Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Twitter memberlakukan batasan harian pada pesan langsung untuk akun yang tidak diverifikasi, mengutip upaya untuk ‘mengurangi spam’

Twitter memberlakukan batasan harian pada pesan langsung untuk akun yang tidak diverifikasi, mengutip upaya untuk ‘mengurangi spam’

Perubahan yang lebih kontroversial datang ke Twitter, karena platform media sosial diatur untuk memperkenalkan batas Direct Message (DM) harian untuk pengguna yang tidak terverifikasi.

Dalam tweet tertanggal 21 Juli, dukungan Twitter menyatakan bahwa platform tersebut akan “segera menerapkan beberapa perubahan dalam upaya kami untuk mengurangi spam di Pesan Langsung.”

Dia menyatakan bahwa “akun yang tidak diverifikasi akan memiliki batasan harian pada jumlah pesan langsung yang dapat mereka kirim”, mendorong pengguna untuk mendaftar ke layanan berlangganan Twitter Blue.

Twitter tidak menetapkan batasan harian, dan ada reaksi yang relatif negatif dalam komentar, baik yang terverifikasi maupun yang tidak terverifikasi mengungkapkan pendapat mereka saat dalam perjalanan.

di atas komentar Dari Adam yang memiliki lebih dari 1.000 suka pada saat penulisan dan menawarkan pandangan skeptis tentang perubahan yang akan datang:

“Perubahan seperti ini adalah mengapa aplikasi lain akan mulai bersaing, jangan batasi pengguna Anda untuk hal-hal mendasar, bukan itu yang dimaksud dengan Twitter. Tujuan membayar Twitter Blue adalah kami memiliki tambahan untuk tidak menghapus fitur umum gratis dan memasang firewall di belakangnya.”

“Menurut pendapat kami, ini adalah corong penjualan untuk mendapatkan lebih banyak pengguna terverifikasi dan orientasi [Twitter] Biru, bukan anti spam. ditambahkan Akun jurnalis warga terkenal AustimCapital.

Beberapa pengguna juga berpendapat bahwa membatasi pesan langsung ke akun yang belum diverifikasi kemungkinan akan mengakibatkan hanya akun terverifikasi yang dapat melakukan spam dalam pesan langsung.

READ  Semua rumor tentang acara September Apple: iPhone 14, Apple Watch Pro, dan banyak lagi

Yang lain menunjukkan bahwa langkah itu lebih tentang Twitter membuat orang membayar verifikasi untuk menutupi biaya operasinya yang tinggi daripada memerangi spam.

Langkah selanjutnya datang setelah serangkaian perubahan drastis pada platform yang diperkenalkan di bawah kepemilikan Elon Musk.

Terkait: Eksekutif Andreessen Horowitz melihat ‘jalur yang menjanjikan’ untuk platform sosial Web3 – EthCC

Pada tanggal 1 Juli, Twitter memberlakukan batasan tarif yang besar pada jumlah posting yang dapat dilihat pengguna per hari dalam upaya membatasi pengikisan data dan “mempermainkan sistem”.

Ini kemudian melihat Mark Zuckerberg’s Meta meluncurkan alternatif Twitter yang disebut Thread, yang menarik banyak hype awal dan basis pengguna yang besar, hanya untuk melanjutkan dan memperkenalkan batas harganya sendiri pada 18 Juli.

Pada bulan April, Twitter juga meluncurkan pengaturan monetisasi konten di platformnya, yang memungkinkan kreator memonetisasi semua bentuk postingan secara global.

Kumpulkan artikel ini sebagai NFT Untuk melestarikan momen ini dalam sejarah dan tunjukkan dukungan Anda untuk jurnalisme crypto independen.

majalah: Menandai musik bebas royalti seperti NFT dapat membantu Taylor Swift selanjutnya