Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Terraform Labs mengajukan perlindungan kebangkrutan di Amerika Serikat

Terraform Labs mengajukan perlindungan kebangkrutan di Amerika Serikat

Podgorica, Montenegro – 16 Juni: Do Kwon dipindahkan ke luar pengadilan pada 16 Juni 2023 di Podgorica, Montenegro. Mata uang kripto TerraUSD dan token pendampingnya, Luna, ambruk pada tahun 2022, menghapus hampir US$40 miliar dari pasar mata uang kripto, dan jaksa AS mendakwa pendirinya, Do Kwon, dengan tuduhan penipuan setelah penangkapannya di Montenegro. (Foto oleh Filip Filipovic/Getty Images)

Philip Filipovich | Berita Getty Images | Gambar Getty

Terraform Labs, perusahaan di balik stablecoin TerraUSD, yang runtuh dan mengguncang pasar mata uang kripto pada tahun 2022, telah mengajukan kebangkrutan Bab 11 di Amerika Serikat, menurut dokumen pengadilan yang diajukan pada hari Minggu.

Dalam pengajuan ke pengadilan kebangkrutan Delaware, Terraform Labs yang berbasis di Singapura mencatatkan aset dan kewajiban berkisar antara $100 juta hingga $500 juta.

Terraform Labs mengatakan akan memenuhi semua kewajiban keuangan kepada karyawan dan pemasok selama kasus Bab 11 tanpa memerlukan pembiayaan tambahan. Ia juga berencana untuk terus memperluas penawaran Web3-nya.

“Pengajuan tersebut akan memungkinkan TFL untuk mengimplementasikan rencana bisnisnya sambil menjalani proses hukum yang sedang berlangsung, termasuk litigasi perwakilan yang tertunda di Singapura dan litigasi AS yang melibatkan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC),” kata Terraform Labs dalam sebuah pernyataan.

Kasus perdata SEC terhadap Terraform dan Kwon berkaitan dengan runtuhnya TerraUSD, sebuah “stablecoin” yang dirancang untuk mempertahankan harga tetap $1, dan token Luna yang lebih tradisional, yang terkait erat dengan TerraUSD.

Baru-baru ini, seorang hakim federal menunda penuntutan SEC terhadap perusahaan dan salah satu pendirinya, Do Kwon, atas dugaan penipuan mata uang kripto senilai $40 miliar, untuk memungkinkan ekstradisi Kwon atas keterlibatannya.

READ  Siemens mengalahkan perkiraan pendapatan dan mengatakan pertumbuhan penjualan akan melambat pada tahun 2024

Kwon dan Terraform Labs bertanggung jawab atas dua mata uang kripto yang keruntuhannya menyebabkan gejolak di pasar mata uang kripto di seluruh dunia dua tahun lalu.

Kedua mata uang kripto tersebut kehilangan sekitar $40 miliar atau lebih ketika TerraUSD gagal mempertahankan patokannya pada satu dolar pada Mei 2022.