Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

UE menyelidiki ‘banjir’ mobil listrik Tiongkok dan mempertimbangkan tarif

UE menyelidiki ‘banjir’ mobil listrik Tiongkok dan mempertimbangkan tarif
  • Uni Eropa membuka penyelidikan anti-subsidi terhadap mobil listrik Tiongkok
  • Investigasi hingga 13 bulan
  • Pangsa Tiongkok di pasar kendaraan listrik Eropa mencapai 8% tahun ini

BRUSSELS (Reuters) – Komisi Eropa pada Rabu meluncurkan penyelidikan mengenai apakah akan mengenakan tarif hukuman untuk melindungi produsen Uni Eropa dari impor mobil listrik murah Tiongkok yang dikatakan mendapat manfaat dari subsidi pemerintah.

“Pasar global sekarang penuh dengan mobil listrik murah. Harganya dibuat rendah melalui subsidi pemerintah yang sangat besar,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dalam pidato tahunannya di depan parlemen Uni Eropa, yang oleh banyak orang di Brussel dianggap sebagai promosi. Diangkat kembali untuk masa jabatan kedua.

Komisi ini memiliki waktu hingga 13 bulan untuk menilai apakah akan mengenakan tarif yang lebih tinggi dari standar UE sebesar 10% pada mobil, yang merupakan kasus paling penting terhadap Tiongkok sejak penyelidikan UE terhadap panel surya Tiongkok untuk mencegah perang dagang satu dekade lalu.

Investigasi anti-subsidi tidak hanya mencakup mobil bertenaga baterai dari Tiongkok, tetapi juga mencakup merek non-Tiongkok yang dibuat di sana, seperti Tesla (TSLA.O), Renault (RENA.PA), dan BMW (BMWG.DE). Hal ini juga tidak biasa karena hal ini diperkenalkan oleh Komisi Eropa sendiri, dan bukan sebagai tanggapan atas keluhan industri.

Kamar Dagang Tiongkok ke Uni Eropa mengatakan mereka sangat prihatin dan menentang peluncuran penyelidikan tersebut dan bahwa keunggulan kompetitif sektor ini bukan karena subsidi. Dia mendesak Uni Eropa untuk melihat mobil listrik Tiongkok secara objektif.

Ketegangan antara Tiongkok dan Uni Eropa meningkat, sebagian karena hubungan dekat Beijing dengan Moskow setelah invasi Rusia ke Ukraina. Uni Eropa berupaya mengurangi ketergantungannya pada negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini, terutama terkait dengan bahan dan produk yang dibutuhkan untuk transisi ramah lingkungan.

READ  Harga bensin di Amerika Serikat turun lagi

Produsen mobil Eropa menyadari bahwa mereka menghadapi perjuangan besar untuk memproduksi mobil listrik berbiaya rendah dan menghapus keunggulan Tiongkok dalam mengembangkan model yang lebih murah.

Produsen kendaraan listrik Tiongkok, mulai dari pemimpin pasar BYD (002594.SZ) hingga pesaingnya yang lebih kecil Xpeng (9868.HK) dan Nio (9866.HK), sedang meningkatkan upaya untuk melakukan ekspansi ke luar negeri seiring dengan semakin ketatnya persaingan di dalam negeri dan menurunnya pertumbuhan domestik. Data dari Asosiasi Kendaraan Penumpang Tiongkok menunjukkan bahwa ekspor mobil Tiongkok meningkat sebesar 31% pada bulan Agustus.

Komisi Eropa mengatakan bahwa pangsa penjualan mobil listrik Tiongkok di Eropa telah meningkat menjadi 8% dan dapat mencapai 15% pada tahun 2025, mengingat bahwa harga biasanya 20% lebih rendah dibandingkan model yang dibuat di Uni Eropa. Model Tiongkok populer yang diekspor ke Eropa termasuk MG SAIC dan Volvo Geely.

Grafik Reuters

Saham produsen kendaraan listrik Tiongkok turun setelah pengumuman UE. Saham BYD, yang diperdagangkan 4,5% lebih tinggi sebelum berita tersebut, ditutup turun 2,8%, sementara Nio turun 1% dan Xpeng turun 2,5%.

Saham produsen mobil Eropa – Volkswagen (VOWG_p.DE), BMW, Mercedes-Benz (MBGn.DE) dan Stellantis (STLAM.MI) – mendapat dorongan singkat di awal berita sebelum banyak keuntungan yang terhapuskan. Pada pukul 14.15 GMT, saham Volkswagen naik 0,2 persen, sementara saham Stellantis turun 0,2 persen.

Roda gigi gerinda

Masuknya mobil listrik Tiongkok yang lebih murah telah mendorong beberapa produsen mobil Eropa untuk mengambil tindakan. Renault mengumumkan Juli lalu bahwa mereka bertujuan untuk mengurangi biaya produksi model listriknya sebesar 40%.

Seperti pembuat mobil listrik lainnya, mereka juga menghadapi tekanan yang semakin besar dari rivalnya asal AS, Tesla, yang telah memangkas harga beberapa kali pada tahun ini meskipun hal tersebut telah mengikis marginnya.

READ  Saham Lucid jatuh setelah peluncuran Air EV yang lebih murah

Namun asosiasi otomotif VDA Jerman mengatakan UE harus memperhitungkan potensi reaksi dari Tiongkok dan fokus pada penciptaan kondisi yang diperlukan bagi pemain Eropa untuk sukses – mulai dari menurunkan harga listrik hingga mengurangi hambatan birokrasi.

Industri otomotif Jerman bergantung pada Tiongkok untuk sebagian besar pendapatan penjualannya, dan telah lama menyerukan agar pintu perdagangan tetap terbuka.

Von der Leyen menekankan pentingnya mobil listrik untuk tujuan ambisius lingkungan hidup Uni Eropa.

“Eropa terbuka untuk kompetisi. Bukan untuk berlomba-lomba menuju ke bawah,” katanya, sambil menekankan bahwa Uni Eropa tidak ingin mengulangi pengalaman industri panel surya, yang dihancurkan oleh impor murah dari Tiongkok.

“Ini adalah awal dari perjalanan panjang,” kata analis Simone Tagliapietra dari Bruegel Research. “Hal ini pada akhirnya bisa berhasil, namun hal ini harus berjalan secara paralel dengan kebijakan industri yang aktif untuk memastikan bahwa industri UE dengan cepat mengembangkan daya saingnya.”

Dukungan pemerintah Tiongkok untuk kendaraan listrik dan hibrida mencapai $57 miliar dari tahun 2016 hingga 2022, menurut perusahaan konsultan AlixPartners, membantu Tiongkok menjadi produsen kendaraan listrik terbesar di dunia dan menyalip Jepang sebagai eksportir kendaraan terbesar pada kuartal pertama tahun ini.

Tiongkok mengakhiri program subsidi besar-besaran selama 11 tahun untuk pembelian kendaraan listrik pada tahun 2022, namun beberapa pemerintah daerah terus menawarkan bantuan atau pemotongan pajak untuk menarik investasi, serta dukungan bagi konsumen.

Investigasi UE sedang menyelidiki berbagai kemungkinan subsidi yang tidak adil, mulai dari harga bahan mentah dan baterai, hingga pinjaman preferensial atau penyediaan lahan murah.

Grafik Reuters

Pendiri Nio memperingatkan pada bulan April bahwa pembuat mobil listrik Tiongkok harus bersiap menghadapi kemungkinan pemerintah asing menerapkan kebijakan proteksionis.

READ  Apa yang harus dilakukan sebelum pertemuan Fed

Dia memperkirakan perusahaannya dan rekan-rekannya di Tiongkok menikmati keunggulan biaya hingga 20% dibandingkan pesaingnya seperti Tesla berkat cengkeraman Tiongkok pada rantai pasokan dan bahan mentah.

Pada tahun 2022, produsen Tiongkok mendapat keuntungan dari harga baterai kendaraan listrik sebesar $130 per kilowatt-jam dibandingkan harga global sebesar $151, kata Kingsmill Bond, direktur senior tim strategi di Rocky Mountain Institute.

(Laporan oleh Fu Yun Chee dan Philip Blenkinsop – Laporan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) (Laporan tambahan oleh Kim Myung, Brenda Goh, Anne-Marie Rountree, Nick Carey, Kate Abnett dan Victoria Waldersee) Penyuntingan oleh Gabriela Baczynska dan Louise Heavens

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru