April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Stagnasi Apple pada tahun 2024 menempatkan saham paling berharga dalam risiko

Stagnasi Apple pada tahun 2024 menempatkan saham paling berharga dalam risiko

(Bloomberg) — Apple mengalami awal terlemah sejak 2019, menempatkan posisi lamanya sebagai saham paling berharga di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar dalam risiko.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Saham raksasa teknologi itu turun sebanyak 0,8% pada perdagangan sore hari Jumat setelah The New York Times melaporkan bahwa Departemen Kehakiman semakin dekat untuk mengajukan kasus antimonopoli terhadap perusahaan tersebut. Jika langkah ini bertahan, ini akan menjadi kerugian hari kelima berturut-turut bagi Apple, penurunan terpanjang sejak Oktober.

Perusahaan yang berbasis di Cupertino, California ini telah menjadi perusahaan publik dengan nilai paling tinggi sejak Juli 2022, namun nilai pasarnya telah terhapus sekitar $176 miliar sepanjang tahun ini, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Meskipun saham tersebut mengalami persentase penurunan yang lebih besar pada minggu pertama bulan Januari, kerugian tersebut merupakan kehancuran nilai pasar terbesar pada awal tahun mana pun.

Penurunan ini dimulai awal pekan ini setelah raksasa teknologi itu mengalami dua kali penurunan peringkat, dengan para analis mencatat bahwa lingkungan makro yang lemah di Tiongkok membebani permintaan iPhone. Hal ini telah mengurangi keunggulannya atas raksasa teknologi Microsoft – yang sahamnya mengalami penurunan yang tidak terlalu signifikan pada awal tahun ini – menjadi kurang dari $100 miliar.

“Investor menyadari betapa jarangnya dua orang bersikap pasif,” kata Gene Munster, Managing Partner di Deepwater Asset Management. “Saya sudah lama meliput perusahaan ini dan belum pernah melihat dua kali penurunan peringkat sebelum laporan pendapatan.”

Apple juga kemungkinan akan mendapat tekanan karena investor merotasi portofolionya di awal tahun.

“Semua orang menjual pemenang dan membeli pecundang,” kata Brian Mulberry, manajer portofolio klien di Zacks Investment Management. “Saat ini sedang terjadi penyeimbangan kembali secara besar-besaran.”

READ  Saham naik untuk hari ketiga sebelum hasil paruh waktu, Dow ditutup 300 poin lebih tinggi

Kerugian tersebut mendorong nilai pasar Apple menjadi sekitar $2,8 triliun, mendekati nilai pasar Microsoft yang $2,74 triliun. Saham Microsoft turun sebanyak 0,1% pada hari Jumat.

Pembuat perangkat lunak Windows ini mendapat manfaat dari perdagangan kecerdasan buatan yang membuat Wall Street terpesona selama setahun terakhir. Pembuat perangkat lunak ini adalah pemegang saham terbesar di OpenAI dan telah menginvestasikan sekitar $13 miliar di perusahaan induknya, ChatGPT.

–Dengan bantuan dari Matt Turner.

(Memperbarui pergerakan saham, menambahkan detail tentang kasus antimonopoli di paragraf kedua.)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P