April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ukraina mengambil pinjaman pertama dari Dana Moneter Internasional untuk negara yang sedang berperang

Ukraina mengambil pinjaman pertama dari Dana Moneter Internasional untuk negara yang sedang berperang
  • oleh Annabelle Liang
  • Wartawan bisnis

sumber gambar, Gambar Getty

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan telah mencapai kesepakatan tingkat staf dengan Ukraina sebesar $15,6 miliar (£12,8 miliar) dalam pembiayaan.

Pinjaman pertama organisasi itu ke negara yang berperang diharapkan akan disetujui dalam beberapa minggu mendatang.

Itu juga akan menjadi salah satu paket pendanaan terbesar yang diterima Ukraina sejak invasi Rusia.

Dana Moneter Internasional baru-baru ini mengubah aturan untuk mengizinkan pinjaman ke negara-negara yang menghadapi “ketidakpastian yang sangat tinggi”.

“Invasi Rusia ke Ukraina terus berdampak buruk pada ekonomi: aktivitas menyusut hingga 30 persen pada 2022, banyak modal dihancurkan, dan tingkat kemiskinan melonjak,” kata Gavin Gray, seorang pejabat IMF. katanya dalam sebuah pernyataan.

“Program ini telah dirancang sejalan dengan kebijakan IMF yang baru tentang pinjaman di bawah ketidakpastian yang sangat tinggi, dan jaminan pendanaan yang kuat diharapkan dari para donor, termasuk Kelompok Tujuh dan Uni Eropa.”

Gray juga mengatakan perjanjian itu akan “memobilisasi pembiayaan konsesi skala besar” untuk Ukraina dari donor dan mitra internasional, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Dana Moneter Internasional mengharapkan ekonomi Ukraina berkontraksi atau tumbuh sedikit tahun ini.

Perdana Menteri Ukraina Denys Shmyhal mengatakan pendanaan itu akan membantu negara “membiayai semua pengeluaran penting, memastikan stabilitas ekonomi makro dan memperkuat interaksi kita dengan mitra internasional lainnya.”

“Program IMF yang ambisius dan bersyarat sangat penting untuk mendukung upaya reformasi Ukraina,” kata Menteri Keuangan AS Janet Yellen, yang melakukan kunjungan mendadak ke Ukraina bulan lalu.

Bantuan militer, yang menyumbang lebih dari setengah pengeluaran AS untuk Ukraina, membayar drone, tank, rudal, dan sistem amunisi lainnya serta dukungan pelatihan, logistik, dan intelijen.

Uang terus mengalir ke dalam konflik dari seluruh dunia sejak invasi Rusia ke Ukraina Februari lalu.

Dana Moneter Internasional mengatakan pekan lalu bahwa dewan eksekutifnya menyetujui perubahan aturan untuk memungkinkan pembiayaan ke negara-negara yang menghadapi “ketidakpastian yang sangat tinggi”.

Tanpa menyebut Ukraina, dikatakan tindakan itu diterapkan pada negara-negara yang mengalami “guncangan eksternal di luar kendali otoritas negara dan jangkauan kebijakan ekonominya.”