 2.

Berita terkait: Kementerian Kirim 287 TKI ke Jepang dengan Program G-to-G

“Mereka sudah berjanji untuk membiayai (itu). Kami membahas persyaratan yang harus dipenuhi pada Juli dan kemudian pemerintah Jepang akan memberikan komitmennya. Kami berharap untuk menandatangani perjanjian pinjaman pada November,” kata Sabandar.

Indonesia sedang mempercepat pembangunan Pelabuhan Pattimpan, khususnya Tahap 1 dan 2 (Paket 5 dan 6), yang rencananya akan ditandatangani pembiayaannya tahun ini.

Mengenai lokasi uji coba kendaraan darat atau kendaraan bermotor, pemerintah Indonesia mencari dukungan dari pemerintah Jepang, menawarkan pendanaan yang sangat kompetitif kepada konsorsium Indonesia-Jepang.

Dukungan dari investor dan lembaga keuangan Jepang diperlukan untuk menawarkan suku bunga yang lebih rendah di bawah suku bunga komersial, tegas Sumathi.

READ  Menteri Pertahanan Indonesia Prabhupada telah mengintensifkan pembicaraan tentang rencana modernisasi senjata

Indonesia Desak Jepang Percepat Studi Kelayakan Proyek Kereta Semi Cepat Jakarta-Surabaya

Duta Besar Indonesia untuk Jepang Heri Akhmadi mengatakan rangkaian pertemuan tersebut menyusul pertemuan bilateral antara Perdana Menteri Jepang Kishida dan Presiden Joko Widodo di Indonesia pada 29-30 April.

Kedua pemimpin sepakat untuk terus meningkatkan kerja sama kedua negara, termasuk di bidang transportasi dan infrastruktur.

“Kerja sama pembangunan antara Indonesia dan Jepang selama ini berjalan lancar dan selalu sesuai dengan kesepakatan kedua negara,” ujarnya.

Berita terkait: Indonesia, Jepang bahas investasi, kerjasama industri

BERITA TERKAIT: Kaisar Sultan Jepang Memberikan Medal of Merit kepada HPX