April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Stellar Dunes: Para ilmuwan memecahkan misteri di balik pasir gurun terbesar di Bumi

Stellar Dunes: Para ilmuwan memecahkan misteri di balik pasir gurun terbesar di Bumi
  • Ditulis oleh Georgina Ranard
  • Reporter Sains

Komentari foto tersebut,

Bukit pasir bintang Lala Lalia di Maroko tingginya 100 meter

Usia salah satu jenis bukit pasir terbesar dan paling kompleks di Bumi telah dihitung untuk pertama kalinya.

Bukit pasir bintang – atau bukit pasir piramida – diberi nama berdasarkan bentuknya yang khas, dan tingginya mencapai ratusan meter.

Ditemukan di Afrika, Asia, Amerika Utara, dan juga di Mars, namun para ahli sebelumnya belum dapat menentukan tanggal pembentukannya.

Para ilmuwan kini menemukan bahwa bukit pasir yang disebut Lala Lalia di Maroko terbentuk 13.000 tahun yang lalu.

Bukit pasir bintang tercipta oleh angin sakal yang mengubah arah. Profesor Geoff Dowler dari Universitas Aberystwyth, yang menerbitkan penelitian tersebut bersama Profesor Charles Bristow di Universitas Birkbeck, mengatakan bahwa memahami usia mereka membantu para ilmuwan memahami angin dan iklim pada masa itu.

Lala Lalia (nama asli Berber yang berarti titik suci tertinggi) terletak di Laut Erg Chebbi yang berpasir di tenggara Maroko. Tingginya 100 meter dan lebar 700 meter serta memiliki lengan yang memancar.

Setelah pembentukan awalnya, pertumbuhannya berhenti selama sekitar 8.000 tahun dan kemudian berkembang pesat dalam beberapa ribu tahun terakhir.

Gurun biasanya dapat diidentifikasi dalam sejarah geologi bumi, namun bukit pasir bintang hingga saat ini belum ada.

Profesor Dowler mengatakan hal ini mungkin karena bukit pasir tersebut begitu besar sehingga para ahli tidak menyadari bahwa mereka sedang melihat bukit pasir yang khas.

Dia menambahkan: “Hasil ini mungkin akan mengejutkan banyak orang, karena kita dapat melihat betapa cepatnya bukit pasir yang sangat besar ini terbentuk, dan bukit pasir tersebut bergerak melintasi gurun dengan kecepatan sekitar 50 cm per tahun.”

Para ilmuwan menggunakan teknik yang disebut penanggalan kilau untuk menentukan usia bukit pasir bintang.

Komentari foto tersebut,

Lengan bukit pasir yang memancar memberi nama mereka

Metode ini menghitung kapan terakhir kali butiran pasir terkena sinar matahari.

Pasir tersebut diambil sampelnya dalam kegelapan dari Maroko dan dianalisis di laboratorium dalam kondisi cahaya merah redup yang mengingatkan kita pada bengkel fotografi kuno.

Profesor Dowler menggambarkan butiran mineral di pasir sebagai “baterai kecil yang dapat diisi ulang”. Mereka menyimpan energi di dalam kristal yang berasal dari radioaktivitas di lingkungan alam.

Semakin lama pasir terkubur di bawah tanah, semakin banyak radioaktivitas yang terpapar dan semakin banyak energi yang terakumulasi.

Ketika butiran tersebut diekspos di laboratorium, mereka melepaskan energi dalam bentuk cahaya dan para ilmuwan dapat menghitung umurnya.

“Di laboratorium kami yang gelap, kami melihat cahaya dari butiran pasir ini,” kata Profesor Dowler. “Semakin terang cahayanya, semakin tua butiran sedimennya, dan semakin lama usianya sejak terkubur.”

Contoh lain dari bukit pasir sebesar itu adalah Star Dune di Colorado, Amerika Utara, yang merupakan bukit pasir tertinggi di Amerika Serikat, yang tingginya mencapai 225 meter dari dasar hingga puncak.

Profesor Dowler menjelaskan bahwa mendaki bukit pasir ini membutuhkan kerja keras. “Saat Anda mendaki, Anda naik dua anak tangga dan turun satu anak tangga lagi,” katanya, “Tetapi itu sepadan – sangat indah dari atas.”

READ  Tanda-tanda mengejutkan dari runtuhnya hukum gravitasi ditemukan pada bintang kembar: ScienceAlert