September 27, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tahun Indonesia hidup dengan percaya diri

Penulis: Haryo Aswicahyono, CSIS Jakarta dan Hall Hill, ANU

Krisis yang parah diperlukan untuk mengungkap kekuatan dan kerentanan fundamental suatu negara. Seperti di semua negara, epidemi COVID-19 tahun 2020 dan 2021 telah menguji semua aspek Indonesia: administrasi, institusi, penurunan politik dan ekonomi, sistem kesehatan, integrasi sosial, komunitas yang rentan, dan hubungan internasional.

Yang terpenting, negara bersatu dan aparat administrasi dan politik tetap berfungsi di tengah tekanan ekonomi dan sosial yang dalam. Ini sangat berbeda dengan krisis besar terakhir di negara ini, 1997-98, yang melumpuhkan pemerintah, memicu konflik etnis yang keras dan memicu jatuhnya rezim Suharto.

Pada titik ini, jika Presiden Djokovic entah bagaimana telah mengkonsolidasikan kekuatan politiknya. Seperti di banyak negara berkembang Asia, ada kekhawatiran tentang ‘balasan demokrasi’, termasuk kelemahan Komisi Pemberantasan Korupsi, kecenderungan otoriter pemerintah dan masalah Papua yang belum terselesaikan. Namun Indonesia adalah negara demokrasi yang beroperasi dengan masyarakat sipil yang dinamis, lebih dari negara ASEAN lainnya.

Pada tahun 2020, Indonesia mengalami resesi pertama abad ke-21, bukti tata kelola ekonomi yang efisien di era demokrasi, dan pada tahun 1998, sangat kontras dengan penurunan PDB sebesar 13 persen. Resesi Indonesia relatif rendah sebesar 2,1 persen. , Kesepakatan yang baik lebih kecil dari banyak tetangganya. Pemulihan ekonomi pada tahun 2022 berlangsung secara bertahap, dengan pertumbuhan diperkirakan sebesar 3-3,5 persen.

Pada awal krisis, para pejabat merespons dengan cepat, dengan bank mengadopsi kebijakan moneter Indonesia yang tidak biasa tetapi efektif, sebagian mendukung kebijakan moneter yang diperluas dengan hati-hati. Kelebihan harga komoditas telah lebih merangsang perekonomian. Ketika pemulihan berlanjut, akan sulit untuk mengganti kerangka kebijakan keuangan dan moneter sebelum krisis dengan yang tertanam dalam sistem politik, terutama yang menjelang pemilihan umum 2024.

READ  Indonesia menyelenggarakan transportasi jemaah haji dalam dua program

Pemerintah menggunakan krisis sebagai peluang untuk mengejar agenda reformasi ekonomi mikro yang lebih ambisius, terutama melalui Omnibus Act, yang disetujui oleh parlemen pada akhir 2020. Penanaman modal asing justru meningkat pada 2021. Tantangan di mahkamah konstitusi negara itu sepertinya tidak akan menghalangi implementasinya.

Namun demikian, Indonesia masih perlahan bergerak menuju strategi pertumbuhan ke dalam. Strategi untuk meningkatkan nilai domestik yang lebih tinggi dikenal secara lokal Ke bawah, Terutama di bidang sumber daya alam telah mengumpulkan kekuatan, dan dengan bahaya yang berkembang dari kronologis. Pada saat yang sama, kebijakan resmi menekankan tujuan peningkatan partisipasi dalam jaringan produksi global. Kedua tujuan ini pada dasarnya tidak sesuai dan sebagai akibatnya Indonesia terus kehilangan peluang ekspor manufaktur utama. DPR belum meratifikasi perjanjian RCEP, di mana ahli strategi Indonesia adalah arsiteknya.

Tidak mengherankan bahwa sistem kesehatan pada awalnya kewalahan oleh epidemi. Angka kematian resmi COVID-19 di Indonesia, 53,3/100.000, tidak melebihi standar global. Tetapi ‘angka kematian berlebih’-nya sangat tinggi sehingga diperkirakan berkali-kali lipat dari angka ini.

Tidak ada perbaikan cepat untuk sebuah organisasi yang secara historis menjadi prioritas rendah untuk investasi publik. Minoritas substansial dalam populasi kurang terwakili atau tidak memiliki asuransi kesehatan. Tingkat vaksinasi yang awalnya lambat juga mencerminkan fluktuasi global dalam pasokan vaksin, dengan China menjadi pemasok terpenting dan yang akan datang. Respons kesehatan pada paruh pertama tahun 2020 diperumit dengan perintah membingungkan yang dikeluarkan oleh Menteri Kesehatan, yang kemudian diganti.

Melindungi standar hidup orang miskin khususnya tetap menjadi tantangan utama. Setelah krisis keuangan Asia, Indonesia telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mengembangkan jaringan jaminan sosial dasar. Tetapi rencana tersebut didanai secara moderat dan tidak dirancang untuk penghentian aktivitas ekonomi skala besar seperti yang akan terjadi dari waktu ke waktu pada tahun 2020.

READ  Indonesia dan Chili berada di garis depan kepentingan mata uang digital global: Laporan

Terjadi penurunan kualitas hidup yang sangat kecil, mungkin karena penurunan ekonomi pada tahun 2020 dan adanya program sosial. Beberapa efek perlindungan, Menurut penelitian oleh Aseb Suryahadi dkk. Awalnya skema ini hanya berlaku untuk orang miskin, bukan untuk orang miskin di sekitarnya. Namun sejak itu pemerintah berusaha memperluas cakupannya.

Sebagai sepertiga dari anak-anak sekolah menengah di keluarga tanpa akses internet atau terdaftar di sekolah yang tidak menyediakan pendidikan digital, kekurangan pendidikan yang tidak akan pernah dapat diperbaiki tanpa program-program khusus pasti meningkat.

Meskipun korbannya parah, Indonesia tidak terlalu terpengaruh oleh epidemi tersebut. ‘Stabilitas’ dalam berbagai manifestasi ekonomi dan politiknya terus menjadi landasan kehidupan politik.

Dalam lingkungan di mana ekonomi pra-epidemi sedang menurun, agenda pemulihan bahkan lebih substansial. Dengan basis pajak yang begitu lemah, keuangan pemerintah sangat dibatasi karena PDB turun di bawah 10 persen selama epidemi. Utang publik telah meningkat, meskipun secara moderat. Pendidikan dan pasar tenaga kerja yang berkembang perlu mengatasi kekurangan tersebut. Kesehatan masyarakat dan organisasi penelitian medis membutuhkan investasi besar. Jaring jaminan sosial perlu diperkuat. Sementara Presiden Djokovic tampaknya lebih proaktif dalam memajukan rencana besar ibu kota barunya di Kalimantan yang terpencil, kebutuhan investasi infrastruktur fisik tetap menjadi ancaman.

Indonesia akan menuju KTT G20 2022, yang akan memberikan kesempatan kepada pemerintahan Djokovic untuk memasukkan suara negara-negara berkembang ke dalam agenda global saat negara itu pulih dari Kovit-19. Ini adalah kesempatan untuk mengesampingkan diplomasi China-AS yang tenang, terutama karena negara-negara ASEAN adalah pemain ‘ayunan’ penting dalam kontroversi ini.

Hario Asvikahiyono adalah ekonom senior di Center for Strategic and International Studies (CSIS) di Jakarta, Indonesia.

Hall Hill adalah Profesor HW Arndt Ekonomi Asia Tenggara di Universitas Nasional Australia.

Ini adalah bagian dari artikel Seri Fitur Khusus EAF 2021 dan tahun depan sedang ditinjau.

READ  Panggilan ke semua wisatawan Indonesia | Bintang