Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

The Wolves siap menawar lokasi arena pada lelang tanah pada 27 Juni mendatang

The Wolves siap menawar lokasi arena pada lelang tanah pada 27 Juni mendatang

Masa depan Arizona Coyotes dapat ditentukan pada 27 Juni, ketika mereka akan mengajukan penawaran atas sebidang tanah dengan harapan akhirnya mendapatkan lokasi untuk stadion baru mereka.

Pada bulan Maret, Dewan Banding Departemen Pertanahan Arizona dengan suara bulat menyetujui penilaian senilai $68,5 juta untuk sebidang tanah seluas 95 hektar di utara Phoenix. Pada hari Kamis, pemerintah secara resmi mengumumkan lelang paket tersebut, dan lelang dijadwalkan berlangsung pada 27 Juni.

Keluarga Coyote memposting foto apa yang mereka rencanakan untuk dibangun di atas tanah tersebut jika mereka memenangkan tender, termasuk arena, fasilitas latihan, teater, dan unit perumahan.

Presiden Coyotes Xavier Gutierrez mengatakan tim tersebut berencana untuk memulai konstruksi pada kuartal kedua tahun 2025, sambil menambahkan, “Kami berharap dapat menghentikan proyek tersebut pada musim gugur tahun 2027.” Itu adalah jadwal yang sama dengan yang dimiliki tim untuk proyek stadionnya di Tempe, yang kalah dalam pemungutan suara publik pada Mei 2023, katanya.

Proyek ini akan dikembangkan tanpa dana pajak, kata Gutierrez.

Arena yang diusulkan akan memiliki 17.000 kursi tetap untuk pertandingan NHL dan menampung sekitar 1.500 kursi sementara tambahan untuk acara non-hoki. Rumah baru Coyotes juga akan mencakup fasilitas latihan dan kantor pusat seluas 150.000 kaki persegi, panggung musik live dengan tempat duduk untuk 3.000 penonton konser, ritel seluas 400.000 kaki persegi, dan arena konser observasi serbaguna yang dilengkapi dengan format besar. layar untuk melihat aksi.

Area hiburan utama juga akan menampilkan kanopi atap seluas 170.000 kaki persegi yang membentang dari arena hingga panggung.

Rencana pengembangan Coyote juga mencakup sekitar 1.900 unit hunian mewah dan ruang perkantoran Kelas A seluas 400.000 kaki persegi, ritel, restoran, dan fasilitas bermerek lainnya.

Coyote telah memainkan pertandingan kandang mereka di Mullett Arena, fasilitas berkapasitas 5.000 kursi di kampus Arizona State University, sejak musim 2022-23. Gutierrez mengatakan kontrak mereka dengan ASU berdurasi tiga tahun ditambah dua opsi satu tahun yang akan membawa mereka melewati musim 2026-27.

READ  Prediksi Kegilaan Maret 2022: Pakar bola basket perguruan tinggi memilih peluang, garis untuk pertandingan Sweet 16 hari Kamis

“Ini merupakan pengaturan keuangan yang sangat baik untuk ASU,” kata Gutierrez. “Jika kami harus memperpanjangnya, kami rasa itu tidak akan menjadi masalah,” kata Gutierrez.

Waktu Coyote di Mullett, dan keseluruhan rencana pembangunan arena mereka, telah dikritik oleh kritikus seperti Direktur Eksekutif NHLPA Marty Walsh, yang percaya bahwa tim harus pindah jika tidak ada rencana arena yang tepat pada akhir tahun. musim ini.

“Saya pikir liga merasa Arizona adalah pasar yang bagus dan saya bisa memahaminya,” kata Walsh di NHL All-Star Weekend pada bulan Februari. “Masalah yang saya punya, dan para pemain, adalah berapa lama mereka menunggu untuk mendapatkan rumah? Mereka bermain di arena kampus dan mereka adalah penyewa kedua di arena itu. Itu bukan cara menjalankan bisnis.” ”

Komisaris NHL Gary Bettman telah mendukung upaya Coyote untuk tetap berada di pasar selama lebih dari satu dekade. Dia mengatakan bulan lalu bahwa pemilik Arizona Alex Meruelo mengatakan kepada liga bahwa dia “yakin dia akan menyelesaikan ini” dan “Saya optimis dan cukup yakin bahwa dia akan melakukan apa yang dia katakan.”

Pada pertemuan manajer umum bulan lalu di Florida, Wakil Komisaris Bill Daly ditanya apakah NHL akan dapat melakukan pivot dan membuat Coyote bermain di tempat lain musim depan jika tawaran lelang itu tidak berjalan dengan baik. Daly mencatat bahwa waktu lelang berarti Coyote kemungkinan akan berada di Arizona musim depan.

“Saya fokus pada saat ini,” katanya. “Saat ini, mereka akan bermain hoki di Arizona tahun depan.”

Meskipun Bettman menekankan bahwa NHL tidak ingin memperluas atau merelokasi tim, NHL telah menerima tawaran dari beberapa pasar yang ingin bergabung dengan liga tersebut. Yang paling penting adalah Salt Lake City, di mana pemilik Utah Jazz Ryan Smith telah secara resmi mengajukan petisi kepada NHL untuk mendapatkan waralaba.

READ  Pacers menukar Malcolm Brugdon ke Celtics

“Ekspresi ketertarikan Utah adalah yang paling agresif dan membawa banyak energi,” kata Pittman.

Meskipun dia mengatakan dia tidak dapat mengungkapkan perasaan NHL tentang rencana lelang tanah ini, Gutierrez mengatakan “ini adalah cara untuk akhirnya menyelesaikan tantangan fasilitas” yang telah mengganggu mereka.

Apakah ada kemungkinan Coyote melalui proses ini dan NHL masih memutuskan untuk memindahkan franchisenya?

“Saya tidak tahu,” kata Gutierrez. “Saya tidak bisa berkomentar mengenai hal itu karena saya tidak tahu. Saya dapat memberitahu Anda bahwa mereka sangat senang dengan rencana yang telah kami buat. [in] Di depan mereka. Mereka percaya ini adalah solusinya. Saya tidak tahu apakah ini akan menyelesaikan kekhawatiran yang mungkin mereka atau orang lain miliki, seperti serikat pemain atau apa pun yang Anda miliki. “Perasaan yang saya rasakan adalah mereka senang kami memiliki rencana ini yang akan dipublikasikan dan kami dapat bergerak maju.”

Ketika ditanya apakah NHL mungkin memaksa Meruelo keluar dari kepemilikannya jika Arizona gagal memenangkan lelang tanah, Daly mengatakan “bukan hipotesis yang akan saya terima” dan menekankan bahwa liga terus berkomunikasi dengan Meruelo, yang “praktis dan Bagus.”

Keluarga Coyote telah mencari rumah permanen sejak pemilik sebelumnya mengajukan kebangkrutan pada tahun 2009. Tim tersebut tampaknya memiliki pijakan yang stabil di Gila River Arena saat itu, tetapi kota Glendale membatalkan perjanjian sewa bernilai jutaan dolar pada tahun 2009. 2015. Coyotes menyewa Gila River Arena setiap tahun sebelum kota mengakhiri sewa setelah musim 2021-22.

Tim berpindah ke Mullett Arena sambil mencari solusi arena di Tempe. Coyote mengira mereka akan memiliki arena berkapasitas 16.000 kursi di kawasan hiburan yang diusulkan senilai $2,1 miliar, tetapi para pemilih menolak rencana itu pada Mei 2023.

READ  Portal transfer akan menjadi lebih brutal ketika NCAA mengizinkan pemain untuk mentransfer beberapa kali

Sebulan setelah pemungutan suara yang gagal di Tempe, keluarga Coyote mengatakan mereka bertemu dengan Departemen Pertanahan Negara Bagian Arizona dan mengajukan permohonan untuk 212 hektar tanah milik negara di sudut Jalan Scottsdale dan Arizona State Route 101. Gutierrez mengatakan hal ini terjadi di sejajar dengan proyek arena potensial lainnya yang dimiliki waralaba, Dia mengeksplorasinya.

Keluarga Coyote tahu bahwa kota Phoenix akan meminta proyek tersebut untuk menanggung biaya infrastruktur. Analisis awal mereka adalah bahwa hal itu akan merugikan tim sekitar $150 juta. Namun pada bulan Desember 2023, keluarga Coyote menyadari nilai sebenarnya dari tanah tersebut akan mencapai lebih dari $230 juta.

Gutierrez mengatakan hal itu “mengubah persamaan” untuk tim. Keluarga Coyote memilih untuk mengajukan kembali permohonan mereka atas tanah seluas 110 hektar. Dia mengatakan itu dikategorikan 2 juta kaki persegi untuk penggunaan komersial. Menariknya, tanah yang coba diperoleh tim dikategorikan untuk arena hoki dalam ruangan, sisa-sisa upaya sebelumnya untuk membangun fasilitas hoki remaja di area tersebut.

Sebidang tanah baru diperkirakan menelan biaya infrastruktur sebesar $120 juta untuk tim.

“Kami tidak mengambil uang pembayar pajak. Kami tidak meminta uang pembayar pajak,” kata Gutierrez. “Kami akan membeli tanah, kami akan membangun setiap bangunan, kami akan memeliharanya, dan kami juga akan membiayai infrastruktur publik. Itu yang keluar dari kantong kami.”

Dalam pertemuan GM, Bettman menegaskan kembali bahwa NHL ingin memiliki tim di wilayah Phoenix yang lebih luas. Gutierrez yakin timnya tetaplah Coyote, dan kesepakatan arena ini akan membantu mereka pada akhirnya menemukan stabilitas.

“Ini adalah kota hoki,” katanya. “Ada banyak uang di sini yang bisa dibelanjakan untuk hiburan. Ini semua soal fasilitas.”

Kristen Shelton dari ESPN berkontribusi pada laporan ini.