Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

The Fed mungkin tidak akan memangkas suku bunga tahun ini. Mengapa ini kabar baik bagi pasar?

The Fed mungkin tidak akan memangkas suku bunga tahun ini.  Mengapa ini kabar baik bagi pasar?

New York (CNN) Wall Street sangat ingin melihat Federal Reserve selesai menaikkan suku bunga Siklus pasar yang bergejolak dan menguji sentimen investor. meskipun Jeda dalam kenaikan suku bunga kemungkinan besar terjadi, dan pemotongan mungkin lebih jauh dari yang dipikirkan beberapa orang.

Inventaris Pasar telah bertahan tahun ini setelah tahun 2022 yang brutal yang dirusak oleh inflasi yang terus-menerus, kenaikan suku bunga Fed, penutupan Covid, dan ketegangan geopolitik.

Namun, investor tetap waspada terhadap tanda-tanda bahwa bank sentral mungkin menyerah pada kenaikan suku bunga yang cepat. dikeluarkan oleh The Fed Kenaikan suku bunga kesepuluh berturut-turut Ini mungkindan menaikkan suku bunga sebesar seperempat poin. Bank sentral juga membuka pintu untuk jeda, untuk mempercepat taruhan itu The Fed akan bertahan Suku bunga stabil pada pertemuan berikutnya di bulan Juni dan memangkas suku bunga segera setelah bulan Juli.

Tetapi para ahli mengatakan Fed mungkin tidak akan segera menurunkan suku bunga, setidaknya jika ekonomi tetap panas (semua taruhan dibatalkan jika Amerika Serikat gagal membayar utangnya). Mereka mengatakan jeda kenaikan suku bunga sebenarnya bisa lebih baik untuk saham daripada pemotongan.

The Fed tidak mungkin memangkas suku bunga pada bulan Juli

Para ahli mengatakan Fed tidak akan memangkas suku bunga dalam waktu dekat karena dua alasan utama: Inflasi tetap stabil, dan perekonomian tetap kuat.

Meskipun harga telah stabil, inflasi tetap ada jauh lebih tinggi Target The Fed sebesar 2%. Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi, ukuran inflasi pilihan Fed, meningkat sebesar 4,2% Selama 12 bulan yang berakhir pada bulan Maret.

Sementara itu, pengangguran AS telah mencapai level skor rendah. Pasar perumahan di Amerika Serikat tenangtetapi persediaan yang rendah dan permintaan yang terus-menerus mendorong harga rumah di beberapa bagian negara.

READ  Dow Jones Futures: Laporan Inflasi, Tes Besar Fed Rally Pasar

Dengan kata lain, tidak ada – setidaknya, belum – untuk meyakinkan The Fed bahwa mereka harus fokus pada pemotongan suku bunga.

“Jarang Fed memangkas suku bunga tanpa ada krisis di antaranya,” kata Kara Murphy, kepala investasi di Kestra Investment Management.

terakhir diberi makan tarif diskon Setelah pertemuan darurat pada Maret 2020, ketika permulaan pandemi Covid-19 mengirim pasar AS ke pasar beruang pertama mereka dalam 11 tahun dan memicu kepanikan bahwa ekonomi global dapat tergelincir ke dalam resesi yang dalam.

Runtuhnya Silicon Valley Bank, Signature Bank, dan First Republic Bank tahun ini menimbulkan kekhawatiran bahwa sektor perbankan dapat menghadapi lebih banyak gejolak dan pengetatan standar kredit. Tetapi gejolak sebagian besar telah diatasi oleh bank-bank regional, dan para pemimpin keuangan dan ekonomi telah melakukannya terawat Sektor perbankan tetap stabil.

Perubahan serius menjadi lebih buruk di sektor perbankan, ledakan di pasar tenaga kerja atau penurunan serupa dalam ekonomi harus terjadi agar bank sentral memangkas suku bunga pada bulan Juli, kata Liz Ann Saunders, kepala strategi investasi di Charles Schwab .

The Fed akan kehilangan kredibilitas apa pun Mereka pergi Jika tidak ada alasan, mereka akan beralih dari mendaki ke menebas.”

Akankah Juli memangkas saham-saham menarik?

Bahkan jika Fed segera memangkas suku bunga, kenaikan langsung tidak dijamin.

Sejarah menunjukkan bahwa saham cenderung berkinerja hangat setelah poros untuk penurunan suku bunga dibandingkan dengan jeda: Standar & Miskin 500 (SPX) Credit Suisse mengatakan dalam catatan 9 Mei bahwa secara historis meningkat rata-rata 16,9% dalam 12 bulan setelah kenaikan terakhir siklus suku bunga Fed dan turun 1% dalam 12 bulan setelah bank sentral memangkas suku bunga untuk pertama kali.

READ  Eni akan menjadi raksasa minyak terbaru yang menjual aset di daratan Nigeria

Dengan asumsi kenaikan suku bunga 3 Mei adalah yang terakhir dari siklus ini, ekuitas akan berjalan dengan baik selama sisa tahun ini.Namun, jika Fed melakukan pengurangan pada bulan Juli – seperti yang disiratkan oleh masa depan – maka sisi atas akan terbatas. , kata analis.

Tingkat pemotongan prematur dapat bertahan Akibat yang serius untuk ekonomi.

Antara tahun 1972 dan 1974, Ketua Federal Reserve saat itu, Arthur Burns, menaikkan suku bunga secara dramatis. Kemudian potong lagi karena ekonomi menyusut.

Ketika inflasi kemudian naik, The Fed yang dipimpin oleh Paul Volcker mengambil tindakan agresif dengan menaikkan suku bunga untuk menjinakkannya. Tingkat efektif pada dana Fed melebihi 22% pada puncaknya pada Juli 1981, dan pengetatan bank sentral yang parah membantu memicu resesi berturut-turut yang mengirim tingkat pengangguran setinggi 10%.

Powell mengakui kesalahan itu dalam pidatonya Agustus lalu di Jackson Hole. The Fed sejak itu mengindikasikan kemungkinan tidak akan memangkas suku bunga tahun ini dan menegaskan kembali komitmennya untuk menurunkan inflasi.

“Saya tidak berpikir The Fed akan terburu-buru menurunkan suku bunga kali ini,” kata Marco Perondini, kepala ekuitas AS di Amundi.

Bukan berarti pemotongan suku bunga federal tahun ini benar-benar mustahil, kata Nicole Webb, wakil presiden senior di Wealth Improvement Group. The Fed pada akhirnya ingin menurunkan kembali suku bunga, tetapi kemungkinan besar tidak ingin melakukannya pada kecepatan historis saat mereka menaikkannya. Dia mengatakan selama setahun terakhir.

“Mereka perlahan-lahan dapat menurunkan kita hingga 2,5% tanpa monster inflasi mengangkat kepalanya yang buruk lagi,” kata Webb. “Dan saya benar-benar berpikir itu mungkin.”