Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tesla sedang berusaha untuk menghidupkan kembali kesepakatan pembayaran Musk sebesar $47 miliar melalui pemungutan suara pemegang saham baru

Tesla sedang berusaha untuk menghidupkan kembali kesepakatan pembayaran Musk sebesar $47 miliar melalui pemungutan suara pemegang saham baru

Menghadapi kritik karena terlalu berhutang budi kepada Elon Musk, dewan direksi Tesla mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan memberikan semua yang diinginkannya, termasuk paket gaji terbesar dalam sejarah perusahaan.

Jika kemunduran di pengadilan dan di pasar otomotif telah mendorong pencarian jati diri di antara dewan Tesla, tidak ada indikasi mengenai hal itu dalam pengumuman terbaru. Bahkan, dewan direksi justru menggandakan dukungannya terhadap Musk, CEO Tesla, sehingga berisiko mendapat penolakan dari aktivis investor dan lebih banyak tuntutan hukum.

Keputusan dewan untuk meminta pemegang saham menyetujui rencana kompensasi Musk yang berjumlah sekitar $47 miliar terjadi kurang dari tiga bulan setelah hakim di Delaware membatalkan paket gaji 10 tahun yang sama. Hakim mengatakan hal itu berlebihan dan perusahaan gagal mengungkapkan rinciannya dengan benar kepada pemegang saham yang menyetujuinya pada tahun 2018.

Tesla sekarang akan memberikan lebih banyak informasi kepada pemegang saham tentang bagaimana rencana tersebut dikembangkan dan meminta mereka untuk menyetujuinya lagi. Pemungutan suara ini akan dilakukan karena investor semakin khawatir terhadap perusahaan mobil listrik tersebut karena penjualannya yang menurun, dan sahamnya telah anjlok lebih dari sepertiganya pada tahun ini. Selain itu, Musk belum banyak menawarkan rencana untuk memulihkan momentum perusahaan.

Greg Varallo, seorang pengacara yang mewakili pemegang saham dalam kasus Delaware, menolak berkomentar pada hari Rabu tentang langkah apa yang mungkin diambil timnya. Namun tindakan dewan tersebut kemungkinan akan mengarah pada lebih banyak tuntutan hukum terhadap perusahaan tersebut, yang berada di bawah tekanan hukum dari regulator, pelanggan, dan orang-orang yang mengatakan bahwa mereka adalah korban kesalahan dalam sistem bantuan pengemudi Tesla.

Dua hari sebelum langkah untuk mengembalikan status Musk sebagai salah satu orang terkaya di dunia, Tesla mengatakan kepada karyawannya bahwa mereka akan memberhentikan 10% tenaga kerjanya, atau sekitar 14.000 orang.

READ  Produsen mobil besar kedua mengatakan tidak akan beriklan selama Super Bowl

“Ini jelas tidak terlihat bagus,” kata Jason Schlozer, asisten profesor di McDonough School of Business di Universitas Georgetown yang mempelajari tata kelola perusahaan.

Tidak ada indikasi bahwa dewan direksi Tesla mencoba menerapkan kontrol yang lebih ketat terhadap Musk, yang dukungannya terhadap teori konspirasi sayap kanan telah mengasingkan banyak pelanggan potensial. Sebaliknya, di dokumen Setelah presentasinya pada pertemuan pemegang saham bulan Juni pada hari Rabu, dewan memberi isyarat bahwa mereka berdiri teguh di belakang Musk.

Dewan telah meminta pemegang saham untuk menyetujui pemindahan kantor pusat Tesla dari Delaware ke Texas, sebuah perubahan yang diminta Musk pada hari pengadilan Delaware mengosongkan paket gajinya pada bulan Januari. Dewan meminta pemegang saham untuk menunjuk kembali dua direktur yang memiliki hubungan dekat dengan Musk: direktur media James Murdoch, yang menghabiskan liburan bersama Musk, dan saudaranya, Kimbal Musk.

Tindakan perusahaan tersebut merupakan teguran terhadap hakim yang membatalkan rencana gaji Musk pada tahun 2018, penasihat Kathleen St. J. McCormick dari Delaware Court of Chancery. Dalam keputusannya, hakim menegur dewan karena lemahnya pengawasan terhadap Musk.

“Musk mengendalikan dewan dan pemegang saham,” kata Lynn Vincent, asisten profesor di Whitman School of Management Universitas Syracuse, tentang keputusan pengadilan. “Orang-orang yang mendukung kesepakatan ini bukanlah pelindung aktif kepentingan pemegang saham. Ini adalah bagian integral dari kehidupan pribadi dan keuangannya.

Dengan meminta pemegang saham mengembalikan kompensasi Tuan Musk, dewan direksi Tesla mencoba membuat keputusan Kanselir McCormick dapat diperdebatkan.

“Kami tidak setuju dengan apa yang diputuskan oleh pengadilan Delaware, dan kami tidak percaya bahwa apa yang dikatakan pengadilan Delaware adalah bagaimana seharusnya atau bekerjanya hukum perusahaan,” kata Ketua Tesla Robin Denholm dalam sebuah surat kepada pemegang saham pada hari Rabu. Perusahaan mengatakan secara terpisah bahwa mereka berencana untuk mengajukan banding atas keputusan hakim.

READ  Musk mundur sebagai CEO Twitter segera setelah dia menemukan "orang bodoh" sebagai penggantinya

Denholm mengatakan “pada dasarnya tidak adil” jika menolak kompensasi yang dijanjikan kepada Musk. Dia menunjukkan bahwa Tesla belum membayar apa pun kepada Musk selama enam tahun terakhir, selain rencana kompensasi yang dibatalkan.

Tapi Tuan Musk menghasilkan miliaran dolar dari saham Tesla miliknya. Brian Dunn, mantan konsultan kompensasi dan dosen tamu di Fakultas Hubungan Industrial dan Perburuhan Universitas Cornell, mengatakan rencana gaji seharusnya memberikan insentif bagi para eksekutif atas kinerjanya di masa depan, bukan memberi penghargaan atas pekerjaan mereka di masa lalu.

“Tidak ada rencana yang mengharuskan dia untuk fokus pada Tesla,” kata Dunn, menunjuk pada kepemilikan Musk atas X, platform media sosial, dan usaha seperti SpaceX. “Ini bukti bahwa dewan tetap sangat puas,” tambahnya.

Beberapa investor menganggap argumen keadilan bertentangan dengan masalah Tesla baru-baru ini.

“Meminta masyarakat untuk menyetujui salah satu paket gaji terbesar yang pernah ada, sementara perusahaan gagal memenuhi target saat ini dan memberhentikan 10% staf, adalah waktu yang buruk,” kata Antoine Arjouge, CEO Tulipshere, sebuah kelompok aktivis investor. .

Tulipshare telah mengusulkan pemungutan suara pemegang saham mengenai apakah kompensasi eksekutif di Tesla harus bergantung pada pemenuhan standar terkait emisi karbon dan hak-hak pekerja. Dewan direksi Tesla menentang usulan ini.

Denholm menganggap keputusan untuk meninggalkan Delaware sebagai langkah logis bagi perusahaan yang semakin berkembang di Texas, dan bukan sebagai upaya untuk melarikan diri dari sistem peradilan negara bagian. “Kami memiliki sejumlah besar karyawan manufaktur, operasi, dan teknik di Texas, dan para eksekutif kami berbasis di sana,” katanya kepada pemegang saham.

Dia bersikeras agar dewan itu independen. Anggota dewan yang mengevaluasi rencana kompensasi Musk adalah Kathleen Wilson Thompson, mantan eksekutif sumber daya manusia di Kellogg dan Walgreens yang tampaknya tidak memiliki hubungan pribadi apa pun dengannya, kata Ms. Denholm.

READ  Meningkatkan COLA Jaminan Sosial akan mengurangi inflasi

Anggota dewan Tesla mendengarkan para pemegang saham, kata dewan tersebut dalam pernyataan proksi yang diajukan pada hari Rabu. “Dewan Direksi mempertahankan dialog aktif sepanjang tahun dengan pemegang saham terbesar kami untuk memastikan bahwa Dewan Direksi dan manajemen Tesla memahami dan mempertimbangkan masalah yang paling penting bagi pemegang saham kami,” bunyi pernyataan itu.

Ibu Denholm dan dewan direksi tidak menanggapi pernyataan yang dibuat oleh Tuan Musk Januari lalu di mana dia mengatakan bahwa jika dia tidak diberikan kendali atas lebih dari 25 persen saham perusahaan, dia akan mengejar proyek tertentu di luar Tesla. Dia sekarang memiliki sekitar 13 persen saham Tesla, turun dari 22 persen setelah dia menjual saham bernilai miliaran dolar untuk mendanai akuisisi Twitter, yang sekarang dikenal sebagai X.

Ms Vincent dari Syracuse University mengatakan Tesla memberikan sedikit informasi tentang bagaimana keputusan dibuat mengenai PHK dan kompensasi. “Saya rasa semua ini tidak transparan,” katanya.

Dewan direksi Tesla tidak mengatasi kekhawatiran bahwa perusahaan tersebut kehilangan kendali di pasar kendaraan listrik. Nona Denholm menawarkan prospek cerah untuk masa depan Tesla.

“Tesla adalah organisasi yang gesit dengan kecepatan inovasi tak tertandingi yang menghasilkan produk dan layanan yang melampaui semua ekspektasi, didorong oleh kepemimpinan visioner dan, yang paling penting, karyawan terbaik dan paling berdedikasi di dunia,” ujarnya dalam suratnya kepada pemegang saham. .

Dia menambahkan bahwa keputusan untuk memecat 10% karyawan ini diperlukan untuk mengurangi biaya, meningkatkan produktivitas, dan “mempersiapkan kita untuk fase pertumbuhan berikutnya.”