Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ukraina mendapatkan kembali sekitar 20% dari tanah yang hilang di kota regional Severodonetsk

Ukraina mendapatkan kembali sekitar 20% dari tanah yang hilang di kota regional Severodonetsk

Personil unit sukarelawan asing yang bertempur di tentara Ukraina mengambil posisi, saat serangan Rusia di Ukraina berlanjut, di Severodonetsk, wilayah Luhansk, Ukraina 2 Juni 2022. Foto diambil 2 Juni 2022. REUTERS/Serhy Noznenko/FILE PHOTO

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Reuters) – Kepala wilayah Luhansk Ukraina timur mengatakan pada Jumat bahwa pasukan Ukraina telah mendapatkan kembali sekitar 20 persen wilayah yang hilang di kota Severodonetsk selama pertempuran dengan Rusia.

“Sementara situasinya sulit sebelumnya, proporsi (yang dipegang Rusia) sekitar 70%, sekarang kami telah mendorong mereka kembali sekitar 20%,” kata Serhi Gaidai kepada televisi nasional.

Rusia mengerahkan pasukannya ke dalam pertempuran untuk kota yang harus direbut Moskow untuk mencapai tujuannya menguasai seluruh Provinsi Luhansk. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada hari Kamis bahwa pasukan negaranya telah mencapai beberapa keberhasilan baru-baru ini di sana.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Gaidai mengatakan Rusia telah mengebom posisi Ukraina selama berjam-jam dan kemudian maju, tetapi dilawan oleh para pembela, tanpa cedera, sebelum pola itu terulang.

“Beginilah cara mereka maju selangkah demi selangkah karena mereka menghancurkan segalanya dengan artileri, pesawat, dan mortir,” katanya.

“Tapi begitu kita memiliki cukup senjata Barat jarak jauh, kita akan mendorong artileri mereka menjauh dari posisi kita. Dan kemudian, percayalah, infanteri Rusia, mereka akan lari.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan David Leungren). Diedit oleh Jonathan Otis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.