Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Treasuries AS di ‘titik kritis’: Ekuitas dan korelasi obligasi bergeser karena pasar pendapatan tetap memperingatkan resesi

Treasuries AS di ‘titik kritis’: Ekuitas dan korelasi obligasi bergeser karena pasar pendapatan tetap memperingatkan resesi

Obligasi dan saham dapat kembali ke hubungan biasanya, yang merupakan nilai tambah bagi investor yang memiliki campuran aset tradisional dalam portofolionya di tengah kekhawatiran bahwa Amerika Serikat akan menghadapi resesi tahun ini.

“Intinya adalah bahwa korelasi sekarang telah berubah menjadi hubungan yang lebih tradisional, di mana saham dan obligasi tidak harus bergerak bersama,” kata Cathy Jones, analis pendapatan tetap senior di Charles Schwab, dalam sebuah wawancara telepon. “Ini bagus untuk portofolio 60-40 karena intinya adalah diversifikasi.”

Portofolio klasik ini, terdiri dari 60% saham dan 40% obligasi, keluar pada tahun 2022. Ini tidak biasa untuk saham dan obligasi. Tangkinya curamtetapi mereka melakukannya tahun lalu karena Federal Reserve dengan cepat menaikkan suku bunga dalam upaya untuk menjinakkan inflasi yang melonjak di Amerika Serikat

Sementara inflasi tetap tinggi, hal itu telah menunjukkan tanda-tanda mereda, meningkatkan harapan investor bahwa Fed dapat memperlambat laju pengetatan moneter yang agresif. Dengan sebagian besar kenaikan suku bunga kemungkinan akan berakhir, obligasi tampaknya kembali ke peran mereka sebagai tempat berlindung yang aman bagi investor yang takut akan kesuraman.

“Pertumbuhan lebih lambat, inflasi lebih rendah, dan itu bagus untuk obligasi,” kata Jones, merujuk pada data ekonomi yang dirilis minggu lalu yang membalikkan tren tersebut.

Kementerian Perdagangan mengatakan pada 18 Januari itu eceran Di AS turun tajam 1,1% pada bulan Desember, sementara Fed merilis data yang menunjukkan hari yang sama produksi industri Amerika Itu jatuh lebih dari yang diharapkan pada bulan Desember. Juga pada 18 Januari, Biro Statistik Tenaga Kerja AS mengatakan bahwa Indeks Harga Produsen, sebuah ukuran inflasi massaljatuh bulan lalu.

READ  China menyerang pembuat chip AS bahkan saat itu menandakan keterbukaan

Harga saham turun tajam hari itu di tengah kekhawatiran ekonomi yang melambat, tetapi obligasi Treasury naik karena investor mencari aset safe-haven.

“Korelasi negatif antara imbal hasil Treasury dan ekuitas AS ini sangat kontras dengan korelasi positif kuat yang berlaku untuk sebagian besar tahun 2022,” Oliver Allen, kepala ekonom pasar di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Catatan 19 Januari. Mungkin saja “pergeseran korelasi saham dan obligasi AS tetap ada.”

Bagan dalam catatannya menunjukkan bahwa pengembalian bulanan dari saham AS dan Treasury 10 tahun sebagian besar berkorelasi negatif selama dua dekade terakhir, dengan korelasi positif yang kuat untuk tahun 2022 menjadi relatif tidak biasa selama jangka waktu ini.

Catatan Ekonomi Modal Januari. 19, 2023

“Penurunan inflasi akan terus berlanjut,” kata Allen, sementara ekonomi AS mungkin “memburuk.” “Ini mengilustrasikan pandangan kami bahwa Treasuries akan membukukan kenaikan lebih lanjut selama beberapa bulan mendatang bahkan saat saham AS kesulitan.”

iShares 20+ Tahun Obligasi Negara ETF TLT,
-1,62%
Itu naik 6,7% tahun ini hingga Jumat, dibandingkan dengan kenaikan 3,5% untuk S&P 500 SPX,
+1,89%Dan
Menurut data FactSet. iShares Obligasi Negara 10-20 Tahun ETF TLH,
-1,40%
Ini meningkat sebesar 5,7% dibandingkan periode yang sama.

Charles Schwab memiliki “pandangan yang sangat positif dari pasar pendapatan tetap sekarang,” bahkan setelah reli baru-baru ini di pasar obligasi, menurut Jones. “Anda bisa mendapatkan pengembalian yang menarik selama beberapa tahun dengan risiko yang sangat rendah,” katanya. “Ini adalah sesuatu yang telah hilang selama satu dekade.”

Jones mengatakan dia menyukai U.S. Treasurys, obligasi korporasi tingkat investasi, dan obligasi kota tingkat investasi untuk orang-orang dengan golongan pajak yang lebih tinggi.

Membaca: Vanguard mengharapkan “kebangkitan” obligasi kota karena investor harus “ngiler” pada hasil yang lebih tinggi

Keith Lerner, kepala investasi di Truist Advisory Services, memiliki peningkatan pendapatan tetap di atas ekuitas dengan risiko resesi yang lebih tinggi.

“Tetap sederhana, dan pertahankan aset berkualitas tinggi,” seperti sekuritas pemerintah AS, katanya dalam sebuah wawancara telepon. Dia mengatakan investor mulai tertarik pada obligasi Treasury jangka panjang ketika mereka memiliki kekhawatiran tentang kesehatan ekonomi.

Pasar obligasi telah mengisyaratkan kekhawatiran selama berbulan-bulan tentang potensi penurunan ekonomi, dengan cerminan dari Pasar Treasury AS kurva hasil. Saat itulah suku bunga jangka pendek lebih tinggi daripada pengembalian jangka panjang, yang secara historis dipandang sebagai tanda peringatan bahwa AS mungkin sedang menuju resesi.

Namun baru-baru ini, hasil Treasury dua tahun TMUBMUSD02Y,
4,193%
Itu menarik perhatian Charles Schwab-Jones, karena mereka bergerak di bawah suku bunga acuan Fed. Biasanya, “Anda hanya melihat imbal hasil dua tahun turun di bawah suku bunga fed fund ketika Anda mengalami resesi,” katanya.

Hasil pada catatan Treasury dua tahun turun 5,7 basis poin selama seminggu terakhir menjadi 4,181% pada hari Jumat, penurunan mingguan ketiga berturut-turut, menurut data pasar dari Dow Jones. Dibandingkan dengan tingkat dana federal yang efektif 4,33% berada dalam kisaran target Fed dari 4,25% hingga 4,5%.

“Ini semakin menegaskan bahwa pasar sangat percaya bahwa Fed akan segera menyelesaikan kenaikan suku bunga,” kata Nicholas Colas, salah satu pendiri DataTrek Research, dalam sebuah catatan yang dikirim melalui email pada 19 Januari.

Untuk suku bunga jangka panjang, imbal hasil surat utang negara 10 tahun adalah TMUBMUSD10Y,
3,479%
Itu berakhir Jumat di 3,483%, juga turun selama tiga minggu berturut-turut, menurut data pasar Dow Jones. Imbal hasil dan harga obligasi bergerak berlawanan arah.

‘Pertanda buruk untuk saham’

Sementara itu, catatan Treasury jangka panjang yang jatuh tempo dalam lebih dari 20 tahun “baru saja naik lebih dari dua standar deviasi selama 50 hari terakhir,” kata Colas dalam catatan Data Trek. “Terakhir kali ini terjadi adalah awal tahun 2020, saat saya memasuki resesi pandemi.”

Dia menulis bahwa perbendaharaan jangka panjang berada pada “titik kritis saat ini, dan pasar mengetahuinya.” Reli mereka baru-baru ini menyentuh batas statistik antara ketakutan resesi umum dan prediksi resesi yang parah.”

Reli lebih lanjut di ETF Obligasi Negara 20+ Tahun iShares akan menjadi “pertanda buruk bagi saham,” menurut DataTrek.

“Seorang investor berhak bertanya-tanya tentang panggilan pasar obligasi untuk kemiringan resesi, tetapi mengetahui itu lebih baik daripada tidak menyadari sinyal penting ini,” kata Colas.

pasar saham AS Itu berakhir tajam pada hari Jumattetapi Dow Jones Industrial Average DJIA,
+1,00%
dan Standard & Poor’s 500 masing-masing membukukan kerugian mingguan untuk menghentikan kemenangan beruntun dua minggu. Nasdaq Composite berteknologi tinggi menghapus kerugian mingguannya pada hari Jumat untuk mengakhiri kenaikan minggu ketiga berturut-turut.

Dalam minggu mendatang, investor akan menimbang berbagai data ekonomi baru, termasuk aktivitas manufaktur dan jasa, klaim pengangguran dan pengeluaran konsumen. Mereka juga akan mendapatkan pembacaan dari Indeks Harga Konsumen dan Pengeluaran Pribadi, yang merupakan ukuran inflasi pilihan Fed.

Kembali badai

Pasar pendapatan tetap berada di “ekor badai”, menurut laporan kuartal pertama Vanguard Group di kelas aset.

Peramal cuaca menyebut kuadran kanan atas badai sebagai “sisi kotor” karena itu yang paling berbahaya. Ia dapat membawa angin kencang, gelombang badai, dan sesekali tornado yang menyebabkan kerusakan besar saat badai membuat pendaratan, kata Vanguard dalam laporan tersebut.

“Demikian pula, pasar pendapatan tetap dilanda badai tahun lalu,” kata perusahaan itu. “Suku bunga primer yang rendah, inflasi yang sangat tinggi, dan dorongan untuk menaikkan suku bunga oleh Federal Reserve telah menyebabkan kerugian bersejarah di pasar obligasi.”

Sekarang, suku bunga mungkin tidak bergerak “jauh lebih tinggi”, tetapi kekhawatiran tentang ekonomi tetap ada, menurut Vanguard. “Resesi membayangi, penyebaran kredit tetap tidak nyaman ketat, inflasi tetap tinggi dan banyak negara penting menghadapi tantangan fiskal,” kata manajer aset itu.

Membaca: Williams dari The Fed mengatakan bahwa inflasi “sangat tinggi” tetap menjadi perhatian nomor satu

‘defensif’

Mengingat prospek pelemahan ekonomi AS tahun ini, obligasi korporasi kemungkinan akan berada di bawah pendapatan tetap pemerintah, kata Chris Alwyn, kepala kredit global di Vanguard, dalam sebuah wawancara telepon. Dan dalam hal utang perusahaan, “kami bersikap defensif.”

Itu berarti Vanguard memiliki eksposur yang lebih sedikit terhadap obligasi korporasi daripada biasanya, sambil mencari untuk “meningkatkan kualitas kredit portofolio kami” dengan tingkat investasi yang lebih tinggi daripada utang hasil tinggi, atau yang disebut utang sampah. Selain itu, Vanguard menyukai sektor non-siklus seperti farmasi atau perawatan kesehatan, kata Alwine.

Ada risiko terhadap prakiraan harga Vanguard.

“Meskipun ini bukan kasus dasar kami, kami dapat melihat Federal Reserve, dihadapkan dengan inflasi upah yang terus-menerus, terpaksa menaikkan suku bunga dana federal hingga mendekati 6%,” Vanguard memperingatkan dalam laporannya. Perusahaan mengatakan bahwa kenaikan imbal hasil obligasi yang sudah terlihat di pasar seharusnya “membantu meringankan rasa sakit”, tetapi “pasar belum mulai menentukan harga dalam kemungkinan seperti itu.”

Allwyn mengatakan dia mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga acuan menjadi 5% hingga 5,25%, dan kemudian membiarkannya di level itu mungkin selama dua kuartal sebelum mulai melonggarkan kebijakan moneter.

“Tahun lalu, obligasi bukanlah cara yang baik untuk mendiversifikasi saham karena The Fed secara agresif menaikkan suku bunga untuk mengatasi masalah inflasi,” kata Alwyn. “Kami pikir asosiasi yang paling khas kembali.”