Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tim Biden melihat peluang yang sempit untuk mencapai kesepakatan mengenai gencatan senjata dan sandera di Gaza

Tim Biden melihat peluang yang sempit untuk mencapai kesepakatan mengenai gencatan senjata dan sandera di Gaza

Presiden Biden dan tim keamanan nasionalnya melihat peluang yang sempit untuk mencapai kesepakatan yang setidaknya akan menghentikan sementara perang di Gaza dan mungkin mengakhirinya untuk selamanya, bahkan ketika mereka menangkis tekanan dari protes kampus untuk meninggalkan Israel dalam perang melawan Hamas.

Banyak faktor yang muncul bersamaan memperbaharui harapan pemerintah untuk mampu memecahkan kebuntuan dalam satu atau dua minggu ke depan. Tim Biden ingin mengambil manfaat dari keberhasilan pertahanan Israel terhadap serangan Iran, meningkatnya tekanan publik di Israel untuk membebaskan para sandera, dan minat Arab Saudi terhadap inisiatif diplomatik dan keamanan baru.

Jendelanya mungkin pendek. Para penasihat presiden mendesak adanya perjanjian gencatan senjata sebelum Israel dapat memulai serangan yang telah lama mengancam kota Rafah di Jalur Gaza selatan, sebuah operasi yang berpotensi menimbulkan banyak korban sipil, yang dapat menggagalkan prospek jangka pendek perdamaian. Namun para pejabat pemerintah telah melakukan hal ini sebelumnya selama beberapa bulan terakhir, berulang kali menyatakan optimisme hanya untuk melihat kemungkinan gagalnya kesepakatan tersebut.

Pemerintah sedang menguji usulannya dengan dorongan baru di wilayah tersebut. Menteri Luar Negeri Antony Blinken bertemu dengan para pemimpin Arab di Arab Saudi, di mana ia memuji tawaran baru yang “sangat murah hati” dari Israel, yang mengindikasikan bahwa Israel sekarang bersedia menerima pembebasan sejumlah kecil sandera pada tahap pertama perjanjian. 33 bukannya 40

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry, yang tampaknya akan menjadi tuan rumah putaran baru perundingan di Kairo mulai Selasa, mengatakan ia “optimis” terhadap usulan gencatan senjata terbaru, dan mengatakan bahwa ia telah “mempertimbangkan posisi kedua belah pihak.” “.

Tuan rumah Blinken di Saudi berupaya menyelesaikan perjanjian terpisah yang mencakup perjanjian keamanan dengan Amerika Serikat dan bantuan nuklir sipil serta pengakuan diplomatik terhadap Israel, yang diyakini para diplomat bisa menjadi momen transformatif bagi wilayah yang telah lama menjauhi orang Yahudi. negara. Namun, sebagai bagian dari kesepakatan ini, Saudi bersikeras agar Israel berkomitmen pada rencana konkrit pembentukan negara Palestina dalam batas waktu tertentu, namun sejauh ini ditolak keras oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

READ  Para pejabat Ukraina mengatakan Rusia melancarkan serangan pesawat tak berawak terbesar di Kiev sejak awal perang

Mengingat kalender politik di Washington, Saudi ingin mengambil tindakan dalam dua minggu ke depan dengan harapan mendapatkan dukungan bipartisan di Senat sebelum pemilu November, di mana mantan Presiden Donald J. Trump dapat kembali menjabat. Jika Trump menjabat di Gedung Putih, peluang Senat Demokrat untuk menyetujui kesepakatan dengan Arab Saudi mungkin berkurang, menurut para pejabat dan analis.

Namun Saudi tidak akan bisa bergerak maju jika Israel melancarkan serangan besar-besaran terhadap Rafah, sehingga menambah momentum tambahan pada perundingan gencatan senjata. Biden melanjutkan panggilan telepon pada hari Minggu dengan Netanyahu dan panggilan telepon pada hari Senin dengan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi dan Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, Emir Qatar, yang pemerintahannya bertindak sebagai mediator dengan Hamas dalam pembicaraan tersebut.

“Israel tampaknya melunakkan sikap mereka, Saudi tampaknya telah mempertimbangkan tawaran normalisasi, dan Hamas tampaknya lebih positif,” kata Martin Indyk, yang dua kali menjabat sebagai duta besar untuk Israel dan mantan pejabat khusus di Israel. Timur Tengah. Utusan Perdamaian Timur. “Jadi dia terlihat lebih baik dibandingkan beberapa minggu lalu.”

Yahya Sinwar, pemimpin Hamas yang bersembunyi di Gaza, tetap menjadi kartu truf, yang sejauh ini menghalangi gencatan senjata dan perjanjian penyanderaan. Para pejabat mengatakan Amerika dan Israel tidak melakukan kontak langsung dengan Sinwar, dan bergantung pada Qatar dan Mesir untuk berkomunikasi dengan para pemimpin Hamas di luar Gaza yang kemudian berkomunikasi dengan Sinwar, sehingga mempersulit kemampuan mereka untuk menganalisis niatnya.

“Jika Sinwar bersedia membuat kesepakatan, hal itu akan terjadi,” kata Dennis Ross, seorang negosiator Timur Tengah yang sudah lama bekerja di Washington Institute for Near East Policy. “Saya pikir pemerintah percaya bahwa jika Israel melakukan penyeberangan Rafah, tidak ada yang mungkin terjadi. Masalahnya adalah jika Sinwar mempunyai sandera, mereka tetaplah sebuah kartu yang dia lihat dia pegang, dan dia mungkin “memilih untuk bermain.”

READ  China dituduh merebut puing-puing rudal dari Angkatan Laut Filipina dalam sengketa Laut China Selatan laut Cina Selatan

Para pejabat AS terus meningkatkan tekanan terhadap Hamas pada hari Senin. “Satu-satunya penghalang bagi rakyat Gaza dan gencatan senjata adalah Hamas,” kata Blinken di Riyadh, ibu kota Saudi.

Di Washington, Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre berkata, “Dalam beberapa hari terakhir ada kemajuan baru dalam perundingan, dan tanggung jawab kini berada di tangan Hamas.” “Ada kesepakatan yang sedang dibahas dan mereka harus menerimanya.”

Seolah-olah Kubus Rubik diplomatik tidak cukup rumit, masalah baru telah muncul dalam beberapa hari terakhir yang mengancam akan semakin mempersulit upaya Amerika. Para pejabat Israel khawatir bahwa Pengadilan Kriminal Internasional sedang bersiap mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap pejabat senior pemerintah, dengan latar belakang terjadinya perang di Gaza.

Gedung Putih menolak tindakan apa pun untuk melakukan hal tersebut. “Kami tidak mendukung hal itu,” kata Ms. Jean-Pierre. “Kami rasa mereka tidak mempunyai yurisdiksi.”

Batas waktu lain yang akan datang datang pada tanggal 8 Mei Diperlukan manajemen Untuk menyatakan kepada Kongres apakah Israel mematuhi hukum AS dan internasional dalam penggunaan senjata yang disediakan oleh AS. Laporan dalam beberapa hari terakhir oleh Reuters Dan POLITIK Mereka mencatat bahwa para pengacara di pemerintahan AS, setidaknya, skeptis terhadap kemungkinan penerbitan sertifikat semacam itu.

Diplomasi yang semakin intensif ini terjadi pada saat kemarahan meletus di kampus-kampus Amerika atas perang di Gaza, dan selama perjalanannya Biden dihadapkan oleh para demonstran yang menuduhnya mendukung genosida. Presiden menyatakan dukungannya terhadap kebebasan berekspresi para pengunjuk rasa damai sambil mengutuk anti-Semitisme terhadap mahasiswa Yahudi, yang dalam beberapa kasus menjadi sasaran.

Sementara ahli strategi kampanye Biden di Wilmington, Delaware, khawatir akan dampak ketidakpuasan terhadap kelompok politik kiri di kalangan pemilih muda yang ia perlukan untuk memenangkan pemilu kembali, para pembantu keamanan nasionalnya berusaha menyaring kebisingan tersebut untuk menemukan kombinasi tindakan yang tepat. Hal ini mereka yakini akan menghentikan perang untuk sementara dan, mereka berharap, bahkan secara permanen.

READ  Kirgistan mengatakan perjanjian gencatan senjata dengan Tajikistan setelah konflik perbatasan

“Presiden jelas merasakan urgensinya,” kata Stephen Cook, peneliti senior studi Timur Tengah dan Afrika di Dewan Hubungan Luar Negeri.

Begitu pula beberapa mitranya di luar negeri. Cook baru saja kembali dari perjalanan ke Arab Saudi, di mana ia mengatakan bahwa ia melihat para pemimpin sangat ingin menyelesaikan perjanjian mereka dengan Amerika Serikat. “Saudi berada di garis depan,” katanya. “Ini berhasil atau gagal, inilah saatnya.”