Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Teleskop Luar Angkasa Hubble yang lama hidup kembali setelah mengalami kerusakan

Teleskop Luar Angkasa Hubble yang lama hidup kembali setelah mengalami kerusakan

NASA telah melakukannya lagi. Badan antariksa AS telah memperbaiki kelemahan terbaru yang mempengaruhi Teleskop Luar Angkasa Hubble yang lama. Observatorium kini kembali beraksi mengungkap rahasia alam semesta. “Semua instrumen Hubble sedang online, dan pesawat ruang angkasa telah kembali melakukan observasi ilmiah.” kata NASA Dalam pernyataannya pada 30 April.

Masalahnya dimulai pada tanggal 23 April ketika Hubble memasuki mode aman karena ada masalah dengan salah satu giroskopnya. Giroskop mengirimkan pembacaan yang salah, memicu kotak pasir observatorium di mana operasi ilmiah dihentikan. Masalah giroskop bukanlah hal baru. Giroskop yang sama yang menyebabkan kerusakan baru-baru ini juga mengalami masalah serupa pada bulan November.

Hubble memiliki enam giroskop, namun hanya tiga yang beroperasi. Giroskop membantu teleskop menunjuk ke arah yang benar untuk melakukan pengamatan dan mengumpulkan data. NASA memiliki rencana cadangan yang memungkinkan Hubble terus beroperasi hanya dengan satu giroskop, namun NASA tidak perlu menerapkan prosedur ini. “Pesawat luar angkasa itu sehat dan beroperasi kembali menggunakan ketiga gyro-nya,” kata NASA.

Hubble diluncurkan pada tahun 1990. Ia mengalami beberapa kendala teknis selama masa pakainya, termasuk cacat cermin serius yang diatasi oleh misi pesawat ulang-alik pada tahun 1993. Pada akhirnya, NASA melakukan lima misi servis, yang terakhir adalah pada tahun 2009. NASA tidak lagi mengoperasikan pesawat ulang-alik, sehingga tidak dapat mengirim astronot untuk memperbaiki Hubble jika terjadi masalah. Pemecahan masalah harus dilakukan dari awal, sehingga rekam jejak tim dalam melakukan perbaikan menjadi lebih mengesankan.

Masalah teknis dan perangkat keras yang ketinggalan jaman bukan satu-satunya tantangan yang dihadapi Hubble. Orbit observatorium semakin memburuk. “Menghidupkan kembali Hubble ke orbit yang lebih tinggi dan lebih stabil dapat menambah masa operasinya selama beberapa tahun.” kata NASA pada tahun 2022. Badan tersebut sedang mencari opsi untuk menstabilkan orbit Hubble, termasuk kemungkinan mengirimkan misi layanan baru menggunakan pesawat ruang angkasa SpaceX Dragon.

Teleskop Luar Angkasa Hubble sudah sangat tua sehingga setiap masalah teknis menimbulkan kekhawatiran akan kehancurannya. NASA berharap untuk terus mengoperasikan observatorium berusia 34 tahun tersebut setidaknya hingga akhir dekade ini, dan mungkin setelahnya. Teleskop Luar Angkasa James Webb baru yang kuat akan diluncurkan pada tahun 2021, tetapi tidak dimaksudkan sebagai pengganti Hubble. Sebaliknya, kedua observatorium tersebut saling melengkapi dan terkadang berkolaborasi dalam pengambilan gambar, seperti ketika keduanya berkontribusi pada pemandangan galaksi “pohon Natal” yang menakjubkan pada tahun 2023.

Karya Hubble menjadi ikon, menjadi terkenal Pilar penciptaan Gambar Hubble Deep Field, pemandangan bersejarah sepetak langit yang berisi 1.500 galaksi. Observatorium ini telah melakukan pencarian jauh dan luas untuk mendokumentasikan planet-planet di tata surya kita serta nebula, galaksi, dan bintang-bintang jauh. Misinya akan berakhir suatu hari nanti, tetapi beberapa pemecahan masalah yang cerdik berarti hari itu belum tiba.

READ  Banyak mata akan mengikuti pesawat ruang angkasa Orion Artemis 1 setelah diluncurkan pada 14 November