Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Tiongkok akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar di dunia

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Tiongkok akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar di dunia

Dapatkan pembaruan gratis mengenai perekonomian Tiongkok

Penulis adalah Presiden Queen’s College, Cambridge, dan konsultan Allianz dan Gramercy

Para ekonom dan analis Wall Street kecewa dengan kinerja perekonomian Tiongkok dan berharap hal ini dapat mendorong pemerintah untuk melakukan upaya stimulus serupa dengan yang dilakukan pada tahun 2008.

Hal ini, pada gilirannya, akan merevitalisasi pertumbuhan domestik dan mengembalikan Tiongkok sebagai pendorong utama ekspansi global. Namun, skenario yang paling mungkin terjadi adalah pertumbuhan yang lemah. Pertanyaan politik utama saat ini adalah seberapa cepat pemerintah dapat beralih dari stimulus ke reformasi fundamental yang lebih cepat dalam strategi pertumbuhannya.

Kinerja ekonomi Tiongkok yang mengecewakan pada tahun 2023 sejauh ini dapat disebabkan oleh dua faktor utama: pemulihan yang lesu menyusul pelonggaran pembatasan ketat yang diberlakukan untuk memerangi COVID-19, dan tantangan pertumbuhan yang lebih persisten dan struktural. Hal terakhir ini merupakan hasil dari strategi ekonomi yang secara historis terlalu bergantung pada real estat, utang dalam negeri yang tinggi, badan usaha milik negara yang tidak efisien, manufaktur tingkat rendah, dan platform Internet konsumen yang terlokalisasi.

Masalah ini diperburuk oleh beberapa faktor, termasuk peraturan yang berlebihan, ketegangan geopolitik yang sedang berlangsung, dan menurunnya arus masuk investasi asing langsung. Ada juga kekhawatiran mengenai kemungkinan jebakan deflasi seperti yang terjadi di Jepang, terutama sehubungan dengan turunnya harga konsumen dan produsen. Beberapa investor asing mempertanyakan apakah “Tiongkok layak untuk diinvestasikan.”

Dalam beberapa minggu terakhir, otoritas Tiongkok telah mengumumkan serangkaian langkah kecil moneter, fiskal, dan peraturan untuk meningkatkan perekonomian dan pasar. Sampai saat ini langkah-langkah tersebut dipandang terfragmentasi dan kurang meyakinkan. Namun, masih banyak yang percaya bahwa hal ini pada akhirnya akan terakumulasi menjadi massa kritis yang berpengaruh. Namun ada masalah dengan pandangan ini.

READ  Sementara Musk berfokus pada Twitter, upah Tesla senilai $ 56 miliarnya diadili

Tiongkok tidak hanya menghadapi tantangan pertumbuhan, namun juga permasalahan keuangan yang signifikan, termasuk kantong utang yang tinggi yang dapat dengan mudah berubah menjadi risiko sistemik. Hal ini membatasi ruang lingkup rangsangan kuno. Meningkatnya sensitivitas sektor real estat, khususnya, membuat rumah tangga lebih berhati-hati dalam membelanjakan uangnya, sehingga menghambat mesin pertumbuhan. Kekhawatiran mengenai pengangguran kaum muda masih ada, dan belum teratasi dengan keputusan pemerintah untuk berhenti mengeluarkan data yang relevan.

Ekspektasi perdagangan dan investasi luar negeri juga menimbulkan masalah serupa. Ada kesadaran yang semakin besar bahwa perpecahan ekonomi dan keuangan antara Tiongkok dan Amerika Serikat kemungkinan akan terus berlanjut. Hal ini akan mengurangi kontribusi ekspor terhadap pertumbuhan, mengganggu impor input industri penting, melemahkan investasi asing langsung, dan membuat investor portofolio menjadi lebih tidak stabil.

Kesediaan pihak berwenang juga dipertanyakan. Analisa mendalam terhadap pernyataan-pernyataan kepemimpinan tersebut menunjukkan kekhawatiran bahwa ketergantungan yang berlebihan pada langkah-langkah stimulus tradisional akan membahayakan kemampuan Tiongkok untuk keluar dari jebakan pembangunan yang umum, yaitu tetap berada pada tingkat pendapatan menengah. Kebuntuan ini telah menghambat upaya banyak negara berkembang untuk bergabung dengan negara-negara maju. Stimulus yang tinggi juga akan meningkatkan risiko korupsi.

Pihak berwenang kemungkinan akan terus bermain-main dengan langkah-langkah stimulus kecil saja karena mereka berupaya mengomunikasikan dengan lebih baik niat mereka untuk mempercepat transisi ke sektor-sektor pertumbuhan baru (seperti manufaktur bernilai tambah tinggi, energi ramah lingkungan, layanan kesehatan, kecerdasan buatan, superkomputer, dan ilmu kehidupan). ). Model pertumbuhan regeneratif ini memerlukan waktu dan melibatkan penghancuran kreatif, terutama dalam jangka pendek. Selain itu, pihak berwenang perlu mempertimbangkan langkah-langkah restrukturisasi utang yang lebih ketat, yang pada awalnya akan menghambat pertumbuhan.

READ  Apa yang Harus Diperiksa vs. Apa yang Harus Dibawa dalam Perjalanan Liburan Anda

Sudah waktunya bagi pasar untuk menyadari bahwa Tiongkok tidak akan kembali ke aturan permainan ekonomi dan keuangan yang lama, dan bahwa kembalinya Tiongkok sebagai mesin pertumbuhan ekonomi global yang kuat tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat. Kinerja perekonomian kemungkinan akan tetap lesu selama sisa tahun 2023 dan paruh pertama tahun 2024.

Jika kita melihat lebih jauh dari periode ini, prospeknya masih jauh dari meyakinkan. Proses sulit dalam melakukan reorientasi perekonomian Tiongkok dalam menghadapi ketegangan geopolitik yang terus-menerus dan kompleksitas yang terkait dengan pembangunan tatanan internasional alternatif menimbulkan hambatan yang signifikan. Pihak berwenang juga perlu mengatasi kecenderungan mereka yang besar terhadap sentralisasi dan mengaktifkan, namun bukan manajemen mikro, mesin pertumbuhan yang kuat di sektor swasta. Terlepas dari apa yang dikatakan banyak orang kepada Anda, Tiongkok tidak akan lagi menjadi negara dengan perekonomian terbesar di dunia.