Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ulasan Apple Vision Pro: Pembicara pertama kurang sempurna dan memiliki tujuan

Ulasan Apple Vision Pro: Pembicara pertama kurang sempurna dan memiliki tujuan

Sekitar 17 tahun yang lalu, Steve Jobs tampil di pusat konvensi San Francisco dan mengatakan dia akan memperkenalkan tiga produk: iPod, telepon, dan browser Internet.

“Ini bukan tiga perangkat yang terpisah,” katanya. “Ini adalah satu perangkat, dan kami menyebutnya iPhone.”

Dengan harga $500, iPhone pertama saya relatif mahal, namun saya sangat ingin meninggalkan ponsel Motorola sederhana saya dan berbelanja secara Royal. Ada kekurangannya – termasuk kecepatan internet seluler yang lambat. Namun iPhone memenuhi janjinya.

Selama seminggu terakhir, saya mendapatkan pengalaman yang sangat berbeda dengan produk generasi pertama baru dari Apple: Vision Pro, headset realitas virtual yang terlihat seperti sepasang kacamata ski. Komputer wearable seharga $3.500, dirilis pada hari Jumat, menggunakan kamera sehingga Anda dapat melihat dunia luar saat menjalankan aplikasi dan video.

Apple menyebutnya sebagai “komputer spasial” yang memadukan dunia fisik dan digital sehingga orang dapat bekerja, menonton film, dan bermain game.

Apple menolak memberikan unit tinjauan awal kepada The New York Times, jadi saya membeli Vision Pro pada hari Jumat. (Harganya lebih dari $3.500 dengan tambahan yang dibutuhkan banyak orang, termasuk tas jinjing seharga $200, AirPods $180, dan lensa resep seharga $100 untuk orang yang berkacamata.) Tidak yakin orang akan mendapatkan banyak manfaat darinya.

Perangkat ini terasa kurang halus dibandingkan produk Apple generasi pertama yang pernah saya gunakan. Performa kerja tidak lebih baik dibandingkan di PC, dan game yang saya coba sejauh ini tidak terlalu menyenangkan, sehingga sulit untuk direkomendasikan. Salah satu fitur penting – kemampuan untuk melakukan panggilan video menggunakan avatar digital humanoid yang menyerupai pemakainya – membuat takut anak-anak selama panggilan FaceTime keluarga.

Headset ini hebat dalam memenuhi salah satu janjinya: pemutaran video, termasuk film definisi tinggi dan rekaman 3D Anda sendiri yang memungkinkan Anda membenamkan diri dalam kenangan masa lalu, yang aneh dan menakjubkan.

Dalam dekade terakhir, perusahaan seperti Mita, HTC, dan Sony berjuang keras untuk menjual headphone ke konsumen umum karena produk mereka sulit dipakai, memiliki aplikasi yang terbatas, dan tidak terlihat bagus.

Vision Pro memiliki antarmuka pengguna yang unggul, kualitas gambar lebih baik, lebih banyak aplikasi, dan daya komputasi lebih tinggi dibandingkan headphone lainnya. Namun headphone ini sedikit lebih berat daripada headphone Quest Meta yang lebih murah, dan dapat dicolokkan ke port eksternal Baki baterai Yang hanya berlangsung selama dua jam.

READ  Jawaban teka-teki silang di The New York Times tanggal 25 Agustus 2023

Estetika kacamata ski Apple terlihat lebih baik daripada pelindung headphone plastik besar di masa lalu. Tapi videonya diposting oleh pengguna awal Pengembaraan Keluar dengan Headphone — orang yang saya sebut Vision Bros — mengonfirmasi bahwa orang masih terlihat konyol saat mengenakan kacamata teknologi, meskipun kacamata tersebut dirancang oleh Apple.

Vision Pro jauh lebih unggul dibandingkan headset lain yang pernah saya uji dalam hal membuat antarmuka 3D yang imersif mudah dikendalikan oleh pengguna dengan mata dan tangan. Saya membiarkan empat rekan saya memakai headset di kantor dan menyaksikan mereka semua belajar cara menggunakannya dalam hitungan detik.

Itu karena familiar bagi siapa saja yang memiliki iPhone atau smartphone serupa. Anda akan melihat kisi-kisi ikon aplikasi. Melihat suatu aplikasi sama dengan mengarahkan kursor mouse ke atasnya; Untuk mengetuknya, tekan ibu jari dan jari telunjuk Anda bersamaan, lalu ketuk dengan cepat. Gerakan mencubit juga dapat digunakan untuk menavigasi dan memperluas jendela.

Vision Pro dilengkapi kenop yang disebut Digital Crown. Memutarnya berlawanan arah jarum jam memungkinkan Anda melihat dunia nyata di latar belakang sambil menjaga jendela digital aplikasi Anda tetap di latar depan. Memutarnya searah jarum jam akan menyembunyikan dunia nyata dengan latar belakang buram.

Saya lebih suka melihat kenyataan fisik hampir sepanjang waktu, namun saya masih merasa terisolasi. Headset memotong sebagian lingkungan sekitar Anda, menciptakan efek seperti periskop. Saya akui bahwa terkadang sulit untuk mengingat saat mengajak anjing saya jalan-jalan karena saya tidak melihat atau mendengar mereka merengek, dan pada sesi lain, saya tersandung kursi. Seorang juru bicara Apple menunjuk pada pedoman keselamatan Vision Pro, yang mana Anjurkan pengguna untuk menghilangkan hambatan.

Saat menggunakan headset untuk bekerja, Anda dapat mengelilingi diri Anda dengan beberapa aplikasi mengambang — spreadsheet Anda mungkin berada di tengah, aplikasi Notes di sebelah kanan, dan browser di sebelah kiri, misalnya. Ini adalah versi 3D dari pemutaran windows di layar komputer. Meskipun kedengarannya bagus, memencet layar mengambang tidak membuat pekerjaan menjadi lebih efisien karena Anda harus terus menoleh untuk melihatnya.

Saya dapat bertahan menggunakan aplikasi Notes, browser, dan aplikasi Microsoft Word tidak lebih dari 15 menit sebelum saya merasa mual.

Bagian yang paling tidak menyenangkan dari Vision Pro adalah mengetik menggunakan keyboard mengambang, yang mengharuskan Anda menekan satu tombol dalam satu waktu. Saya berencana untuk menulis ulasan ini dengan headset aktif sebelum saya menyadari bahwa saya tidak akan dapat memenuhi tenggat waktu.

READ  Di Jepang, seekor ikan peliharaan yang bermain Nintendo Switch menghabiskan tagihan di kartu kredit pemiliknya

Ada opsi untuk menghubungkan keyboard fisik, tetapi saat ini saya lebih suka menggunakan laptop yang tidak menambah beban pada wajah saya.

Vision Pro juga dapat bekerja dengan komputer Mac, di mana Anda dapat mencerminkan layar di headset sebagai jendela virtual yang dapat diperluas agar terlihat seperti layar besar. Dalam pengujian saya, terdapat kelambatan yang konsisten, dengan setiap penekanan tombol membutuhkan waktu sepersekian detik untuk didaftarkan secara default, dan kursor mouse bergerak perlahan. Saya juga secara naluriah ingin mengontrol Mac dengan cepat, meskipun Mac tidak diatur untuk bekerja seperti itu, dan ini membuat frustrasi.

Selanjutnya, saya mencoba headset di dapur, memuat resep pizza ke browser web saya sambil mengukur bahan-bahannya. Saat saya bergerak sambil melihat melalui kamera, saya merasa mual lagi dan harus melepas headset. Vision Pro lebih nyaman digunakan sambil duduk. Apple menyarankan masyarakat untuk beristirahat untuk mengurangi mabuk perjalanan.

Panggilan video kini menjadi bagian penting dalam kehidupan kantor, dan di sinilah Vision Pro kalah dibandingkan laptop kamera. Headset ini menggunakan kameranya untuk mengambil foto wajah Anda yang digabungkan menjadi avatar 3D yang disebut “Persona”, yang digambarkan Apple sebagai fitur “eksperimental” karena tidak lengkap.

Karakternya sangat canggung sehingga orang akan merasa malu menggunakannya dalam panggilan bisnis. Vision Pro menghasilkan gambar saya yang tidak menarik, tanpa tulang pipi dan telinga kabur. Dalam panggilan FaceTime dengan mertua saya, mereka mengatakan gambar buram ini membangkitkan suasana studio tahun 80-an.

Salah satu keponakan saya yang berumur 3 tahun berbalik dan berjalan pergi saat melihat Paman Brian yang sebenarnya. Yang lainnya, berusia 7 tahun, bersembunyi di belakang ayahnya dan berbisik di telinganya: “Kelihatannya palsu.”

Video adalah tempat Vision Pro bersinar. Saat streaming film melalui aplikasi seperti Disney+ dan Max, Anda dapat mengetuk dan menyeret sudut klip video untuk memperluasnya ke TV HD besar; Beberapa film, seperti “Avengers: Endgame” dan “Avatar 2”, dapat ditonton dalam 3D. Gambar tampak lebih terang dan jernih dibandingkan kualitas yang terdapat pada produk Meta's Quest. Kualitas suara headphone Apple sangat bagus, tetapi speakernya keras, jadi Anda memerlukan AirPods jika ingin menggunakannya di depan umum.

READ  Samsung mengungkapkan tanggal peluncuran Galaxy A54 5G, yang akan datang akhir bulan ini

Daya tahan baterai headset selama dua jam tidak cukup lama untuk bertahan di sebagian besar film berdurasi panjang, namun menurut pengalaman saya, hal ini ternyata bisa diperdebatkan karena saya tidak dapat menonton film lebih dari 20-30 menit sebelum memerlukannya. istirahat. Leher dan mata pembicara terasa berat.

(peringatan: Aplikasi Netflix dan YouTube Tidak tersedia di Vision Pro, namun situs web mereka berfungsi dengan baik untuk streaming konten.)

Saya lebih suka menonton film di TV layar datar karena dapat dibagikan, namun ada kalanya headphone berguna sebagai TV pribadi, seperti di apartemen kecil atau di pesawat, atau di sofa saat orang lain sedang menonton TV tunjukkan kamu ingin berhenti.

Video yang diambil dengan kamera iPhone 15 Pro atau Vision Pro dapat dilihat dalam 3D di headset, sebuah fitur yang disebut video spasial. Saat menonton video anjing saya sedang makan camilan di rumah, saya dapat menjangkau mereka dan berpura-pura mengelusnya. Video-videonya tampak kasar tetapi menggembirakan.

Belum banyak game yang dibuat untuk headset. Saya mencoba beberapa game Vision Pro baru seperti Blackbox, yang melibatkan pergerakan di lingkungan 3D untuk memecahkan gelembung dan memecahkan teka-teki. Kelihatannya bagus, tapi setelah hal barunya hilang, minat saya memudar. Sulit untuk merekomendasikan Vision Pro untuk game VR ketika headset Meta's Quest 2 dan $500 Quest 3 memiliki perpustakaan game yang lebih dalam.

Vision Pro adalah awal dari sesuatu, saya tidak yakin apa sebenarnya.

Namun tujuan dari review produk adalah untuk mengevaluasi situasi saat ini. Dalam kondisi saat ini, Vision Pro adalah produk generasi pertama yang mengesankan namun belum lengkap yang mengalami masalah dan trade-off yang signifikan. Selain sebagai TV pribadi yang mewah, ia tidak memiliki tujuan.

Yang paling menonjol bagi saya tentang Vision Pro adalah betapa sulitnya sebuah PC mahal untuk berbagi headset dengan orang lain. Ada mode tamu, tetapi tidak ada kemampuan untuk membuat profil bagi anggota keluarga yang berbeda untuk mengunggah aplikasi dan video mereka sendiri.

Jadi ini adalah komputer yang bisa digunakan sendiri oleh manusia, dan ini terjadi pada saat kita ingin terhubung kembali setelah bertahun-tahun terisolasi. Ini mungkin merupakan titik buta terbesar Vision Pro.