Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Terlalu banyak hal yang baik? Energi ramah lingkungan di Spanyol bisa melebihi permintaan

Terlalu banyak hal yang baik?  Energi ramah lingkungan di Spanyol bisa melebihi permintaan

Sumber gambar, Jay Hedgeco

Komentari foto tersebut, Spanyol telah banyak berinvestasi di pembangkit listrik tenaga angin, seperti yang ada di Sierra del Romeral

  • pengarang, Jay Hedgeco
  • Peran, BBC News, di Spanyol tengah

Dataran Castilla-La Mancha, di Spanyol tengah, dulunya terkenal dengan kincir anginnya.

Namun kini turbin angin, yang merupakan turbin angin modern, semakin terlihat di cakrawala wilayah tersebut.

28 turbin besar Sierra del Romeral, terletak di perbukitan tidak jauh dari kota bersejarah Toledo, menghadap pemandangan ini.

Perusahaan ini dijalankan oleh perusahaan asal Spanyol, Iberdrola, dan merupakan bagian dari tren yang telah mempercepat produksi energi terbarukan di Spanyol selama setengah dekade terakhir, sehingga menjadikan negara ini memiliki pengaruh besar dalam industri ini.

Total kapasitas pembangkit listrik tenaga angin di Spanyol, sumber utama energi terbarukan dalam beberapa tahun terakhir, meningkat dua kali lipat sejak tahun 2008. Sementara itu, kapasitas pembangkit listrik tenaga surya meningkat delapan kali lipat pada periode yang sama.

Hal ini menjadikan Spanyol sebagai negara anggota Uni Eropa Yang terbesar kedua Infrastruktur energi terbarukan, setelah Swedia di peringkat pertama.

Awal tahun ini, Perdana Menteri Spanyol dari Partai Pekerja Sosialis, Pedro Sanchez, menggambarkan negaranya sebagai “kekuatan pendorong transisi energi dalam skala global.”

Peningkatan ini dimulai tak lama setelah munculnya pemerintahan baru yang dipimpin oleh Sánchez pada tahun 2018, dengan penghapusan hambatan peraturan dan subsidi untuk pemasangan energi terbarukan. Pandemi ini telah mempercepat tren ini di tingkat lokal.

Pada saat yang sama, pemerintah telah memperkenalkan target baru yang ambisius, termasuk memenuhi 81% kebutuhan listrik Spanyol dengan sumber energi terbarukan pada tahun 2030.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Spanyol mengalami lonjakan jumlah orang yang memasang panel surya di atap rumah mereka

Namun, di balik keberhasilan ini, terdapat kekhawatiran dalam industri ketenagalistrikan yang disebabkan oleh ketidakseimbangan antara pasokan dan permintaan, sehingga listrik terkadang mengalami surplus.

Meskipun perekonomian Spanyol telah pulih dengan kuat dari guncangan pandemi Covid-19, dan tumbuh lebih cepat dibandingkan negara-negara besar lainnya di blok tersebut, konsumsi listrik telah menurun dalam beberapa tahun terakhir.

Tahun lalu, permintaan listrik bahkan lebih rendah dibandingkan pada tahun pandemi 2020, dan merupakan yang terendah sejak tahun 2003.

“Apa yang kami lihat hingga tahun 2005 adalah ketika PDB meningkat, permintaan listrik meningkat melebihi PDB,” kata Miguel de la Torre Rodriguez, kepala pengembangan sistem di Red Electrica (REE), perusahaan yang mengelola jaringan listrik nasional Spanyol.

Baru-baru ini, ia mengatakan, “Kami melihat peningkatan permintaan tidak sebesar PDB. Apa yang kami lihat adalah terpisahnya intensitas energi dari perekonomian.”

Ada beberapa alasan penurunan permintaan baru-baru ini. Hal ini termasuk krisis energi yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022, yang menyebabkan bisnis dan rumah di seluruh Eropa mengurangi konsumsinya.

Efisiensi energi juga meningkat dan menjadi lebih populer.

Meningkatnya penggunaan energi terbarukan juga berkontribusi terhadap penurunan permintaan listrik dari jaringan nasional.

Pada siang hari, ketika produksi tenaga surya sangat kuat, keseimbangan pasokan dan permintaan bisa menjadi tidak seimbang, sehingga mempengaruhi harga, kata Rodriguez.

“Hal ini menyebabkan harga lebih rendah, terutama pada jam-jam tertentu, ketika harga berada pada titik nol atau bahkan negatif.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Pedro Sanchez ingin Spanyol menjadi “kekuatan pendorong” energi terbarukan

Meskipun harga rendah ini diterima baik oleh konsumen, hal ini mungkin menimbulkan masalah dalam menarik investasi ke industri ini.

“Hal ini dapat mempersulit investor untuk berinvestasi lebih banyak pada listrik baru terbarukan,” kata Sara Pezzinato, pakar energi terbarukan di Greenpeace Spanyol.

“Ini bisa menjadi penghambat transisi energi.”

Kekhawatiran mengenai surplus listrik di Spanyol telah memicu diskusi mengenai perlunya mempercepat “elektrifikasi” perekonomian, termasuk beralih dari bahan bakar fosil. Pemerintahan Sanchez telah menetapkan tujuan untuk membuat 34% perekonomian bergantung pada listrik pada tahun 2030.

“Proses ini berjalan lambat, dan kita perlu mempercepatnya,” kata José Donoso dari Pasukan Darurat PBB.

“Listrik adalah cara termurah dan paling kompetitif untuk menghasilkan energi ramah lingkungan.

“Kami membutuhkan fasilitas yang menggunakan listrik, bukan bahan bakar fosil.”

Peralihan ke ketergantungan penuh pada listrik dipandang tidak realistis, karena beberapa sektor penting seperti bahan kimia dan logam akan mengalami kesulitan dalam peralihan ini.

Namun, Donoso dan pihak lain melihat adanya peluang besar untuk elektrifikasi yang lebih cepat. Misalnya, Spanyol tertinggal dibandingkan negara-negara tetangganya di Eropa dalam hal pemasangan pompa panas di rumah-rumah, dan penggunaan mobil listrik, yang hanya mencakup sekitar 6% kendaraan di jalan raya.

“Kita perlu melibatkan lebih banyak orang dan lebih banyak industri dalam manajemen sisi permintaan, untuk memastikan bahwa fleksibilitas yang diperlukan dalam sistem tersedia untuk menghasilkan pembangkitan dan permintaan yang lebih baik pada siang dan malam hari,” katanya.