April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Tonggak penting’ bagi ketahanan energi regional: Mubatala melakukan penemuan laut dalam yang radikal di Indonesia

‘Tonggak penting’ bagi ketahanan energi regional: Mubatala melakukan penemuan laut dalam yang radikal di Indonesia

Operator UEA, Mubadala Energy, telah menemukan gas secara signifikan di lepas pantai Aceh, Indonesia melalui Perjanjian Bagi Hasil Lyran-1 Wildcat South Andaman, sehingga meningkatkan potensi pengembangan inti.

Para mitra telah mempertimbangkan opsi eksploitasi untuk penemuan gas Laut Andaman baru-baru ini, termasuk gas alam cair atau potensi volume pipa ke Singapura, Malaysia dan Thailand.

Sumur eksplorasi Lyaran-1 Mupadala menemukan kolom gas yang luas dengan ketebalan lebih dari 230 m di batupasir Oligosen.

Melakukan akuisisi data lengkap termasuk wireline, coring, sampling dan pengujian produksi (drill stem test). Sumur tersebut mengalirkan lebih dari 30 juta kaki kubik gas berkualitas baik per hari, operator mengkonfirmasi.

Sumur yang berhasil – sumur bawah laut pertama yang dioperasikan Mupadala – dibor dari kedalaman 1.207 meter hingga kedalaman total 4.208 meter oleh kapal bor Capella.

Kepala Eksekutif Mubadala Mansour Mohamed Al Hamad mengatakan: “Dengan strategi kami untuk memperluas portofolio gas untuk mendukung transisi energi, pengembangan ini memberikan peluang bisnis yang signifikan dan menambah momentum pada kisah pertumbuhan strategis kami.

Artikel Berlanjut Di Bawah Iklan

“Ini… merupakan tonggak penting bagi ketahanan energi Indonesia dan Asia Tenggara.”

Hasil positif dari penemuan Layaran-1 akan mengurangi risiko beberapa triliun kaki kubik sumber daya gas prospektif di wilayah tersebut, menurut Mupadala, yang akan memberikan landasan bagi pengembangan organik di masa depan dan kegiatan pengeboran eksplorasi tambahan pada tahun 2024.

Hulu sebelumnya mengumumkan bahwa Mupadala berencana untuk melanjutkan eksplorasi lepas pantai dengan sumur eksplorasi Parang Parang-1 di PSC Andaman Selatan pada tahun 2024 dan eksplorasi pertamanya di blok Andaman I tahun depan.

Eksplorasi Lyran-1 adalah yang pertama dari kampanye eksplorasi empat sumur yang menargetkan lapisan Oligosen yang sama dengan sumur Timpan-1 yang berhasil dibor pada tahun 2022 di PSC Andaman II.

READ  EGN Perluas Jaringan Bir Global ke Indonesia - Inforial

Penemuan Timpan mengalirkan gas sebesar 27 MMcfd dan pengujian kondensat terkait sebesar 1.884 barel per hari.

Kapal pengeboran Capella kini akan bergerak untuk mengebor sumur Halwa dan Kayo yang dioperasikan pelabuhan di blok Andaman II. Harbour memiliki 40% kepemilikan operasional di PSC Andaman II, dimana mitranya adalah Mubadala dan supermajor BP Inggris.

Unit pengeboran akan kembali ke Andaman Selatan untuk mengebor sumur lain pada akhir tahun 2024, yang lokasinya akan dikonfirmasi mengingat keberhasilan Lyran.

Venturer patungan di South Andaman Aggregate Split PSC adalah operator Mupadala dengan kepemilikan 80% dan Premier Oil (Pelabuhan) 20%.

Harga saham Harper naik 4,4% pada awal perdagangan di Bursa Efek London pada hari Selasa setelah penemuan Lyran dikonfirmasi.