Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Teleskop Webb memata-matai berlian surgawi di antara galaksi tertua di alam semesta

Teleskop Webb memata-matai berlian surgawi di antara galaksi tertua di alam semesta

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa gambar pertama yang diambil oleh James Webb Space Telescope mengungkapkan beberapa bintang dan galaksi tertua di alam semesta, termasuk yang mirip berlian.

Itu adalah pemandangan menakjubkan pertama dari Webb Dirilis oleh Presiden Joe Biden pada 11 Juli Ini adalah “gambar inframerah terdalam dan paling akurat dari alam semesta yang jauh hingga saat ini,” menurut NASA.

Gambar pertama Webb menunjukkan SMACS 0723, di mana sekelompok besar gugus galaksi bertindak sebagai kaca pembesar untuk objek di belakangnya.

Ini disebut pelensaan gravitasi, dan ini telah menciptakan pandangan bidang-dalam pertama dari Webb yang mencakup galaksi-galaksi yang sangat tua dan redup. Pengamatan lapangan dalam adalah pengamatan yang diperluas dari area langit yang dapat mengungkapkan objek samar.

Beberapa galaksi dan gugus bintang yang jauh ini belum pernah terlihat sebelumnya. Gugus galaksi muncul seperti yang muncul 4,6 miliar tahun yang lalu.

Sekarang, para peneliti telah melakukan analisis lapangan pertama Webb dan menemukan gugus bola terjauh yang pernah ada. Gugus-gugus ini adalah gugusan padat yang berisi jutaan bintang, beberapa di antaranya mungkin merupakan bintang pertama dan tertua di alam semesta. Sebuah studi rinci tentang hasilnya diterbitkan Kamis di Surat Jurnal Astrofisika.

Lamia Moola, rekan penulis studi dan Dunlap Fellow di Institut Dunlap untuk Astronomi dan Astrofisika di Universitas Toronto, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Penemuan di bidang dalam pertama Webb ini sudah memberikan tampilan terperinci pada tahap pertama pembentukan bintang, yang mengkonfirmasi kekuatan luar biasa JWST.”

Fitur penting dari medan dalam disebut Galaxy Sparkler karena tampaknya dikelilingi oleh titik-titik merah dan kuning cerah. Galaksi ini terletak sembilan miliar tahun cahaya jauhnya.

Kilauan itu bisa berupa gugusan kecil di mana bintang-bintang secara aktif terbentuk hanya tiga miliar tahun setelah Big Bang, atau bisa jadi gugusan bintang globular kuno dari hari-hari awal pembentukan galaksi.

Lingkungan sekitar Galaxy Sparkler telah dianalisis secara rinci.

Tim menganalisis 12 kilauan dan menentukan bahwa lima di antaranya termasuk di antara gugus bola tertua yang pernah ditemukan.

Karthik J. Iyer, salah satu penulis utama studi ini dan Dunlap Fellow di Institut Dunlap untuk Astronomi dan Astrofisika di Universitas Toronto, mengatakan dalam pernyataan itu.

“Karena kami dapat mengamati kilauan di berbagai panjang gelombang, kami dapat memodelkannya dan lebih memahami sifat fisiknya, seperti usia dan jumlah bintang yang dikandungnya. Kami berharap pengetahuan bahwa gugus bola dapat diamati pada jarak yang sangat jauh menggunakan JWST akan merangsang lebih banyak ilmu dan penelitian tentang objek serupa.

Sensitivitas dan kehalusan Webb menjelaskan aspek alam semesta yang sebelumnya tidak terlihat, seperti gugusan yang mengelilingi Galaxy Sparkler.

“Cluster-cluster yang baru diidentifikasi ini terbentuk di dekat pertama kalinya bintang-bintang bisa terbentuk,” kata Mola. “Kami sedang menonton Sparkler seperti sembilan miliar tahun yang lalu, ketika alam semesta baru berusia empat setengah miliar tahun, melihat sesuatu yang terjadi di masa lalu. Anggap saja seperti menebak usia seseorang berdasarkan penampilan mereka— mudah untuk membedakan antara anak-anak mulai dari Mereka berusia antara 5 dan 10 tahun, tetapi sulit untuk membedakan antara orang-orang antara 50 dan 55.”

READ  Sebuah studi baru mengungkapkan rahasia domestikasi anjing