Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Taman industri ramah lingkungan mulai berkembang di Indonesia

Taman industri ramah lingkungan mulai berkembang di Indonesia

Pepohonan palem pedesaan, rerumputan terawat, paduan suara mahasiswa yang menyambut pengunjung – bukan gambaran mental tipikal kawasan industri. Tetapi Kota Industri MM 2100 di luar Jakarta bukanlah kawasan industri pada umumnya. Atau setidaknya belum. Organisasi Pengembangan Industri Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNIDO) mendukung MM 2100 dan telah bekerja sama dengan Kementerian Perindustrian sejak Juli 2020 dalam peta jalan untuk menciptakan lingkungan peraturan yang mendorong kawasan industri menjadi ramah lingkungan seperti MM 2100. Taman industri.

Baru bulan lalu, UNIDO membantu mengeluarkan keputusan menteri untuk mempercepat pengembangan kawasan industri ramah lingkungan di negara tersebut, membentuk forum antar kementerian yang dipimpin oleh Kementerian Perindustrian dan melibatkan 11 kementerian. “Ini tonggak penting untuk membangun sistem di seluruh negeri,” kata Eko SA Cahyanto, Direktur Jenderal Ketahanan Industri, Akses Regional dan Internasional Kementerian Perindustrian.

Indonesia saat ini memiliki 138 kawasan industri yang menjadi mesin pertumbuhan ekonomi negara. Menjadikan mereka lebih hijau dan lebih bertanggung jawab secara sosial akan menjadi langkah penting menuju ekonomi yang lebih berkelanjutan, tambah Kahyando.

Seperti yang ditunjukkan pada contoh MM 2100, banyak hal yang dapat dilakukan.

Upaya kami baru-baru ini telah mengurangi jumlah sampah rumah tangga yang dihasilkan di taman tersebut sebesar 30% hingga 40% per bulan,” kata Suzy Rahmawati, Manager of Customer Service and Legal Affairs.

“Kami memiliki rencana program daur ulang baru untuk limbah rumah tangga, yang unik,” katanya. “Saat diimplementasikan, skema ini akan memberi penghargaan finansial kepada pekerja karena membawa limbah rumah tangga mereka ke lokasi kami untuk didaur ulang.”

Dengan hampir 200 penyewa yang mempekerjakan 100.000 pekerja, situs seluas 805 hektar ini seperti kota mini dengan jalan-jalannya sendiri, pembangkit listrik, rumah sakit, bank, kantor pos, restoran, dan hotel bintang empat. Inisiatif terbarunya meliputi program pengomposan dan pemasangan 1000 lampu jalan dengan lampu LED hemat energi. Program pengolahan air limbahnya, yang air limbahnya dipantau 24/7 dari jarak jauh oleh Kementerian Lingkungan Hidup, menggunakan teknologi pengolahan reaksi rantai makanan terbaru, dipasang dua tahun lalu.

READ  Blingen akan jalan-jalan ke Indonesia dan Malaysia minggu depan
Suzi Rahmawati, manajer layanan pelanggan dan urusan hukum, memeriksa instalasi pengolahan air limbah di Kota Industri MM 2100, salah satu taman eko-industri di Indonesia. (Foto: M. Kasper, UNIC Jakarta)

“Sejak awal kami memiliki niat untuk ramah lingkungan,” kata Tanaka Keisuke, direktur taman tersebut. “Tetapi membuat beberapa perubahan membutuhkan keahlian, kesabaran, dan lingkungan regulasi yang tepat.” Taman ini mayoritas dimiliki orang Jepang, dan dua pertiga penyewanya adalah anak perusahaan lokal dari perusahaan Jepang seperti Honda, Yamaha, LG Electronics, Mitsubishi, dan Hitachi. Banyak penyewa bekerja di sektor suku cadang mobil dan elektronik.

Mengembangkan keterampilan generasi mendatang

Kebanggaan taman ini bukanlah penerangan hemat energi atau pabrik pengolahan air limbah yang ramah lingkungan: “Sekolah pelatihan kejuruan kami dikelola oleh perusahaan penyewa kami secara sukarela,” kata Ms Rahmawati.

Di sekolah kejuruan yang diberi nama SMK Mitra Industri MM2100 ini, 2500 siswa belajar keterampilan praktis di berbagai bidang: merakit sepeda motor, memprogram robot, dan melakukan pekerjaan rumah tangga di hotel.

“Ini akan meningkatkan lapangan kerja mereka, baik di salah satu taman atau di luarnya,” tambahnya.

Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang dikelola oleh Kota Industri MM 2100 dan perusahaan persewaannya belajar cara merakit mesin mobil.  (Foto: D. Profitria, UNIDO)
Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang dikelola oleh Kota Industri MM 2100 dan perusahaan persewaannya belajar cara merakit mesin mobil. (Foto: D. Profitria, UNIDO)

Konsep Eco-Industrial Park menguntungkan perusahaan, pengelola kawasan industri, dan pembuat kebijakan dengan mendukung tujuan penggunaan lingkungan dan sumber daya lokal dan nasional serta pembangunan ekonomi negara, jelas Salil Dutt, Kepala Penasihat Teknis di kantor UNIDO Jakarta. “Taman eko-industri adalah pendorong utama pertumbuhan industri yang inklusif dan berkelanjutan dengan bekerja menuju kinerja lingkungan, sosial, dan ekonomi yang lebih baik,” katanya.

Proyek ini didanai oleh pemerintah Swiss melalui State Secretariat for Economic Affairs (SECO) dan mendukung kawasan industri di enam negara lain: Kolombia, Mesir, Peru, Afrika Selatan, Ukraina, dan Vietnam.

Bekerja dengan cara yang saling melengkapi di seluruh pemerintahan

MM 2100 mendapat skor tinggi terhadap Kerangka Kerja Internasional untuk Taman Industri Ramah Lingkungan yang dikembangkan oleh UNIDO, Bank Dunia dan badan pembangunan internasional Jerman GIZ. Namun, Dutt mengatakan akan sulit untuk lebih meningkatkan kinerjanya di bawah kerangka tersebut karena kendala kebijakan dan peraturan yang ada saat ini. Misalnya, air limbah industri yang telah diolah saat ini tidak dapat digunakan kembali di taman nasional, tetapi harus dibuang ke sungai setempat, yang berarti taman nasional tidak dapat mengurangi penggunaan air tawarnya.

READ  BMW 2 Series Gran Coupe Sport Diperkenalkan di Indonesia, Dibuat Secara Lokal

Salah satu masalah adalah bahwa peraturan untuk berbagai kegiatan untuk kawasan industri dicakup oleh beberapa kementerian dan departemen di tingkat pusat dan daerah, dan perkembangannya seringkali membutuhkan konsensus dari berbagai pemangku kepentingan di pemerintahan. Dengan dibentuknya forum antar-kementerian baru untuk mempercepat pengembangan taman-taman eko-industri, berbagai kementerian kini dapat bekerja sama untuk bersama-sama meninjau kebijakan dan peraturan serta membuat perubahan yang diperlukan. Pada pertemuan pertama forum antar-kementerian minggu ini, para delegasi sepakat untuk meninjau peraturan dalam kompetensi masing-masing kementerian dan mengusulkan perubahan.

“Dengan model manajemen yang tepat saat ini, kami mengharapkan lingkungan bisnis yang lebih baik untuk kawasan industri dalam dua-tiga tahun ke depan,” kata Cahyanto.

Sementara itu, pekerjaan bawah tanah akan terus berlanjut. Sebanyak 25 perusahaan penyewa telah bergabung untuk menerapkan efisiensi sumber daya UNIDO dan pendekatan manufaktur yang lebih bersih serta mempromosikan sinergi industri di tiga kawasan industri percontohan tempat UNIDO bekerja, MM2100, Kawasan Industri Batamindo di Batam dan Kota Industri Internasional Karawang di Jawa Barat. Kinerja lingkungan, sosial, dan ekonomi mereka melampaui batas, kata Dutt. Pada fase proyek selanjutnya, UNIDO akan memberikan dukungan kepada dua taman lagi.

“Kami membuat kemajuan bertahap dan akan melanjutkan pekerjaan kami untuk menciptakan lingkungan yang kondusif dengan menciptakan kerangka kerja kebijakan dan peraturan yang memungkinkan, sambil menunjukkan manfaat konversi menjadi taman industri ramah lingkungan dalam praktiknya,” kata Dutt. “Perubahannya nyata – dan akan terjadi berkat pendekatan holistik Pemerintah.”

MM 2100 Siswa kelas akhir Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kota Industri belajar cara memperbaiki sepeda motor.  Sekolah ini dikelola oleh kawasan industri dan perusahaan persewaannya.  (Foto: M. Kasper, UNIC Jakarta)
MM 2100 Siswa kelas akhir Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kota Industri belajar cara memperbaiki sepeda motor. Sekolah ini dikelola oleh kawasan industri dan perusahaan persewaannya. (Foto: M. Kasper, UNIC Jakarta)
/ rilis publik Unito. Konten ini, disediakan oleh organisasi/penulis asal, mungkin bersifat tepat waktu, diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Pandangan dan pendapat yang dikemukakan adalah dari penulis (s).View Full Di Sini.