Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Start-up Agritech menciptakan kembali pertanian untuk meningkatkan sektor pertanian Indonesia

Start-up Agritech menciptakan kembali pertanian untuk meningkatkan sektor pertanian Indonesia

Startup akuakultur Jala bekerja untuk meningkatkan efisiensi para petambak udang yang bekerja sama dengannya. Perusahaan yang meluncurkan layanannya pada 2019 ini menggunakan teknologi untuk memantau kondisi lingkungan dan data pemberian pakan, yang kemudian dapat disesuaikan oleh peternak untuk memaksimalkan hasil panen mereka.

Ketua eksekutifnya, Ibu Liris Maduningthyas, 31, mengatakan kepada ST bahwa dalam empat tahun sejak peluncurannya, lebih dari 16.000 petani telah menggunakan platform pemantauan Jala. Perusahaan saat ini memantau kondisi lingkungan sekitar 12.000 ton udang.

“Selama 20 tahun kami menyadari bahwa tidak ada kemajuan teknologi dalam budidaya udang, sedangkan kemajuan teknologi di semua industri lainnya,” ujarnya.

“Jadi kami melakukan penelitian dan pengembangan produk selama bertahun-tahun untuk menyelesaikan ini.”

Pemuda menyendiri

Melibatkan kaum muda di bidang pertanian, kehutanan, dan perikanan merupakan tantangan besar.

Hanya 23 persen dari 14,2 juta penduduk Indonesia yang berusia antara 15 dan 24 tahun bekerja di sektor ini pada tahun 2019.

Meskipun pemerintah telah memastikan kecukupan pangan diproduksi secara lokal dan industri pertanian tidak hilang, kaum muda masih terpinggirkan, kata Dr. Maria Monika Vihartja, Visiting Director Program Studi Indonesia di ICAS – Yusof Ishak Institute.

“Ini bisa menjadi sektor yang sangat menarik, apalagi sektor ini memiliki kepentingan nasional yang tinggi. Namun banyak faktor yang membuat sektor ini tidak menarik,” ujarnya.

Faktor-faktor tersebut termasuk lingkungan keuangan yang tidak mendukung dan persepsi bisnis yang berisiko dengan tingkat pengembalian yang relatif rendah.

“Karena ketahanan pangan adalah masalah ketahanan nasional, sektor pertanian merupakan pasar yang sangat diatur dibandingkan dengan sektor ekonomi lainnya. “Pasar yang diatur dengan ketat, di mana perdagangan internasional, harga pasar dan harga input dikendalikan, dapat mengurangi insentif bagi petani untuk berinovasi, dan sektor ini dapat menjadi kurang bergerak dan kurang menarik bagi kaum muda,” katanya.

READ  Akankah pajak karbon Indonesia memicu pergeseran pasar yang berkelanjutan? - Lensa Monash

Bapak Andrew Soherman, kepala eksekutif Eradani yang berusia 36 tahun, penyedia solusi pertanian digital, mengatakan gagasan untuk bekerja di bisnis penanaman makanan sepertinya tidak populer karena kondisi yang dihadapi kaum muda. Bekerja di luar di bawah sinar matahari.

Tapi Pak Soherman, yang perusahaannya secara teratur bertemu dengan para petani yang bekerja dengannya, percaya bahwa pekerjaan itu sepadan.

Diluncurkan pada tahun 2021, perusahaan tersebut kini bekerja sama dengan lebih dari 10.000 petani padi untuk meningkatkan hasil panen mereka dengan menyediakan sensor untuk memantau produktivitas mereka.

“Orang senang bekerja di kafe atau kantor tentunya. Tapi kalau sudah memutuskan untuk melakukan pekerjaan ini dan mengikuti peluangnya, apa yang terasa sulit di awal tidak akan terasa sulit begitu terbayar,” ujarnya.

Dalam hal solusi teknologi di bidang pertanian, kuncinya adalah mempermudah petani untuk menggunakannya, kata Dr Vihartja, yang disetujui oleh para pengusaha.

Semua perusahaan yang berbicara dengan ST mengatakan bahwa mereka terus-menerus turun ke lapangan untuk mendidik mitra mereka.

“Penting untuk memahami titik sakit petani dan mengidentifikasi masalah sebenarnya. Bicaralah dengan petani dan kunjungi pertanian nyata tidak hanya sekali atau dua kali tetapi berkali-kali. Semakin Anda memahami industri Anda dan menyelesaikan masalah, semakin Anda menarik orang ke dalamnya,” kata Ms Maduningtias.

Beberapa orang mungkin menganggapnya sebagai kerja keras, tetapi para pengusaha ini mengatakan bahwa usaha mereka membuahkan hasil ketika mereka melihat para petani memperbaiki kehidupan mereka dan mendapatkan lebih banyak hasil dari pertanian mereka.

“Jika kita tidak meningkatkan teknologi kita, jika kita tidak meningkatkan produksi ayam kita, jika kita tidak meningkatkan produksi beras kita, bagaimana kita akan memberi makan tujuh, delapan miliar orang di dunia?” kata Pak Arif.

READ  Indonesia terdaftar di Tokyo Memorandum of Understanding for Shipping Qualification

“Dan pergi ke lapangan, bertemu orang-orang ini, saat itulah Anda merasakannya … Kami berharap dapat membuat perbedaan dalam kehidupan orang-orang ini dan makanan yang kami sajikan di meja kami.”