April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Etnis Rohingya di Indonesia menghadapi masa depan yang tidak pasti

Etnis Rohingya di Indonesia menghadapi masa depan yang tidak pasti

Lhokseummawe, Indonesia—Di sebuah pulau terpencil di barat laut Indonesia, bermil-mil dari pantai berpasir putih tempat lebih dari seribu pengungsi Rohingya tiba sejak pertengahan November, sejumlah warga berbaris di luar tempat penampungan sementara yang menampung para pendatang baru.

“Usir mereka!” teriak seorang pemimpin protes, disambut dengan sorak-sorai.

Ketika kondisi pelayaran membaik dalam beberapa bulan terakhir, lebih dari setengah lusin perahu kayu tipis melakukan penyeberangan yang berbahaya dari Bangladesh, tempat sekitar satu juta warga Rohingya menetap setelah penganiayaan di Myanmar.

Kedatangan mereka menandai gelombang pengungsi terbesar ke Indonesia sejak tahun 2015, kata badan pengungsi PBB.

Namun setelah berminggu-minggu berada di laut, para pengungsi menghadapi kendala baru di darat: penduduk setempat mencoba membalikkan perahu mereka, para pengunjuk rasa mencoba merobohkan tenda mereka, dan pemerintah Indonesia membiarkan masa depan mereka menjadi sebuah pertanyaan terbuka.

Jakarta telah setuju untuk membantu sementara para pendatang baru, menyediakan tempat tinggal dan memberi makan mereka meskipun ada keberatan dari beberapa pejabat setempat, namun telah meminta negara-negara tetangganya untuk menawarkan perumahan permanen kepada warga Rohingya.

Akibatnya, para pengungsi dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain ketika para pejabat dan tim bantuan berjuang untuk menemukan tempat berlindung yang memadai atau tinggal di tenda-tenda di sepanjang pantai.

“Jika pemerintah Indonesia dan masyarakat Indonesia mengizinkan kami untuk tinggal, saya pikir masa depan kami akan lebih baik di Indonesia,” Mansur Alam, 24 tahun, yang tiba bulan lalu, mengatakan kepada AFP di tempat penampungan di kota Lhokseumawe di Aceh. Propinsi.

“Jika mereka tidak mengizinkan kami tinggal, kami tidak tahu ke mana harus pergi.”

Kedatangan etnis Rohingya melalui jalur laut sudah menjadi acara tahunan di Aceh.

READ  DuniaSBK

Ketika kondisi di kamp-kamp pengungsi Bangladesh memburuk, dengan meningkatnya kejahatan dan menurunnya kesempatan pendidikan, beberapa pengungsi memilih untuk melakukan perjalanan ke Indonesia atau Malaysia.

Banyak warga Aceh, yang memiliki kenangan akan konflik berdarah selama puluhan tahun, bersimpati dengan penderitaan sesama Muslim mereka.

Beberapa di antara mereka senang menyambut pengungsi dan memberi mereka pakaian, perbekalan, dan obat-obatan saat mereka tiba.

Namun ada pula yang mengatakan kesabaran mereka telah diuji, dengan warga Rohingya yang menghabiskan sumber daya yang langka dan terkadang bentrok dengan penduduk setempat.

Setidaknya satu perahu telah ditolak, dan para pengungsi yang kelelahan berenang ke darat untuk membela kasus mereka. Mereka terpaksa melakukan perjalanan ke tempat lain di Aceh untuk mencari tempat mendarat.

Di tempat penampungan di Pulau Sabang, tempat ratusan pengunjuk rasa berbaris melawan Rohingya pada hari Senin, barisan tipis polisi berdiri di antara para demonstran dan tenda-tenda pengungsi.

Di tempat penampungan lain di gedung pemerintah di ibu kota provinsi, Banda Aceh, seorang reporter AFP melihat spanduk bertuliskan: “Kami, penduduk desa Kota Bharu, menolak pengungsi Rohingya.”

Di media sosial, tim Factcheck AFP melihat peningkatan postingan negatif di media sosial, rumor, dan misinformasi tentang Rohingya.

Pemerintah di Jakarta sejauh ini berupaya melindungi para pendatang baru, dengan menawarkan mereka tempat tinggal sementara meskipun warga dan pihak berwenang setempat berusaha mendeportasi mereka.

Namun Presiden Joko Widodo bulan ini menyalahkan masuknya pengungsi pada para penyelundup dan mengatakan pemerintahnya akan “memprioritaskan kepentingan masyarakat lokal” karena menawarkan bantuan jangka pendek.

Indonesia PBB Mereka belum menandatangani konvensi pengungsi dan mengatakan mereka tidak bisa dipaksa untuk menerima pengungsi dari Myanmar, melainkan menyerukan negara-negara tetangga untuk berbagi beban dan memukimkan kembali orang-orang Rohingya yang tiba di pantai mereka.

READ  Selamat Hari Raya Idul Fitri 1444H untuk umat Islam di Indonesia

“Indonesia terus mengimbau negara-negara pihak untuk menunjukkan tanggung jawab yang lebih besar dalam menangani pengungsi dari Rohingya,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Lalu Muhammad Iqbal kepada PBB pekan lalu. Menyebutkan pihak-pihak yang menandatangani konvensi tersebut.

Tuntutan untuk merelokasi warga Rohingya di Indonesia, dimana sentimen anti-pengungsi meningkat, telah menimbulkan kekhawatiran bagi kelompok hak asasi manusia.

“Kita semua melihat bahwa pemerintah pusat menutup mata terhadap penanganan pengungsi Rohingya yang terdampar di Aceh,” kata Azharul Husna, koordinator kelompok hak asasi Kontras Aceh, kepada AFP.

“Kami menanganinya seperti petugas pemadam kebakaran, dan kami sibuk ketika kunjungan dilakukan.”

Di tempat penampungan di Lhokseumawe, Alam mengatakan masa depannya ada di tangan PBB dan senang berada di lahan kering.

“Saya akan berdoa untuk semua orang di laut,” katanya. AFP

– Periklanan –