Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ulasan The Crown Season 6 – Pada dasarnya adalah Pengalaman Keluar Tubuh | mahkota

Ulasan The Crown Season 6 – Pada dasarnya adalah Pengalaman Keluar Tubuh |  mahkota

WSelamat datang di seri keenam The Crown – atau The Diana Show, seperti sekarang ini. Jika Anda mungkin mengharapkan serial 10 episode untuk mewakili setidaknya satu dekade kejahatan kerajaan, menelusuri intrik politik pada saat itu dan melihat detail protokol istana yang berkembang, tiga episode pertama dari seri terbaru hanya membahas tentang hal tersebut. delapan minggu terakhir Kehidupan Diana, IV dengan kerusakan dan pemakaman.

Kecuali Anda membaca ini sambil bersembunyi di kuil Diana buatan Anda sendiri, beberapa bulan itu akan diciptakan kembali dengan tingkat detail yang sangat brutal. Sejak awal, The Crown telah berjalan di antara drama prestise – yang mampu menciptakan dunia konflik emosional dari satu adegan atau garis keturunan kerajaan – dan omong kosong yang tidak masuk akal. Itu mulai goyah di Musim 3, benar-benar kehilangan keseimbangan selama dua musim berikutnya, dan sekarang turun ke jurang, meskipun penampilan seluruh pemain sangat terpadu – Elizabeth Debicki sebagai Ratu Hati Kita pada khususnya, tentu saja – dengan gagah berani berusaha menghentikannya. Ini musim gugur. Jenis manipulasi yang dilakukan Imelda Staunton kepada Ratu dengan kalimat sederhana seperti “Oh, gadis itu…” adalah sebuah hadiah, tetapi The Crown tidak lagi pantas mendapatkannya, atau dia.

Dan, seperti halnya dalam film-film Hallmark, kematian Diana selalu menjadi sorotan – lho, kalau-kalau Anda tidak mengetahui nasib wanita paling terkenal di dunia dan melupakan hiruk pikuk kesedihan yang melanda negara setelahnya. Di The Crown, dia adalah orang suci virtual: lihat dia berbicara tentang ranjau darat! Saksikan dia memainkan permainan kelas menengah normal dengan anak laki-lakinya yang menggemaskan! Saksikan dia jatuh cinta pada Dodi Al Fayed! Perhatikan alisnya yang berkerut saat dia mengikuti nasihat yang masuk akal dari terapisnya dan bersumpah untuk memulai hidup baru segera setelah dia pulang dari Paris dan menjauh dari paparazzi jahat yang mengikutinya ke terowongan ini! Oleh karena itu, kejadian-kejadian post-mortem yang terjadi di seluruh negara ditampilkan sebagai sesuatu yang tidak pantas mereka dapatkan. Pada saat dia terhubung dengan William dan Harry, hal tersebut menjadi sangat menegangkan sehingga ini akan menjadi kontak terakhir mereka dengan ibu mereka, karena mungkin juga ada ticker berita di bagian bawah layar yang berteriak dengan huruf kapital “THE TUNNEL IS YANG AKAN DATANG!” Anda akan mati dengan susah payah!

READ  Travis Kelce dan Taylor Swift: Judul game untuk mereka
“Seperti film Hallmark”… Elizabeth Debicki sebagai Diana di The Crown. Fotografi: Daniel Escal/Netflix

Namun, hal terburuk masih akan terjadi: setelah kematiannya, hantu Diana muncul di hadapan Pangeran Charles dan kemudian di hadapan Ratu sebagai semacam malaikat pelayan, menunjukkan kepada mereka jalan dan cara terbaik untuk menjaga suasana hati bangsa. Orang-orang yang kepadanya dia selalu mempunyai hotline langsung ke seluruh hati mereka. Dia berterima kasih kepada Charles “karena begitu mentah, patah hati, dan tampan” di rumah sakit ketika dia melihat tubuhnya. “Saya akan membawanya,” tambahnya. Catatan saya saat ini tidak dapat dipahami, dan itu pun karena saya curiga apa yang mereka katakan tidak dapat dicetak. Pada saat Hantu menggandeng tangan Ratu dan dengan lembut berbisik: “Kamu selalu menunjukkan kepada kami apa artinya menjadi orang Inggris. Mungkin ini saatnya kamu belajar juga,” dan mendorongnya untuk menyerah pada permintaan judul “Show”. kami kamu peduli, Bu,” Saya sendiri mengalami pengalaman keluar tubuh.

Tapi Ghost Diana adalah bagian dari apa yang sekarang hanya sekedar bagian kasar dari pembuatan film, dengan naskah yang hampir tidak lagi menginginkan keahlian, apalagi kesenian. “Dia tidak bisa mempertahankan pria impiannya,” kata Diana kepada mantan suaminya saat mereka mencapai perdamaian. “Tapi pacar impiannya.” “Lihatlah apa yang dapat Anda capai dalam setahun sejak perceraian Anda!” Ucap Dodi di awal tadi malam. “Kampanye global melawan ranjau darat! Mengumpulkan jutaan dolar untuk amal! Namun Anda masih belum bahagia.” “Ini kisah hidupku,” keluh hantu di hadapan Diana. “Saya berkeliaran, kehilangan diri saya sendiri dalam prosesnya.” Inilah definisi sebenarnya dari menulis dan bukan menulis.

Emosi yang berhasil dibangkitkannya hanya datang dari kekuatan momen-momen kecil – yang setidaknya memiliki rasa memudar dalam keheningan – seperti melihat anak laki-laki diberitahu oleh Charles bahwa ibu mereka telah meninggal, atau Harry menulis kartu ‘Mumi’ yang akan duduk di atas peti mati. Tapi ini pun tidak lebih dari voyeurisme.

READ  Taurus di Juli 2022

Terlepas dari semua kegagalan formalnya, Crown akhir-akhir ini sangat terhambat oleh statusnya yang masih ada dalam ingatan kita. Bahkan jika ada sesuatu untuk berinteraksi, kenangan dan pertanyaan-pertanyaan berikutnya yang memenuhi pikiran pemirsa di setiap tahap membuat hal itu menjadi mustahil. Apakah Charles begitu pintar dalam memahami arti kematiannya yang begitu cepat? Tampaknya mustahil, berdasarkan apa yang kami ketahui saat itu, dan dari banyak hal yang telah kami pelajari sejak saat itu. Kami tahu bahwa Pangeran Philip tidak menggumamkan penjelasan kepada Harry atas perilaku orang banyak selama prosesi pemakaman (“Mereka tidak menangis untuknya. Mereka menangis untuk Anda”) karena kami benar-benar ada di sana. Kami telah melihatnya. Penangguhan ketidakpercayaan tidak akan pernah bisa dibuktikan. Hantu Diana menari di antara reruntuhan.

Lewati promosi buletin sebelumnya

Mahkota ada di Netflix.