Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tugas menantang yang dihadapi India melawan raksasa Indonesia di final Piala Thomas

Untuk pertama kalinya, finalis menghadapi juara Piala Thomas (tim paling sukses dalam sejarah kompetisi) – final India vs Indonesia adalah pertandingan klasik untuk Undertark vs Giants.

Indonesia adalah juara 14 kali, dengan dua pemain tunggal 10 besar dan beberapa pemain ganda terbaik di dunia, meskipun pasangan ‘Daddy’ dan ‘Minions’ yang terkenal telah berpisah. Sebelum pertandingan mereka telah mengalahkan favorit mereka dan kelas berat China dan Jepang di sistem gugur.

Tetapi apakah angka di atas kertas akan diperhitungkan saat tim nasional bangga dengan permainan yang belum pernah ada sebelumnya?

Secara realistis, dalam format lima pertandingan terbaik (tiga tunggal, dua ganda) jika hampir semua pemain bermain maksimal, medali emas pertama tidak akan sampai ke India. Secara terpisah, para pemain India memiliki kekuatan untuk mengalahkan pemain Indonesia dan memiliki beberapa pengalaman positif sebelumnya. Tim motivasi memiliki perpaduan sempurna antara bakat dan kepercayaan diri dari sisi muda, dikombinasikan dengan atmosfer dan kepercayaan diri dari kesuksesan yang menggairahkan.

Apa yang dikatakan angka?

Di Piala Thomas, pengundian pertandingan didasarkan pada peringkat BWF, yaitu pemain peringkat pertama berhadapan terlebih dahulu dan seterusnya. Ini akan menjadi garis permainan yang mungkin:

Gin vs. Chen

Nomor dunia. 9 Lakshya Sen akan menggebrak melawan No. 1 Dunia. 5 Anthony Sinisuka mulai memanen. Chen, di turnamen terbesar sejauh ini, telah kalah dalam tiga pertandingan pembukaan terakhirnya dari pemain peringkat teratas Chowdhury Chen, Lee Jie Jia dan Victor Axelsen. Jinding tidak memiliki awal yang baik, setelah kalah dalam tiga pertandingan di babak penyisihan grup dan bangkit kembali dengan tiga kemenangan di perempat final dan semifinal.

Namun, Chen akan memiliki sedikit keuntungan mengetahui bahwa dia memiliki rekor 1-0 melawan Jinting: dia mengalahkannya dalam dua game langsung di German Open pada bulan Maret, menjadikannya orang India nomor satu sebagai bagian dari serangkaian keputusan besar. Dia memperpanjang Jia di game pertama kuarter dan menyerang kemajuannya melawan Axelson di semifinal. Jika Chen yang berusia 20 tahun dapat melihat puncaknya sejak awal musim ini, ia memiliki peluang bagus untuk memanfaatkan India terlebih dahulu.

READ  Exxonmobil jajaki penyimpanan penangkapan karbon di Indonesia | 790 KFGO yang perkasa

Dengan tidak adanya Sen, keuntungan yang diremehkan dari memproyeksikan anggota junior adalah Kitambi Srikanth dan H.S. Dua single senior Pranab Mukherjee akan datang ke India nanti.

Srikanth vs Christie

Penampilan Srikanth di pertengahan pertandingan sangat penting saat India memenangkan final dan Pranab memiliki kesempatan untuk memenangkan pertandingan kelima yang mendebarkan untuk pertandingan ketiga berturut-turut. Srikanth No. 11 Dunia memiliki rekor 100% (5/5) minggu ini dan akan bertarung melawan No. 11 Dunia. 8 Jonathan Christie baru kalah satu pertandingan sejauh ini di Bangkok. Christie dalam performa yang baik pada tahun 2022, lulus dari Swiss Terbuka dan menempati posisi kedua di Kejuaraan Korea Terbuka dan Asia, mengalahkan Srikanth 4-5 melawan Christie. Namun Srikanth diharapkan bermain dengan semangat yang baik dan menyamakan rekor untuk menjaga India tetap hidup di final.

Pranay vs Rustavido

Pranab Mukherjee, peringkat 23 dunia, akan bermain bersama Chaser Hiren Rustavito, peringkat 24 dunia, jika final berlanjut. Dia adalah kartu liar dalam susunan pemain Indonesia ini – memenangkan semua tiga pertandingan tim (semua pertandingan dimainkan) dan maju ke semi final melawan Jepang karena tidak perlu di perempat final melawan China. Pranav, sementara itu, telah memenangkan semua lima pertandingan yang dia mainkan, baik di bawah tekanan berat dan bahkan dengan cedera pergelangan kaki.

Keduanya telah bermain 2-0 dengan India dua kali sebelumnya, tetapi itu terjadi pada 2010 dan 2017, jadi final ini akan menjadi catatan yang bersih. Kedua pemain akan optimis mengingat eksploitasi terbaru mereka.

Masalah ganda India vs Indonesia

Di final Piala Thomas kali ini, meski India menjadi kendala terbesar dalam pertandingan ganda Indonesia, Pranav harus kembali mencetak sejarah.

READ  ION Esports PUBG Mobile Pro League (PMPL) Indonesia memenangkan Spring Finals 2022

Dua tim teratas dunia, Kevin Sanjaya Sukamuljo, Mohamed Ahsan dan Hendra Chettiawan masuk dalam susunan pemain (Marcus Gideon cedera). Mereka juga nomor dunia. 7 pasang Fajar Alfian dan Mohammed Ryan Artiando. Untuk memberi tahu Anda apa kekuatan mereka di bidang ini, juara All England 2022 (Mohammed Fikri dan Bakas Maulana) berada dalam keseimbangan, sementara pemenang Kejuaraan Asia bulan lalu (Kusumawardena dan Jeremiah Rambidan) bahkan tidak ada dalam tim!

Adapun India, nomor satu dunia. 8 pasang Satviksairaj Rangireddy dan Chirac Shetty akan terlibat dalam tugas menghentikan Jharkhand ini. Apa yang dapat menguntungkan mereka adalah bahwa kombinasi dari si kembar pertama adalah kombinasi dari ‘Ayah’ dan ‘Minion’ karena cedera dipaksa untuk menghancurkan aliansi kaya. Ahsan dan Sukhamuljo telah bermain bersama dalam tiga pertandingan terakhir dan memenangkan dua, tetapi pasangan pemain terbaik di dunia yang tidak teratur ini memberi harapan bagi orang India.

Tetapi pasangan ganda kedua, pasangan pemenang ujian yang relatif belum teruji, beralih antara Krishna Prasad Karaka dan Vishnuvardhan Gaud Panchala dan MR Arjun dan Dhruv Kapila. Ini bisa menjadi panggilan yang menentukan jika itu datang.

Pada akhirnya, semuanya bermuara pada ‘David’ dalam pertarungan melawan ‘Goliath’. Bisakah pengalaman lajang India muncul? Bisakah tim ganda mendorong berat badan mereka sendiri untuk menghidupkan kembali mimpi itu? Bisakah salah satu tim putra terbaik dalam sejarah pergi ke tempat yang belum pernah dikunjungi tim India?

India v Indonesia – Final Piala Thomas – 11.30; Minggu, 15 Mei. Ikuti langsung prosesnya di espn.in.