Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Setiap perjanjian perdagangan AS-Indonesia harus menghormati pihak Indonesia

Setiap perjanjian perdagangan AS-Indonesia harus menghormati pihak Indonesia

Saiyatadihaya Afra, Peneliti Bumi Sejati.

Ketika Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Gedung Putih pada November 2023, dia memikirkan satu hal: menjual Presiden Biden pada kesepakatan perdagangan yang akan membantu nikel Indonesia masuk ke Amerika Serikat. Ini adalah peluang yang menarik. Biden telah memberikan janji yang berani untuk mempercepat transisi dari bahan bakar fosil, dan Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, salah satu logam utama yang digunakan untuk membuat baterai kendaraan listrik. Namun kami dan organisasi masyarakat sipil Indonesia lainnya mempunyai keprihatinan yang mendalam dibagikan dalam sebuah surat Dengan Presiden Biden.

Presiden Biden menyambut Presiden Indonesia Joko Widodo di Gedung Putih.

Pada akhirnya, Presiden Widodo pulang dengan tangan hampa. Saat artikel ini ditulis, kesepakatan perdagangan semacam itu menghadapi banyak rintangan karena satu alasan sederhana: ketegangan perdagangan yang sudah berlangsung lama antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Perusahaan-perusahaan Tiongkok mendominasi industri pertambangan dan pengolahan nikel di Indonesia dan akan menjadi penerima manfaat utama dari setiap kesepakatan. Namun permasalahan yang berakar pada nikel Indonesia tidak dapat direduksi menjadi permasalahan perdagangan Tiongkok-AS.

Sejak tahun 2000, ketika nikel menjadi komoditas pertambangan di Indonesia, ekstraksi telah menyebabkan kerusakan lingkungan yang sangat besar. Penambangan nikel di Indonesia telah menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati, penggusuran suku-suku yang belum tersentuh seperti Hongana Manyawa, dan pencemaran habitat terumbu karang yang sensitif di Segitiga Terumbu Karang. Pada bulan Oktober, sembilan senator AS mengajukan permohonan Surat terbuka Penentangan terhadap perjanjian perdagangan disebabkan oleh hal ini dan kekhawatiran lainnya, termasuk lemahnya perlindungan tenaga kerja dan kurangnya konsultasi yang berarti dengan masyarakat yang terkena dampak.

Presiden Widodo menyadari kekhawatiran ini dan dia menyadarinya Mendorong sektor pertambangan Indonesia untuk menyesuaikan diri dengan standar internasional, Inisiatif untuk Jaminan Penambangan yang Bertanggung Jawab, dll. Ini pertanda baik. Sayangnya, pemerintahan Widodo secara serius melemahkan perlindungan lingkungan hidup yang sudah ada di Indonesia. Misalnya saja manajemen Perlindungan lingkungan yang lemah Melalui UU Minerba dan UU Cipta Kerja mengurangi keterlibatan masyarakat sipil dalam penyusunan analisis dampak lingkungan.

READ  Sepak Bola: Indonesia melarang Australia lolos ke Piala Asia U-23 AFC tahun depan

Sementara itu, pembaruan UU Minerba memungkinkan perusahaan secara otomatis memperpanjang konsesinya hingga 20 tahun. Anggota parlemen Indonesia baru-baru ini mencabut kewenangan pemerintah daerah untuk mengawasi operasi penambangan dan meringankan kewajiban pemulihan. Perusahaan pertambangan diperbolehkan membuang tailingnya ke laut dan menggali nikel di hutan lindung. DPR dan Komisi Pemberantasan Korupsi, yang seharusnya melakukan pengawasan, justru dilemahkan dan tidak berdaya akibat berbagai instrumen hukum.

Sebagai contoh buruknya pengelolaan pertambangan, mereka mengidentifikasi Satya Bhumi, bersama Walhi Sulawesi Selatan, Walhi Sulawesi Tenggara, dan Walhi Sulawesi Tengah. 330 konsesi nikel di Indonesia menghancurkan kawasan keanekaragaman hayati utama. Di Sulawesi saja, setidaknya 51 ribu hektar kawasan keanekaragaman hayati utama telah dirusak oleh pertambangan nikel. Secara nasional, sejak tahun 2000 hingga tahun 2023, terdapat total 156.281 hektar hutan yang terkena dampak pertambangan nikel. Larangan de facto pemerintah Indonesia terhadap dekomisioning kapal selam tidak menghentikan polusi ikan dan kehidupan laut lainnya dari pengolahan mineral di Kawasan Industri Morowali, Indonesia. Perairan Laut Morrowali mengandung 76% terumbu karang dunia, 37% ikan terumbu karang, dan hutan bakau terbesar di dunia – sumber utama penyerapan karbon.

Pemerintah menggunakan militer untuk melindungi sumber daya dan pembangunan yang bernilai strategis, termasuk tambang nikel dan fasilitas pengolahannya. Hal ini termasuk penggunaan kekuatan terhadap penduduk lokal yang menentang rencana tersebut. Alhasil, bentrokan antara polisi, tentara, dan warga sekitar pertambangan sudah menjadi hal biasa.

Meskipun permintaan energi ramah lingkungan yang bersumber dari rantai pasokan ramah lingkungan terus meningkat, Indonesia masih terjebak pada gagasan energi ramah lingkungan melalui praktik penambangan nikel yang kotor. Sebelum rantai pasok nikel membaik, mempromosikan nikel Indonesia yang bertanggung jawab di pasar dunia tidak lebih dari sekedar greenwashing. Sudah saatnya pemerintah Indonesia mengatasi masalah ini dan berupaya membangun rantai pasokan nikel yang bersih, adil, dan berkelanjutan.

READ  PRX Mindfreak masuk dalam daftar USS Feed 50 Indonesia