Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

SpaceX akan mengirimkan 23 satelit Starlink ke orbit saat Falcon ke-90 diluncurkan pada tahun 2023 – Spaceflights Now

SpaceX akan mengirimkan 23 satelit Starlink ke orbit saat Falcon ke-90 diluncurkan pada tahun 2023 – Spaceflights Now
Roket Falcon 9 berdiri di landasan di Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Roket tersebut mendukung misi Starlink 6-33 untuk SpaceX. Foto: Adam Bernstein

Diperbarui pada 21:15 EST: Dimodifikasi untuk mencerminkan waktu peluncuran target baru.

SpaceX sedang bersiap untuk mencapai tonggak sejarah lainnya dengan peluncuran misi Starlink dalam semalam. Penerbangan dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral akan menandai peluncuran orbital perusahaan yang ke-90 pada tahun 2023 dan peluncuran Falcon 9 yang ke-280 hingga saat ini.

Misi Starlink 6-33 dijadwalkan diluncurkan pada 12:07 EDT (0507 UTC) dari Space Launch Complex 40.

Spaceflight Now akan menayangkan liputan langsung misi tersebut mulai satu jam sebelum lepas landas di YouTube.

Cuaca dianggap cocok untuk misi lepas landas, tetapi ahli meteorologi juga memantau gambarannya. Angin lepas landas adalah satu-satunya komponen pengamatan dalam prakiraan cuaca yang memperkirakan 95 persen cuaca menguntungkan.

“Dorongan sekunder dari udara dingin akan mengalir ke area tersebut [on Wednesday]Perkiraan peluncuran menyatakan langit cerah dan gradien tekanan yang lebih kuat di Space Coast. “Hal ini akan mengakibatkan angin permukaan yang kencang hingga besok malam yang perlahan-lahan akan berkurang selama waktu peluncuran, sehingga angin lepas landas tetap menjadi satu-satunya kekhawatiran.”

Perkiraan tersebut juga mengindikasikan bahwa pergeseran angin tingkat atas dianggap “rendah hingga sedang” dan disorot dalam bagian Kriteria Risiko Tambahan.

Jika misi Starlink 6-33 dapat diluncurkan tepat waktu, ini akan menandai perputaran tercepat ketiga untuk landasan peluncuran SpaceX, SLC-40. Misi ini akan menjadi peluncuran orbit ke-159 SpaceX dari landasan ini.

Booster tahap pertama yang digunakan untuk peluncuran adalah Tail No. 1077, yang melakukan penerbangan kesembilan dalam misi ini. Peluncuran penting sebelumnya termasuk Crew-5 dan GPS 3 Space Vehicle 06.

Ia akan mendarat di kapal drone, “baca saja instruksinya,” sekitar delapan setengah menit setelah lepas landas. Dengan 23 satelit yang dimiliki, jumlah satelit yang diluncurkan pada tahun 2023 akan mencapai 1.871.

READ  Pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx milik NASA sedang mempersiapkan pengiriman asteroid yang epik
Grafik dari perusahaan analitik BryceTech, menunjukkan berapa banyak massa pesawat ruang angkasa yang dikirim ke orbit selama kuartal ketiga tahun 2023.

Dalam repost grafik dari perusahaan analitik BryceTech, pendiri SpaceX Elon Musk menyatakan bahwa perusahaan tersebut “berusaha meluncurkan lebih dari 80 persen total muatan bumi ke orbit tahun ini.” Laporan Q3 mencatat bahwa dari 63 peluncuran orbital di seluruh dunia, SpaceX bertanggung jawab atas 26 peluncuran di antaranya.

Jika dirinci lebih jauh, SpaceX telah meluncurkan jauh lebih banyak ke luar angkasa dibandingkan gabungan seluruh dunia. Negara ini meluncurkan 519 pesawat ruang angkasa selama kuartal ketiga dibandingkan dengan China Aerospace Science and Technology Corporation (CASC), perusahaan terdekat berikutnya, yang meluncurkan 24 pesawat ruang angkasa.

Statistik yang dikutip Musk dari BryceTech adalah salah satu statistik yang sering diingatnya: massa pesawat ruang angkasa di orbit. Grafik ini menunjukkan pada kuartal ketiga, SpaceX meluncurkan 381,278 kg ke orbit, diikuti oleh CASC dengan 24,560 kg dan Roscosmos dengan 17,475 kg.

Sementara itu, di Launch Complex 39A di Kennedy Space Center NASA, tim terus berupaya menuju peluncuran terakhir dari landasan tersebut pada tahun 2023. Falcon Heavy yang mendukung misi USSF-52 kembali ke hanggar yang berdekatan pada Selasa malam. Untuk mengantisipasi integrasi pesawat luar angkasa X-37B ke dalam roket.

Peluncuran roket Falcon Heavy yang kesembilan berlanjut hingga 10 Desember.

Roket SpaceX Falcon Heavy yang mendukung misi USSF-52 telah kembali ke hanggar di Launch Complex 39A untuk integrasi muatan. Misi peluncuran X-37B menargetkan lepas landas pada 10 Desember. Gambar: Penerbangan Luar Angkasa Sekarang