Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Michigan State menemukan observatorium berusia 142 tahun terkubur di kampus

Michigan State menemukan observatorium berusia 142 tahun terkubur di kampus

Sekitar dua puluh pria dan wanita—semuanya tidak diketahui—difoto di depan Gedung Astronomi tua sekitar tahun 1888. Struktur melingkar beratap genteng itu adalah observatorium pertama di kampus MSU, meski tidak ada yang tahu persis di mana dulu berdiri.

Pada bulan Juni, pekerja konstruksi di kampus universitas di East Lansing, Michigan, tiba-tiba menemukan fondasi gedung, yang didirikan pada tahun 1881. Namun sedikit yang diketahui tentang panjang struktur, mengapa dipindahkan, dan pengamatan apa yang mungkin dilakukan. menghasilkan.Itu, setelah dibangun oleh seorang mantan profesor dan murid-muridnya.

Musim panas mendatang, situs tersebut akan diubah menjadi sekolah lapangan universitas tempat Stacy Camp, seorang profesor antropologi, dan murid-muridnya akan terus menggali jawaban. Siswa akan mendapatkan kredit sambil belajar tentang praktik arkeologi.

“Salah satu hal yang membuat kami ingin tahu adalah, apakah kami dapat menemukan artefak yang terkait dengan para siswa yang belajar di sana,” kata Profesor Camp. “Benda-benda seperti pensil, botol, atau keramik yang mungkin ditinggalkan siswa akan membantu kami menentukan periode waktu mereka berada di sana.”

Profesor Camp, direktur program arkeologi universitas, yang bertujuan untuk melindungi situs arkeologi dan bersejarah di kampus, menerima telepon pada bulan Juni dari para pekerja yang mengatakan bahwa mereka telah dipukul dengan sesuatu yang keras saat memasang tempat tidur gantung. Gak terlalu mikir awalnya.

“Ada banyak hal sulit di bawah tanah yang tidak penting sama sekali,” katanya.

Namun setelah laporan tersebut, para peneliti di program Arkeologi Kampus mulai melihat melalui peta dan arsip kampus dan menemukan bahwa sebuah observatorium kuno terletak di daerah tersebut. Michigan State adalah jendela menuju bintang-bintang Di observatorium yang lebih modernyang menampilkan teleskop pemantul 24 inci, dan selesai pada tahun 1969.

READ  Fisikawan Princeton mengungkap rahasia magnet kinetik

Profesor Camp mengatakan bahwa meskipun peta menunjukkan seolah-olah observatorium kuno terletak di daerah itu, tidak ada jaminan. Institusi tersebut akan dihancurkan selama beberapa proyek konstruksi di kampus selama lebih dari satu abad.

Arkeolog kampus melakukan uji sekop, yang terdiri dari menggali lubang kecil di tanah – sekitar 50 kali 50 cm – untuk melihat apakah mereka akan mengenai sesuatu. Mereka akhirnya menabrak semacam batu, dan memutuskan untuk membuka lubang meter persegi. Mereka menemukan permukaan yang lebih padat dan menyimpulkan bahwa mereka telah menabrak semacam batuan dasar.

Kemudian mereka membuka lubang lain dan menemukan bahwa fondasinya melengkung, seperti yang dilakukan observatorium dalam foto-foto sejarah yang ditemukan para peneliti.

Ben Aki, seorang mahasiswa pascasarjana dan arkeolog kampus yang ditugaskan untuk meneliti sejarah bangunan tersebut, yakin bahwa itu adalah observatorium setelah lubang kedua dibuka.

“Begitu kami bisa melihat kelengkungan dan membuat perhitungan ini,” kata mereka, “saya kurang lebih yakin.” “Terutama karena pondasi batu bulat bukanlah sesuatu yang sering kamu temui.”

Bangunan melingkar selebar 16 kaki ini dibangun oleh Rolla Carpenter, yang antara lain mengajar teknik sipil dan astronomi, serta mengerjakan tata letak kampus, kata mereka.

Pak Carpenter meminta bantuan murid-muridnya untuk membangun struktur tersebut, seperti yang biasa terjadi di MSU pada saat itu. Biaya konstruksi untuk gedung itu sendiri adalah $125, atau sekitar $4.000 dalam dolar saat ini. Termasuk biaya teleskop, biaya observatorium $450, atau sekitar $14.000 hari ini.

Tidak jelas kapan bangunan itu dipindahkan, tetapi kemungkinan sekitar tahun 1920-an, Menurut pencarian Ditulis oleh Horace A. Smith, profesor emeritus fisika dan astronomi yang melihat peta dan inventaris gedung kampus, serta jadwal kuliah.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mendeteksi galaksi mirip Bima Sakti yang bersembunyi di alam semesta awal

Profesor Camp mengatakan program arkeologi kampus tidak segera menggali seluruh institusi karena tidak ada cukup staf di kampus selama bulan-bulan musim panas. Dia mengatakan dia menantikan hasil yang akan muncul setelah studi lapangan sarjana dimulai.

Morgan Manuzac, seorang siswa yang sedang naik daun mempelajari sejarah seni dan antropologi, membantu penggalian musim panas ini dan berharap untuk berpartisipasi dalam sekolah lapangan.

Mengerjakan fosil adalah penggalian pertamanya, katanya, sebuah kesempatan yang jarang ditemui oleh mahasiswa sarjana. Siswa biasanya harus pergi ke luar negeri untuk kerja lapangan dan program ini umumnya mencari mahasiswa pascasarjana. Dia melakukannya di lokasi di Yunani musim panas lalu, tetapi sebagian besar difoto dan difoto secara digital.

“Hanya bisa sebagai sarjana untuk mendapatkan pengalaman di lapangan kata Nyonya Manushack. “Mereka menginginkan seseorang yang melanjutkan S2 atau lebih jauh di sekolah pascasarjana. Jadi bagi kami untuk memiliki pengalaman itu sangat berharga, terutama di kampus kami sendiri.”